Kuliah Mau Langsung Dapet Kerja? Kuliah di Poltek Aja

Kali ini gue akan bahas tentang perkuliahan, yaitu di Politeknik. Maklum lah gue kan anak poltek jadi harus bangga sama kampus tercinta, hehehe. Mau tau lebih jelasnya? Check this article out aja yuk!
Mahasiswi Politeknik Negeri Jakarta di Laboratorium
Bagi sebagian orang mungkin politeknik bukan tujuan yang utama banget buat lanjutin studi karena program di politeknik yang diploma sedangkan orang-orang lebih mau punya gelar sarjana. Tapi gak banyak yang tau kalo lulusan diploma politeknik baik D3 maupun D4 bener-bener siap buat langsung terjun ke dunia kerja. Itu karena di politeknik menerapkan sistem 40% teori dan 60% praktek. Teorinya itu di dapet di dalam kelas dan prakteknya di dapet di workshop ataupun laboratorium.

Sistem kuliah di politeknik juga pakai sistem paket jadi mahasiswa gak usah bingung dan pusing buat ngurusin KRS karena SKS di politeknik udah di tentuin dari pihak kampus. Selain itu juga uang kuliahnya sama dari awal semester sampe akhir tanpa uang pangkal, makanya uang kuliahnya cenderung lebih hemat. Jumlah mahasiswanya di kelas juga lebih sedikit jadi mahasiswa lebih difokusin buat jadi ahli dalam satu bidang sesuai jurusan dan program studinya.

Namanya juga politeknik yang pasti jurusannya berhubungan dengan teknik kayak teknik sipil, teknik mesin, teknik elektro dan lain-lain. Eiittss tapi jangan salah dulu......., di politeknik juga ada jurusan sosial kayak akuntansi, perbankan, administrasi niaga dan lain-lain juga loh. Pokoknya jurusan-jurusan yang ada di politeknik ini di fokusin buat langsung terjun ke dunia kerja karena tiap jurusan dididik secara praktek maupun teori.

Dari tadi kita ngomongin tentang praktek, emangnya praktek apa sih yang di pelajarin di poltek? Banyak banget praktek yang dipelajarin, misalnya untuk teknik sipil diajarin ngecor, masang bata, dll, kalo teknik mesin diajarin mengelas, operasiin mesin, dll, teknik elektro diajarin bikin robot, bikin panel listrik, dll, dan masih banyak lagi deh praktek yang diajarin.

Sistem pembelajarannya juga hampir sama kayak di sekolah dimana kita belajar di kelas dari jam 7.30 sampe 14.30, kalo kita telat bakal di kasih kompensasi. Kompensasinya itu berupa pekerjaan kayak beresin workshop, laboratorium ataupun ruangan kelas. Semakin sering dia telat ataupun bolos semakin banyak kompensasinya dan semakin banyak juga pekerjaan dia buat beresin kompensasinya itu. Tapi hal itu yang bener-bener bikin mahasiswanya jadi disiplin dan teratur dalam perkuliahan. Kalo kebanyakan kompensasi juga bisa kenaperingatan lisan, surat peringatan bahkan sampe Drop Out (DO), jadi mahasiswa politeknik bener-bener gak boleh main-main.

Prospek kerja lulusan politeknik?? Gausah di tanya, poltek adalah tambang penghasil fresh graduate yang di cari semua perusahaan. Terbukti dari hampir semua lulusan poltek yang banyak di rekrut sama perusahaan sebelum mereka lulus dan dapet ijazah. Keren gak tuh?? Terlebih lagi di Indonesia masih kekurangan banget tenaga kerja ahli lulusan politeknik, jadi gak ada ceritanya lulusan politeknik jadi pengangguran. Lulusan poltek bisa kerja di BUMN, perusahan swasta nasional, perusahan swasta multinasional, PNS bahkan wiraswasta.

Gue pernah ngobrol sama bule asal California, USA, gue ceritain kalo gue adalah mahasiswa politeknik. Dan respon dia adalah, “that’s a great place for producing fresh graduate.” Ini serius dan gak dibuat-buat loh! Terbukti kalo di negara adidaya kayak USA juga butuh tenaga kerja ahli dari politeknik.

Conclusion dari gue adalah jangan pernah remehin lulusan diploma politeknik. Gelarnya sih emang bukan sarjana, tapi lulusan politeknik siap turun ke dunia kerja bersaing sama lulusan universitas dan perguruan tinggi lain. Lulus D3 kita langsung cari kerja dan lanjutin kuliah ambil S1, begitu kita udah lulus S1 kita udah punya pengalaman kerja. Hebat kan? Mendingan dipikir-pikir dulu deh buat masuk poltek, banyak benefitnya loh disini. Sekian dari gue, wassalam.

4 comments: