Path, Sosial Media Penuh Pesakitan


Path, ya gue rasa kalian udah gak asing denger nama sosmed yang cuma bisa di akses lewat smartphone ini aja. Fitur-fiturnya banyak kayak share foto, video, location, musik, bahkan sampe jam lo tidur dan bangun juga ada. Bisa di bilang path ini adalah facebook-nya anak gaul deh. Ya karena sosmed ini kebanyakan yang mainin anak gaul yang gak pernah mau kehilangan momen buat di share.
    
Gue pernah bikin akun path dan masih bisa dibuka sampe sekarang walaupun gue udah gak mau buka lagi for several reasons. Awalnya gue rasa agak lebay aja gitu sosmed ini dan males banget buat bikinnya deh. Tapi akhirnya gue tergiur juga buat bikin akun ini dan cukup aktif dalam beberapa saat. Temen-temen gue yang ada di path kebanyakan temen SMA, kuliah dan temen-temen lain. Mereka berlalu lalang di timeline gue bahkan gak jarang dari mereka yang connect path ke twitter jadi gue bisa tau update-an mereka di path lewat twitter.

Yang bikin gue ‘eneg’ sama sosmed ini adalah fitur-fitur di sosmed ini yang justru bikin orang semakin sombong dan bangga dengan apa yang mereka lakukan. Banyak juga yang nganggep sosmed ini sebagai diary padahal pada hakikatnya diary itu lo yang nulis dan lo sendiri yang tau isi diary itu, sedangkan path enggak begitu.


Fitur pertama yang bikin gue males mainan sosmed ini adalah share location. Orang-orang pada update tempat dimana mereka berada, mereka lagi ama siapa, mereka lagi ngapain. Sumpah itu gak penting binggo. No one gives a f*ck lah istilahnya. Contoh yang bahaya dari fitur ini adalah ketika lo lagi disuruh dateng ke suatu tempat dan lo gak mau dateng karena beberapa alesan trus lo malah pergi ke tempat lain dan orang yang nyuruh lo ke suatu tempat itu liat lo di path, kepercayaan itu orang ke lo pasti bakal berkurang dan bahkan bisa musuhin lo. Contoh lain adalah ya gue sendiri, ketika gue pergi suatu tempat gak pernah update apapun trus pas ngeliat orang lain update di path lagi pergi ke tempat itu kayaknya orang itu tuh norak banget seolah-olah itu tempat waw banget buat dia padahal menurut gue biasa aja.

Fitur kedua adalah fitur sleeping and awake. Sumpah ya orang jaman sekarang tuh ada-ada kerjaannya. Kalo orang jaman dulu sebelum tidur dia doa dulu tapi kalo orang jaman sekarang sebelum tidur dia update path dulu, begitu pula dengan bangunnya. Emangnya ada keharusan orang-orang buat tau jadwal daily sleep lo gitu? Kagak!

Fitur yang selanjutnya adalah fitur musik, film dan buku. Yaa gak separah fitur-fitur lain sih, tapi penting gak sih menurut lo nge-share hal yang lo denger, lo baca atau lo tonton? Biar lo keliatan keren gitu denger lagu-lagu yang waw dan orang ngira taste musik lo oke banget? Atau biar lo dibilang gaul karena ngerti film-film terbaru? Atau biar lo keliatan berintelek karena lo baca buku-buku? Motivasi lo tuh apaa?

Fitur terakhir adalah fitur update status. Ya sama kayak sosmed-sosmed lain sih yang pasti punya fitur ini. Tapi yang kebanyakan gue liat di fitur ini adalah orang yang ngupdate isinya nyindir atau enggak kodein gebetan atau pacarnya. Kadang gue merasa tersindir, kadang gue merasa gue harus peka, bahkan gue jadi negatif thinking sama orang itu, kan nambahin dosa gue doang akhirnya. Yang gue kasian juga adalah saat mereka update status pake english tapi english mereka kalah sama bule berumur 7 tahun. Mereka harusnya belajar grammar dengan baik dan sering buka kamus dulu sebelum update. Tapi ya mereka ingin dibilang keren ya mau gimana lagi.

Conclusion dari gue adalah banyak-banyak tobat aja deh dari pada ngupdate path terus. Kalo lo merasa terganggu sama update-an orang ya di unfriend aja, kalo lo yang merasa mengganggu orang ya kurang-kurangin aja. Contoh aja gue yang gak pernah update path tapi kalo pergi sama orang dia ngupdate path dan nge-tag gue, alhasil banyak yang nge-add gue di path padahal gue gak aktifin path gue lagi. Istilahnya numpang ngeksis lah, hehehe.

Satu quote dari gue:

“Social media ain’t the diary. You still have a real world, don’t waste your time in your social media account.” – Trah Nugroho 19 y.o.

1 comment:

  1. Setuju banget nih soal tulisannya. Thanks for sharing this. I thought its only me who think this way about Path, LOL XD

    ReplyDelete