Banggain Harta Orang Tua? Ini Opini Gue


Mungkin hal ini udah umum banget bagi semua orang terutama anak-anak ABG yang lagi nyari jati diri atau orang yang ortunya kaya 7 turunan 8 tanjakan 9 tikungan (whatever). Emang bener sih orang tua pasti mau ngasih yang terbaik buat anak-anaknya tapi kadang anak-anaknya juga sering berlebihan sama semua yang dikasih ortunya. Mereka cenderung pamer dan bangga banget gitu sama pemberian ortunya itu. Gak jarang juga mereka ngabisin duit ortunya padahal ortunya nyari duit sampe berlumuran darah (lebay).

Ada orang yang pernah ngasih sebuah ungkapan “Kerjaan orang tua adalah nyari duit buat anaknya, dan kerjaan anak adalah ngabisin duit orang tuanya.” Gue pribadi 100% gak setuju sama statement itu. Ngapain banget coba ngabisin harta ortu lo? Trus lo bangga pula? Contoh simplenya kayak misalnya lo update profile picture lo di sosmed foto barang yang baru dibeliin ortu lo, atau lo ceritain kekayaan ortu lo secara langsung ke temen-temen lo dengan bangga bahkan mungkin yang paling menjijikkan saat lo pasang profile picture sambil ngipas-ngipas duit 100ribuan segepok padahal malaikat juga tau kalo itu duit ortu lo, najis amit-amit jabang bieber deh.

Kalo boleh cerita keluarga gue termasuk sederhana banget. Net worth ortu gue juga gak akan nyanggupin buat beliin pesawat jet ataupun kapal pesiar. Jajan gue dalam seminggu juga seadanya yang penting bisa bolak-balik kampus, jajan-jajan makanan dan minuman unyu, beli pulsa sama bayar-bayar yang gak di duga, sisanya baru ditabung. Walupun gue anak tunggal tapi gue gak pernah dimanja banget, gue tetep usaha sendiri walupun gue tetep butuh income dari ortu gue juga sih sebenernya.

Gue punya contoh simple dari pengalaman gue sendiri ketika bokap gue pengen ngasih sesuatu yang yaa bisa dibilang sakral banget lah ke gue.
Bokap : STNK motor besok ganti nama jadi nama kamu ya
Gue     : Gak ah gamau
Bokap : Kenapa gamau?
Gue     : Itukan motor bapak, bukan motor Trah
Bokap : Siapa bilang? Bapak kan beliin buat kamu
Gue     : Itu motor dibeli pake duit bapak, Trah cuma minjem aja
Bokap : Kata siapa?
Gue     : Kata Trah
Bokap : (diem)

Emang baik sih niatnya, lagian juga kalo anak seumuran gue (19 tahun) ya wajar aja lah kalo di treat kayak gitu, tapi gue sendiri gak mau karena gue takutnya malah guenya sombong, sombongin harta orang tua lengkapnya. Sedangkan di luar sana banyak banget yang bangga-banggain namanya yang ada di STNK motornya sebagai nama pemilik walaupun gue tau kalo motor itu juga milik ortunya.
            
Gue sendiri ngaku kalo gue punya kerjaan part time sebagai guru private english buat nambahin jajan gue, lumayan lah buat ngurangin beban pengeluaran ortu gue. Rasanya tuh seneng banget tiap kali kelar ngajar gue di kasih duit hasil kerja keras gue sendiri. Dan kalopun gue belanjain duit hasil kerja itu rasanya tuh beda banget kalo gue belanja pake duit ortu gue, ada kebanggan tersendiri gitu.
            
Pada suatu hari gue juga pasti bakal jadi ortu yang nyari duit buat anak gue nantinya. Gue pasti bakal ingetin anak gue jangan pernah banggain harta ortunya. Kalo gue udah bisa bangun rumah pake duit sendiri (aamiin) gue bakal tegasin ke anak gue kalo itu adalah rumah gue, istilahnya dia cuma numpang doang, kalo mau punya rumah bagus ya usaha sendiri dan tunjukkin ke gue hasil usahanya itu (sarkas banget gue ya, wkwk).
            
Jadi conclusion dari gue adalah jangan pernah banggain harta ortu lo deh. Banggain apa yang udah lo hasilin aja, kalo lo belom bisa menghasilkan apa-apa ya coba lo liat potensi diri lo aja.
            
Satu quote dari gue:
“This is who I am, I’m never proud of my legacy. Let me be myself, ‘cause I’d rather make my money.” – Trah Nugroho 19 y.o.

2 comments: