Hai guys, akhirnya balik nulis lagi setelah cukup lama gak update. Dan udah janji pada diri sendiri kalo di penutup usia 22 tahun ini gue akan post tentang semua perjalanan hidup gue di usia 22 tahun. Cekidot laahhhh.....


Cukup panjang perjalanan gue dalam menjalani hidup di usia awal masuk fase klimaks buat pemuda. Yaaa usia 22 tahun. Di usia ini gue belajar hal, manis, pahit, lucu, sedih, semua berkumpul jadi satu. Dan gue merasa lebih berani dari sebelumnya di usia 22 tahun ini.

Memasuki Usia 22 Tahun
Oke cerita dimulai dari tanggal 27 November 2017 dimana gue masih kerja di kantor lama. Gak ada ceremony khusus buat rayain ultah gue baik dirumah maupun di kantor. Tapi nyokap udah buatin kue khusus buat acara pengajian ibu-ibu dan buat bawa ke kantor.

Gue dan temen-temen punya tradisi dimana kalo ada yang ulang tahun harus dirayain minimal dikasih surprise ber-4. Kali ini giliran gue yang ultah namun gaada sinyal-sinyal dari temen gue mau kasih surprise sampe November berakhir. Tapi akhirnya di bulan Desember barulah mereka dateng kerumah kasih surprise. Walaupun telat yang penting ada usaha lah yaa haha. But I did appreciate them so much <3.
Me and My Friends Celebrating My 22nd B'day
Resign and Get a New Job
Seperti yang udah pernah gue ceritain sebelumnya di sini, tentang perjalanan gue di  bulan Januari yang saaaaaaangat melelahkan, dan akhirnya gue dapet pekerjaan baru. Merupakan sebuah kebahagiaan tersendiri buat gue karena udah dapat pekerjaan baru yang overall lebih benefit ga cuma dari segi pendapatan aja, tapi juga waktu, jarak dan banyak lagi.

Seneng banget udah dapet kerjaan baru yang mengajarkan gue lebih produktif akan aktivitas selain gawe aja. Bisa dibilang ini adalah tombak kejayaan baru gue, dimana gue lebih bisa menjadi diri sendiri dan pastinya lebih berani dalam semua hal.

Join Beberapa Komunitas Baru dan Nambah Relasi
Bisa dibilang ini adalah salah satu hal yang gue syukuri di usia 22 tahun ini. Bisa nambah relasi dari berbagai background, minat, personality tapi tetep dalam satu tujuan, yaitu pengembangan diri. Gue join Komunitas Bahasa Inggris Britzone, Blogger Jakarta dan  Grup Vokal Remaja Islam Sunda Kelapa (RISKA). Seneng banget bisa nambah temen terutama setelah lulus kuliah, semua temen-temen pada sibuk dan jarang ketemu. Tapi di komunitas ini bener-bener dapet banyak temen baru.
Beberapa Temen-temen dari Britzone

Travelling!!!!!!
Yakkk betulll traveling udah jadi kebutuhan setiap manusia, termasuk gue. Walaupun ga banyak kota yang gue kunjungi di usia 22 tahun ini, tapi seenggaknya pernah lah yaa, ahahaha. Jogja, Bali, Sukabumi dan Bandung udah jadi destinasi wisata di usia 22 tahun ini. Waktu ke Jogja bareng kantor, Bali bareng temen yang tinggal disana (detail bisa liat disini), Sukabumi juga gitu, Bandung satu kali bareng temen-temen dan tiga kali karena ada urusan jadi sekalian, ahahaha.
Sukabumi

Jogja 
Bandung



Bali

Puding Jagung NOTU Is Born!!!
Punya usaha sampingan udah jadi impian gue dari sejak lama. Alhamdulillah bisa terwujud juga di usia gue ke 22 tahun ini. Berbekal resep asli buatan nyokap yang cukup legendaris dan kemampuan sosial media serta jualan gue, akhirnya Puding Jagung NOTU didirikan. Jualan di CFD barengan pedagang kaki lima lain membuat gue banyak belajar bahwa nyari duit itu gak segampang seorang anak milliarder minta duit ke bapaknya yang milliarder. Banyak pelajaran yang bikin gue geleng-geleng kepala ternyata jadi entrepreneur itu butuh niat dan kemampuan yang kuat. But yeah, I still consider it as a learning phase for me who maybe will be a great entrepreneur, who knows, ahahaha. Stalk instagram.com/pudingjagungjkt kalo mau tau detailnya.
Me and Nyokap

Puding Jagung NOTU

Perjalanan Spritual Menuju Kebaikan
Seperti yang udah gue ceritain sebelumnya disini, dan diawal bagian sini, banyak hal yang merubah diri gue menjadi pribadi yang baik lagi dengan pendekatan Agama. Sejak resign dari kantor lama, gue bisa ikut Liqo' dan kenal orang-orang baru lagi. Orang-orang yang membawa gue menjadi pribadi yang lebih baik dan lebih ngerti makna kehidupan beragama. Ditambah lagi lingkungan kerja sekarang yang isinya orang-orang alim yang membuat gue makin yakin dan mantap dalam kehidupan agama. Melaksanakan kewajibannya dan menjauhi larangannya. Dan gue pun mulai perlahan-lahan meninggalkan kebiasaan buruk gue yang gue tau itu adalah dosa.

Kuliah S1 Masih Berlanjut
Mungkin ga banyak yang tau kalo gue sekarang sambil lanjut kuliah S1 ekstensi karena sebelumnya gue lulus D3. Yaa bisa dibilang kuliah gue so so aja karena yaa begitulah. Dan sampai di penghujung usia 22 tahun gue masih berkutat dengan skripsi yang Insya Allah selesai Januari 2019, aamiin.
Bukber Temen-temen Kelas S1 Ekstensi

Produktif di Usia 22 Tahun
Tampil sebagai moderator di seminar kampus, ikut salah satu National Conference, dateng ke berbagai pameran, ikut lomba-lomba dan banyak hal lain yang bikin mood naik terus. Alhamdulillah buat nambah-nambah koleksi sertifikat di tahun 2018 ini, ehehehe. Dari sinilah mulai berpikir hidup sibuk ga penting, lebih baik hidup produktif. Mantuuull.....
Semnas Civfest 2018

Acara di @America

YOT National Conference

Gak Lupa Temen-temen Tercintah yang Selalu Ada
Honorable mention buat semua temen-temen yang selalu bikin mood naik terus terutama pas lagi sedih. Makasih banyak pokoknya, I'm nothing here without u guys.....

Temen-temen Kampus PNJ
Temen Kantor Lama
Temen-temen Organisasi di Kampus PNJ

Temen-temen SMP
Temen-temen Littlemonsters
Temen-temen Liqo'

Temen-temen Britzone

Tapi umur 22 tahun masih jomblo?? Hell, it doesn't matter for me at all. Menurut gue tuh pacaran buag-buang waktu aja. Banyak hal produktif lain yang bisa gue lakuin ketimbang pacaran. So, yaa semoga bisa langsung nemu jodoh aja gausah pacar. Aahahaha.

Di usia ini gue juga pertama kali kena cacar, pertama kali jatoh dari motor, pertama kali naik pesawat sendirian, banyak deh hal-hal pertama kali yang gue alami di usia ini.

Alhamdulillah usia 22 tahun udah berlalu, usia terbaik sampai saat ini hidup. Selamat datang buat usia 23. Semoga bisa menjadi usia yang lebih baik lagi kedepannya. Dan semoga bisa berkah buat apapun yang bakal terjadi nanti. Aamiin.

Sekian dari gue, wassalam.....
Hai gaes, balik lagi ke blog gue. Kalian merasa nge-fans sama tokoh politik dan selalu menyukai apa yang dilakuin mereka sehari-hari? Itu wajar gak sih? Oke kali ini gue akan bahas sedikit tentang "Fanatisme di Dunia Politik"

Illustration by trahgroo.com
Pertama gue akan jabarin sedikit apa itu fanatisme.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Fanatisme artinya adalah keyakinan yang terlalu kuat terhadap ajaran (politik, agama dan sebagainya).

It's okay kalo kita sebut fanatisme terhadap politik adalah hal wajar, dimana di politik itu tersendiri selalu punya konstitusi yang di Indonesia berupa UUD 1945 yang jadi pegangan buat semua penguasa negeri. Jadi, kepercayaan atau keyakinan dari berpolitik itu sendiri di dasarkan sama konstitusi yang berlaku.

Tapi bagaimana kalo fanatisme terhadap "tokoh" politik tertanam pada diri masyarakat?

Well, gue rasa hal ini bagaikan dua mata pisau, bisa baik bisa juga buruk.

Satu yang harus kita ketahui bahwa gak semua tokoh politik bisa selalu konsisten dalam menjaga eksistensinya di dunia politik. Mereka bisa aja cari segala cara gimana biar mereka bisa turut serta dalam menguasai negara.

Misal, kita lihat aja Prabowo di tahun 2009 yang nemenin Megawati di bangku Capres-Cawapres melawan SBY - JK yang kala itu adalah paslon juga dan SBY adalah bekas Menteri di Kabinet Megawati. Dan sekarang di tahun 2018, SBY dukung Prabowo buat nyalonin Presiden dan bakal lawan Jokowi yang diusung Megawati. Dan tambahan info juga bahwa Jokowi waktu diajuin buat jadi Cagub DKI, itu juga merupakan usulan Prabowo. Dan JK adalah wakil presiden selama periode Jokowi 2014-2019.

Di tahun pilpres 2019 ini juga Jokowi akan ditemenin sama Maruf Amin melawan Prabowo - Sandiaga. Cukup mindblowing ketika nama-nama cawapres diumumin, semua kaget dan speechless, terutama pasangan Jokowi - Maruf Amin. Pendukung Jokowi, yang kebanyakan adalah pendukung Ahok juga karena Ahok adalah pasangan Jokowi di pilgub DKI 2012, mulai kebingungan mau pilih Jokowi - Maruf Amin atau enggak. Secara Maruf Amin adalah salah satu saksi pemberat yang menjebloskan Ahok ke penjara atas kasus yang yaah semua warga Indonesia ngerti lah yaa. Ada yang kecewa sama pilihan Jokowi, ada yang berpasrah juga. Ada yang menertawakan ada yang dukung. Ada yang merasa paling benar ada yang apatis. Disini bisa kita lihat gimana rasa fanatisme mendarah daging ke mereka-mereka semua.

Gue akuin baru bener-bener liat bangsa yang bener-bener kepecah belah menjadi 2 kubu. Tim pro-Jokowi dan tim anti-Jokowi. Dan hampir keliatan jelas banget perbedaan diantara keduanya. Mungkin ga usah gue jelasin lagi disini ciri-cirinya kayak gimana tapi yang pasti kepecah-belahan itu terasa bener-bener ada.

Pro dan kontra wajar gak sih? Wajar tentunya. Tapi udah jelas salah yang namanya pro dan kontra itu didasarkan pada fanatisme akan tokoh politik itu sendiri. Harusnya sebagai masyarakat yang melek politik, hal yang harusnya diliat adalah objeknya, bukan subjeknya.

Dan gue juga pernah kenal sama orang yang cinta mati sama Ahok. Begitu dia tau kalo Ahok kalah di pilgub 2017, dia update video nangis dia di semua platform sosmednya. Yaaaa ga gitu juga kaliii, menang kalah udah wajar, toh Ahok juga menerima kekalahan kok, kenapa sekarang kalian malah benci Gubernur barunya? Kalian beru belajar hidup ya?

Well, itu baru segelintir contoh, mungkin kalian bisa pikirin sendiri yang lainnya.

Perpecahan ideologi, ada yang ribut di sosmed perang tagar dan sebagainya, ada yang menyuarakan kebencian, ada juga yang jual pencitraan.

Tim yang pro akan selalu membenarkan apa yang dilakukan oleh tokoh idolanya, selalu bangga-banggain program berhasilnya, selalu memuji apapun yang dibuat oleh idolanya dan gak luput juga untuk nyiyirin tim yang jadi lawannya. Kebalikan dengan tim kontra yang selalu ungkit janji kampanye yang ga terlaksana, nyinyirin apapun yang dibuat, dan nyinyirin tim lawan juga. Semua dilakukan buat saling jatuhin satu sama lain dengan data asumsi mereka sendiri dan kabar-kabar burung yang gatau darimana asalnya.

Pertanyaan gue adalah: "Buat apa sih terpecah belah buat belain tokoh yang kita gatau besok mereka mau buat apa? Bisa aja tokoh idola lo besok baikan sama tokoh yang lo benci. Namanya juga politik, who knows??"

Jangan sampe kita saklek sama pendirian kita buat benci atau cinta tokoh politik. Gaes, mulailah berpikir objektif! Kalo ada yang baik harus kita apresiasi dan kalo ada yang jelek harus kita kritisi.

Jangan sampe kita mempertuhankan seorang tokoh politik dengan selalu membenarkan apa yang dia bikin, baik pencitraan atau emang tulus ikhlas dari tokoh tersebut.

Jangan sampe kita log-in ke sosmed cuma buat buka berita kejelekan dari tokoh politik yang kita benci doang dan koar-koar atas dasar dari media yang ga kompatibel. Dude, waktu luang lu banyak banget buat yang begituan?? Banyak loh orang yang kayak gitu, disekitar kita pasti ada.

Jadi please guys, respect our government! Kayak yang tadi gue bilang "Ada yang baik kita apresiasi, ada yang buruk kita kritisi" Udah itu aja!!

Oke sekian dari gue, semoga bisa buka mata kalian betapa serunya panggung politik yang diisi aktor politik yang bisa berubah peran bisa jadi protagonis bisa juga antagonis.

Satu Quote dari gue
Be Objective!! Appreciate the good things they have done, and criticize bad things they have made - Trah Nugroho 22 y.o.
Kalian suka main dan update sosmed? Jangan ngaku sosmed user sejati kalo kalian gak pernah pake atau menggunakan twitter yah....
twitter.com
Twitter adalah salah satu sosial media yang didirikan tahun 2006 oleh Jack Dorsey dkk. Platorm Sosmed ini cukup populer di Indonesia selain Facebook, Youtube, Instagram dll. Puncak-puncak ketenaran sosmed ini di tahun 2012-2013. Sempet surut karena penggunanya banyak yang pindah ke sosmed lain, di tahun 2018 ini twitter jadi rame lagi loh kayak dulu waktu jaman kejayaannya.

Fitur-fitur yang inovatif macam following-followers, retweet, DM, trending topic, hashtag, username, verified account dll bikin kita gampang buat cari topik-topik yang lagi hits atau akun resmi di twitter. Bahkan fitur-fitur itu udah banyak di contek oleh sosmed lain.

Gue sendiri udah join di twitter dari tahun 2010 dan masih aktif sampe sekarang. Follow jangan lupa @trahgroo, wkwkwk

Nah berikut mau gue jelasin 5 alasan kenapa twitter jadi sosmed yang terbaik daripada sosmed lain:

1. Bisa Tau Kepribadian Seseorang Lebih Detail
Kita tau kalo twitter adalah tempat orang meluapkan emosi dan unek-unek, kadang juga ideologinya dan juga wawasannya. Nah dari situ bisa kita liat cara pikir dia kayak apa, apa yang dia rasain, apa yang dia alamin dan lain-lain cuma dari tweetnya, bukan dari form informasi kayak di facebook. Biasanya kalo orang yang doyan bacot di twitter dan bacotannya lucu atau menghibur kemungkinan emang dia orangnya asik atau bisa juga cuma attention seeker, kalo dia sedih terus dan galau terus kemungkian dia emang gak punya temen ngobrol atau sahabat baik. Atau kasus lain bisa juga kita simpulin sendiri.

Beda banget sama instagram yang isinya pencitraan dan kepalsuan hidup seseorang karena yang di post di twitter intinya lebih jujur daripada instagram.

2. Info Lebih Cepat Tersebar
Twitter yang isinya cuma kata-kata maks 240 karakter bikin lebih gampang buat update sesuatu, karena ga butuh kuota besar kayak update foto. Nah makanya itu orang lebih cepet nge-tweet daripada posting sesuatu di instagram. Selain itu fitur retweet dan trending topic juga bisa jadi sarana paling gampang buat nyebar info. Dan satu lagi adalah sistem di timeline twitter yang selalu munculin tweet terbaru terus setiap refresh bikin lebih gampang liat update-an terbaru tiap saat.

3. Gak Banyak Anak Alay yang Akses
Beda sama facebook yang udah diinvasi anak alay, ibu-ibu dan bapak-bapak, begitupula instagram yang diisi bocah ingusan anak kemarin sore, twitter isinya lebih banyak remaja sampe orang-orang dewasa yang masih muda. Mereka pun pemikirannya lebih terbuka dan realistis. Emang ada sih beberapa akun isinya bapak-bapak atau ibu-ibu keblenger politik atau agama, tapi tetep pengguna anak muda masih jadi penguasa di sosmed ini.

4. Gak Boros Kuota
Beda sama Youtube yang isinya video semua, facebook yang isinya bermacam-macam hal, dan instagram yang isinya foto & video, twitter isinya lebih banyak kata-kata dalam 280 karakter tiap tweet. Emang sih twitter juga bisa update foto & video, tapi bisa kita setel juga untuk ga usah di display foto & videonya, jadi bisa irit kuota kan?

5. Banyak Jokes Receh yang Masih Seger
Suka liat jokes lucu di Instagram atau di Facebook? Dan kalian merasa itu lucu banget? Ettts jangan salah, bisa jadi itu jokes asalnya dari twitter dan di repost di Instagram atau Facebook. Jokes yang ga neko-neko, simpel tapi receh, bikin senyum sendiri, itu biasanya bakal selalu viral di twitter.

Yak itu dia beberapa hal yang gue ulas dari twitter, jadi kalian masih aktif di twitter ga? Atau udah lupa password twitter dan gak bisa main lagi? Haha ga masalah, tergantung kalian mau main apa enggak, yang penting tetep spread kindness di sosmed yaa...

Kalo gue pribadi masih jadiin twitter #1 sosmed paling favorit loh, hahaha

Sekian dari gue....
Lagi enak buka sosial media, isinya hujatan dan nyinyiran yang bikin geleng kepala? Daripada kita bales komen mendingan kita #BudayakanReport !!!!

(c) trahgroo.com
Bersosial media mungkin udah jadi kebutuhan sehari-hari diluar sandang, pangan dan papan. Gimana enggak? Masyarakat Indonesia bisa habisin waktu 2 - 6 jam tiap hari dalam sosial media (www.liputan6.com). Oleh karena itu lalu lalang di sosial media pasti udah jadi konsumsi masyarakat.

Tapi yang jadi masalah adalah, "apakah semua isi sosial media adalah hal yang berguna dan bermanfaat?"

As we know, semua orang punya hak berpendapat dan diatur di Undang-undang. Tapi apa semua pendapat bisa diterima atau dilontarkan gitu aja oleh semua pengguna sosmed / netizen?

Jawabannya tentu aja enggak. Banyak orang yang berkoar-koar di sosmed, nyinyirin hal yang jadi isu besar di sosmed, menggunakan hate speech, menebar kebencian, dan banyak lagi. Dan yang bikin mirisnya lagi adalah mereka itu kebanyakan aun-akun fake / palsu yang identitasnya ga diketahuin dan followersnya ga seberapa. Bisa dibilang, tujuan mereka main sosmed adalah gak lain gak bukan untuk menebar kebencian doang. Jahat bukan??

Postingan sebelumnya pernah gue buat bisa diliat disini (KITA SAAT INI HIDUP DI GENERASI NYINYIR NUSANTARA????)

Trus kita sebagai pengguna sosmed yang bijak baiknya gimana? Apa yang harus kita lakukan?

Jawabannya adalah, diemin aja. Iya biarin aja mereka mau nyinyir senyinyir apapun.

Kita tau di sosmed sekarang makin banyak engagement atau conversation baik di postingan atau komentar, makin jadi top post atau top komen yang pasti bakal muncul paling atas tiap kita akses. Hal itu yang jadi tujuan para buzzer hate speech dalam bersosmed.

Jadi gausah lah kita bales komen, nge-like, nge-mention atau screen capture dan buat di postingan lain yang secara ga langsung bakal nge-up kebencian mereka. Karena mereka pasti makin seneng karena ada banyak yang respon mereka.

Kita bisa report mereka kok, karena semua sosial media punya fitur Report yang bisa kita pake buat laporin penyalahgunaan di sosial media.

Contoh komen yang perlu di report:
Salah satu komen di post Instagram @jokowi
Salah satu komen di post IG @aniesbaswedan yang dicoba di report


Pilihan alasan kenapa harus kita report komen tersebut

Disini gue coba pilih Hate Speech or Symbols

Selesai deh Reportnya, gak sampe 1 menit kok

Itu barusan sampel cara report di sosmed yaitu Instagram, karena IG sekarang masih jadi favorit semua kalangan. Tapi tenang, twitter, facebook, youtube dan sosial media lainnya juga bisa report kok, jadi bisa kita hilangin semua konten kebencian di sosmed.

Bayangin kalo ada suatu post yang liat postingannya sampe 1000 views, dan semuanya nge-report komentar isi kebencian, pasti report kita di terima oleh sosmed tersebut dan user yang buat hate speech itu bakal di suspend dari sosmed tersebut. Cukup bantu kan?

Jadi daripada kita balesin satu persatu komen nyinyir, mending langsung report aja biar mereka keok.

Oke sekian dari gue, semoga membuka pikiran kalian buat terus menggunakan sosmed dengan bijak dan cerdas yaa..

Satu Quote dari Gue
Be wise on your social media, because in this place everyone can see u - Trah Nugroho 22 y.o.
Anak muda zaman sekarang, selain harus eksis namun juga harus bisa menginspirasi. Tentunya banyak cara bisa dilakukan untuk mewujudkan keduanya. Bagaimana caranya agar keduanya bisa terpenuhi?

Di zaman yang serba dinamis ini sudah pasti anak harus bisa menentukan jalan hidupnya sendiri. Mulai dari pendidikan, pengalaman dan keahlian harus di kembangkan semua anak muda untuk menciptakan personal branding yang kuat. Tidak peduli pria atau wanita, lulusan perguruan tinggi atau sekolah menengah atas, karyawan atau wirausahawan, semua harus punya cara masing-masing dalam membangun karakter diri yang mantap dan mempu bersaing secara nasional maupun global.

Penggunaan sosial media, sharing dengan orang yang berpengalaman, mencari referensi dari buku-buku yang keren, itu semua bisa menjadi tonggak buat anak muda agar bisa terus menginspirasi satu sama lain. Apalagi anak muda yang selalu berjiwa optimis dan percaya bahwa selalu ada kemudahan dibalik kesulitan.

Pada hari Sabtu tepatnya tanggal 25 Agustus 2018 kemarin baru aja diadakan Young On Top National Conference 2018 di Kartika Expo Center, Balai Kartini, Jakarta Selatan. Dengan tema #terusMENGINSPIRASI, YOTNC 2018 mampu menginspirasi sekitar 3000 pengunjung pada hari itu dengan pembicara-pembicara terkenal dan expert dibidangnya.

Acara dibuka oleh Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo, yang juga menceritakan sedikit banyak tentang perjalanan beliau sebagai wirausahawan dimulai dari nol sampai berkembang hingga saat ini. Tak hanya itu, beliau juga menyebutkan bahwa anak muda adalah kunci perubahan dan perbaikan serta mendukung semua anak muda agar tidak takut berkompetisi.
“Setiap Bisnis pasti ada masalah ‘PASTI!’ tidak ada bisnis yang mulus, itu tidak ada.” – Ir. H. Joko Widodo, #YOTNC2018

Tak hanya itu, sesi bagi-bagi sepeda ala Pak Presiden juga ada di di acara ini. Waah sungguh beruntung yang dapat sepeda itu. Hehehe.

Selain Pak Jokowi, masih banyak pembicara-pembicara keren yg membawakan materi-materi yang keren juga pastinya. Seperti Pahala Mansury (CEO Garuda Indonesia), David Oses (CMO XL Axiata), Handayani (Director Consumer Business BRI), Tuti Hadiputranto (Co-Founder HHP Law Firm), Tommy Shofian (Managing Director TiKi), Wesley Harjono (CEO Plug and Play Indonesia), Steve Christian (Founder Kapanlagi Youniverse), Iman Usman (Chief Product and Partnership Officer Ruangguru), Rio Dewanto (Founder Filosofi Kopi), Aji Pratomo (Co-Founder & CEO Infia – Dagelan), serta taping untuk acara tv BIG CIRCLE Metro TV yang dipandu oleh host Andy F Noya, dengan mentor dari BIG CIRCLE diantaranya, Danton Sihombing (CEO INKARA Brand Consulting, Veronica Colondam (Founder &CEO YCAB Foundation), William Tanuwijaya (CEO Tokopedia) dan Yoris Sebastian (Founder & Creative Thinker OMG Consulting).

Dalam presentasi dan diskusi yang diadakan dari pukul 8 pagi sampai 5 sore itu banyak mengulas hal-hal yang perlu diperhatikan oleh anak muda terutama anak muda yang ingin mulai atau sedang menjalankan bisnis agar dapat bersaing di pasaran dan sukses. Mulai membangun brand, membangun nilai dari sebuah produk, menawarkan harga kompetitif, menguasai pasar, dan lain-lain.

Begitupula dengan karyawan, di acara ini juga diberikan motivasi kepada anak muda yang ingin mengambil jalur profesional agar bisa menjadi karyawan yang dapat menghasilkan “karya” sehingga dapat menjadi aset berharga bagi perusahaan.

Exhibition, Job Fair dan Donor Darah, ketiganya juga jadi bagian di acara ini. Jadi bukan hanya sesi materi yang dibawakan pembicara diatas panggung, kita juga bisa langsung datang ke booth-booth yang disediakan panitia untuk sharing ilmu dan juga cari kerja, dan jangan lupa juga kita bisa beli makanan dan minuman enak disana looh.

Cukup menarik bukan acara yang diadakan oleh Komunitas Young On Top ini? Sungguh rugi buat kalian yang tidak sempat ikut serta di acara penuh inspirasi ini.

Well, sekian ulasan dari saya, sampai jumpa di Young On Top Conference di tahun-tahun berikutnya~

Tambahan Foto:


Holla gaes, kali ini gue akan bahas sedikit tentang generasi yang lagi hype banget saat ini. Yak betulll, generasi millennial namanya.... Langsung aja cuss kuy...

Source: Trah Nugroho's file
Mungkin kita udah gak asing sama kata-kata Generasi Millennial belakangan ini. Semua orang sekarang pasti sering banget sebutin kata-kata generasi Millennial a/k/a Gen Y.

Sebenernya apa sih Generasi Millennial itu?

Dilansir dari beberapa sumber, bisa disimpulkan kurang lebih Generasi Millennial itu adalah generasi yang lahir di tahun 1980-2000 yang kalau diitung umurnya di tahun 2018 ini sudah masuk kisaran 18-38 tahun yang artinya mereka semua ada di usia produktif manusia pada umumnya.

Nah karena usia mereka yang masih produktif, makanya peran mereka penting banget buat kemajuan nusa dan bangsa, asikkk.

Nah kira-kira kamu termasuk gen ini ga yaa? Dan kalo pun masuk, apakah kamu udah lakuin hal sepatutnya dilakuin gen millennial??

Berikut Hal-hal yang harus kamu lakuin sebagai Millennialis

1. Bijak dalam Bersosial Media
Source: https://www.moroccoworldnews.com/2018/04/244162/social-media-user-heal-thyself/
Punya sosial media dari mulai Facebook, Instagram, Twitter, Path, LINE, LinkedIn, tumblr, G+ bahkan sampe Tinder itu sah-sah aja buat kalian semua dalam konteks untuk nambah relasi pertemanan, karir atau perjodohan. Tapi perlu diingetin lagi kalo punya sosial media itu bukan berarti dunia punya kita doang, melainkan punya orang lain juga. Apapun yang kalian lakuin di sosmed pasti bakal diliat sama orang lain yang follow kalian. Nah sangat dianjurkan banget buat kalian agar tetep bijak pake sosmed, hal yang ga penting gausah di update lah, komen nyinyir yang merugikan pihak lainnya dikurangin lah, ujaran kebencian maupun sindiran ke orang lain juga kurangin lah.

Emang sih gen millennial sekarang ini adalah penduduk terbanyak  pengguna sosial media. Oleh karena itu, mulai bijak lah dalam bermain sosmed, karena jejak digital itu ga bisa dihapus kalo udah kesebar kemana-mana, hahaaa.

2. Mulai Usaha Sampingan
source : https://news.okezone.com/read/2015/07/13/65/1181068/kerja-sampingan-mengisi-libur-sekolah
Mengandalkan gaji bulanan dari kantor bagi yang udah kerja atau cuma minta dari orangtua buat biaya sehari-hari buat yang masih pelajar atau bahkan mengandalkan gaji suami aja bagi para ibu-ibu, itu semua gak akan cukup buat biayain hidup di dunia yang serba banyak cicilan mencekik seperti saat ini. Ngabisin uang tiap bulan tanpa ada pemasukkan lain gak akan bikin kalian tambah kaya dalam waktu singkat, apalagi sekarang semua serba mahal.

Nah ada bagusnya kalo kita bisa punya usaha sampingan buat nambah penghasilan kita.

Gausah bingung, banyak banget sekarang sarana-sarana penunjang buat kita mulai usaha, bisa buka online shopping, buka jasa sesuai minat kita, blogging, buka tempat nongkrong kekinian, dan masih banyak lagi deh pokoknya.

3. Produktif dengan Ikut Komunitas Maupun Kegiatan Sosial
Source : Trah Nugroho's file
Ini penting banget buat kalian yang merasa punya bakat atau minat tapi gatau mau salurin kemana. Buat para mahasiswa mungkin bisa join UKM atau Ormawa di kampusnya buat nambah link setelah lulus, tapi gak cuma itu, kalo kita coba untuk googling sebentar kita pasti bakal nemu banyaaaaaaaaaaaakkkkkkk banget komunitas-komunitas yang lagi open registration buat member baru. Bisa komunitas blogger, komunitas bahasa, komunitas fandom, dan banyak lagi deh.

Lumayan banget buat kalian yang bingung mau salurin ide dan bakat kemana. Boleh banget nih ikutan komunitas biar kalian makin produktif dan buat memperluas relasi yang pasti bakal bikin kita bisa kenal banyak orang. Apalagi sekarang udah bisa masuk semua ke grup, makin gampang deh kita untuk kenalan satu sama lain.

4. Travel Wherever U Want!!
Source : Trah Nugroho's file
Ini bisa jadi adalah problem buat banyak orang, ada yang punya uang tapi ga ada waktu, ada yang ga punya uang tapi waktunya sebenernya memungkinkan buat dia traveling, ada juga yang punya waktu dan uang tapi karena ga ada temennya dia ga bisa traveling. Tapi lepas dari itu semua, minimal kita harus punya planning buat jalan-jalan. Sungguh memalukan banget buat orang kalo ditanya jalan-jalan paling jauh kemana, dia jawab cuma ke kota yang jauhnya ga seberapa dari rumahnya dan itupun cuma sekali. Kasian, wkwkwk.

Selain buat refreshing selama liburan, traveling juga bisa buat kita makin kenal sama orang-orang sekitar, mulai dari adatnya, budayanya, makanan khasnya, dan banyak lainnya lagi deh.

Jadi coba deh sisihin uang jajan kalian sedikit demi sedikit demi mempercantik feed instagram atau penuhin album di facebook, haha...

5. Olahraga yang Teratur!!!!
Source : http://thejakartamarathon.com/2016/language/en/
Jaman sekarang emang harus teratur dalam mengelola tubuh terutama apa yang baru aja kita makan. Kita gatau bahan apa yang ada di makanan yang kita makan, dan juga dampaknya ke tubuh kita apa. Apalagi kalian yang doyan banget makan dimanapun dan kapanpun. Olahraga adalah salah satu cara yang tepat banget buat jaga kesehatan.

Gym sekarang udah bertebaran dimana-mana, CFD is free for everyone, tempat sewa lapangan futsal, badminton, basket dan lain-lain juga tersedia buat para penggemarnya. Jadi gue rasa ga ada alasan buat kalian untuk malas berolahraga.

Selain buat tubuh makin sehat, olahraga juga bisa buat penampilan makin baik dan konsentrasi juga makin tajem lohhh...

6. Selalu Mencoba Hal Baru
Source : Trah Nugroho's file
Namanya juga pemuda, harusnya ga pernah berhenti melakukan sesuatu doong. Kalian juga pasti bosen dong kalo ngelakuin hal-hal yang sama tiap harinya. Jadi ada baiknya kalian selalu coba hal baru yang ada di depan kalian.

Bisa jalan ke tempat yang baru dibuka, nongkrong sama temen sambil melakukan sesuatu extraordinary, cari spot foto yang belum jadi tempat mainstream, dan banyak lagi kalo kita mau cari.

Oke gue rasa itu dari gue. Apa kalian merasa salah satu atau banyak dari itu semua ada di diri kalian? Well, I hope so. Karena nyatanya di jaman yang makin jahat ini, kita harus makin bisa kreatif berbekal kreativitas dan talent yang kita punya.

Thank you so much for visiting, satu quote dari gue
Eat or be eaten, no it's not even a jungle, but you gotta know that it's valid everywhere - Trah Nugroho 22 y.o.
Hello guys, balik lagi di blog ini. Kali ini gue mau bahas dikit tentang fitur Instastory di Instagram. Penasaran? Langsung masuk aja yuk...
Source: http://robertkatai.com/promote-instagram-stories/
Instastory udah jadi bagian dari Instagram sejak 2016 lalu. Terinspirasi dari aplikasi Snapchat yang bikin fitur serupa, instastory bener-bener bisa menggaet hati para netizen penggila instagram. Dengan fitur foto & video durasi 15 detik, ditambah lagi sama fitur kayak boomerang, superzoom, rewind, dll, instastory udah jadi bagian hidup setiap pengguna IG yang bentar-bentar update bentar-bentar update.

Tapi pertanyaannya adalah, "Penting gak sih update setiap kegiatan ke instastory?" I personally will say it depends to the users. Ada kalanya penting dan ada kalanya ga penting-penting amat. Contoh, misalnya lu lagi kumpul sama temen lu, atau lagi jalan sama pacar, atau lagi seru-seruan sendirian aja, ya itu boleh-boleh aja dilakuin. Itung-itung buat nge-share kegiatan sendiri juga kan ke followers tercintah, haha.

Instastory juga bisa buat jadi bahan obrolan sama temen kita yang jaraknya cukup jauh sampe kita cuma bisa interact di sosmed aja. Misal temen gue lagi dapet kerjaan diluar kota, terus dia update lagi mau berangkat kesana, kan bisa gue reply instastory dia dan nanya-nanya basa-basi sebagai temen yang baik. Bisa dibilang bisa jadi pengganti chat "apa kabar" lah kalo kita terlalu canggung buat nanya kabar dia via chat duluan.

Seringkali juga gue update kegiatan gue sehari-hari kayak kerja, ikut komunitas, jalan-jalan, dll, sampe temen gue pada reply, "Trah itu dimana? Kok keren sih tempatnya?" atau "Trah besok ajak gue dong join acara itu, gue mau nambah pengalaman juga nih." Sebuah positif vibe juga bukan? Karena gue akuin percakapan gue sama temen-temen lama gue jadi lebih intens sejak ada instastory ini, baik gue yang reply story mereka ataupun sebaliknya.

Jadi apa aja yang mesti di update di instastory?

Balik lagi ke penggunanya, ada yang suka update lagi makan-makan sama orang tersayang, ada yang berasa cakep jadi selfie & update, ada yang galau, ada yang pamer, ada yang doyan jalan, banyak lagi deh pokoknya. Intinya mereka semua punya hak buat update apa yang mereka mau.

Kalo gue pribadi update instastory paling cuma update misal lagi jalan sama temen, lagi denger lagu yang gambarin suasana hati, capture jokes receh, update kegiatan yang lagi dijalanin, gitu-gitu aja sih kebanyakan. Gue paling ga pernah update foto makanan, selfie ga jelas, pamerin belanjaan + struknya ataupun galau tersurat yang nyindir orang secara langsung. Menurut gue hal kayak gitu agak norak sih, makanya gue jauhin.

Tapi kalo nemu followers yang suka nyampah story terus-terusan gimana dong?

Ya kalo gue langsung gue mute aja, jadi update-an mereka ga akan muncul paling depan di timeline kita. Emang sih itu sosmed mereka, mereka punya hak buat update apapun yang mereka mau, tapi ini juga sosmed gue, gue punya hak untuk liat update-an siapa yang gue mau.

Yakin semua update-an lo itu diliat semua temen-temen lo?

Kalo gue sendiri udah punya rule dalam update instastory itu maksimal banget empat postingan di waktu yang bersamaan. Why? I'm not even Awkarin yang update-annya sampe kayak benang jahitan yang berentetan. Gue sendiri juga males liat story sampe banyak banget. Makanya gue lebih selektif dalam update insastory. Kalopun ada yang mau gue update pasti ada salah satu yang nanti gue hapus atau enggak gue tunggu satu kehapus otomatis baru update lagi. Ya pokoknya jangan sampe lebih dari empat deh. Kenapa? Biar maksimal dan followers gue bisa liat terntunya, hahaha.
instastory @awkarin yang banyak banget bikin males liat satu-satu

Instastory gue yang cuma 3 postingan disaat bersamaan
Gue rasa cukup sampe disini aja. Buat kalian yang suka update instastory, keep it going as long as it's in positive vibe yaaa. Dan buat kalian yang ga suka update instastory, ya wajar aja sih kalo ga suka umbar kegiatan di sosmed, it's okay.

Thanks yang udah sempetin baca, stay tune terus di blog ini yang semoga bisa istiqomah nulis terus yaa, haha. Wassalam.

Satu quote dari gue:
"Be wise while using social media, every eyes is on you....." - Trah Nugroho 22 y.o.