Suka Duka Jadi Anak Tunggal

Gue mau cerita sedikit nih tentang kisah hidup gue yang mungkin semua orang gak pernah ngerasain. Ada enaknya dan enggaknya pastinya. Kepo kan? Well, enjoy your drink and just read it guys!


Anak tunggal, hmm mungkin gak banyak populasi manusia khususnya di Indonesia yang jadi anak tunggal. Kebanyakan orang punya anak 2 atau 3 bahkan lebih. Orang jaman dulu aja berpendapat “ Banyak anak banyak rejeki”. Hal yang terlintas pada semua orang terhadap anak tunggal itu biasanya kayak gini “Wah lo anak tunggal? Wiih hebat”, “Lo anak tunggal? Pasti lo dimanja”, dan masih banyak lagi. Padahal sebenernya anak tunggal punya tanggung jawab yang berat loh.

Gue akan mengulas suka-duka jadi anak tunggal:

SUKA
1.      Harta warisan orang tua bakal 100% jatoh ke lo (terutama cowok bagi pandangan islam)
Ini paling menarik nih karena siapa lagi yang mau dikasih harta ortu lo selain lo? Yang bikin enak sih adalah ketika lo gausah ngurus pembagian harta ke notaris, pengacara dan lain-lain. Beda banget sama orang yang punya sodara banyak, bisa-bisa kayak di sinetron tuh rebutan harta mulu, hahaha.

2.      Kasih sayang orang tua 100% ke lo juga
Sekarang gue tanya disini siapa yang anak tunggal tapi gak di sayang? Setiap orang tua pasti sayang sama anaknya lah, apalagi anak tunggal. Gak ada ceritanya anak tunggal iri-irian karena kasih sayang orang tua. Gak ada juga ceritanya lo rebutan barang sama orang karena semua barang adalah milik lo.

3.      Bebas mau ngapain aja
Terkadang orang yang punya sodara suka merasa terkekang sama keberadaan kakaknya yang galak atau adeknya yang comel. Kalo anak tunggal mah gak ada yang ganggu dan rahasia terjamin. Lo mau pacaran kek, lo mau pergi jauh kek, lo mau bertingkah laku aneh di rumah kek, gak akan ada yang sirik.

4.      Makanan tersisa di meja makan adalah milik lo
Kadang kalo orang tua lo masak berlebih pasti bakal ada sisanya. Ada saatnya juga orang tua lo udah gak mau makan lagi takut kena kolesterol bla bla bla. Nah udah pasti fix banget makanan itu buat lo. Lo gak usah rebutan jatah makan lagi karena cuma lo doang penghuni rumah termuda di rumah, jadi semua ngalah demi lo.

5.      Bisa multi-tasking
Ada kalanya lo harus bantu bokap lo betulin barang rusak yang ada di rumah dan ada kalanya juga lo harus bantuin nyokap lo masak. Disitu pasti kadang lo merasa serba bisa ngelakuin apa aja. Jadi lo udah terbiasa sama semua hal.

6.      Ada kebanggan tersendiri
Kayak yang udah gue sebutin diatas tentang tanggepan orang terhadap lo, pasti ada yang muji lo dan ada yang apresiasi lo sebagai anak tunggal. Orang beranggapan kalo lo adalah calon penerus tunggal dari orang tua lo jadi semua tanggung jawab pasti lo sendiri yang megang. Itu yang bakal kita bangga buat jadi anak tunggal.

7.      Kamar ini adalah kamar guee!!
Yang terakhir nih adalah ketika orang-orang yang punya sodara kadang harus berbagi kamar tidur, entah sekamar berdua, sekamar bertiga atau bahkan sekamar bersembilan sedangkan lo tidur di kamar sendirian tanpa harus terusik dengan suara orokan dari sodara lo. Dan lo pun bebas buat dekor kamar lo sedemikian rupa tanpa ada rasa cemas ada yang obrak-abrik kamar lo.

DUKA
1.      Dianggep anak mamih
Emang bener sih kalo stereotype dari anak tunggal adalah anak mamih karena kita satu-satunya aset yang dipunya orang tua kita. Walaupun gak semuanya begitu tapi pasti kebanyakan anak tunggal gak bisa hidup dengan bener tanpa orang tua. Anak tunggal yang gak dimanja sekalipun pasti butuh banget orang tua karena gak ada tempat bernaung lagi selain orang tua.

2.      Suka sepi sendiri
Anak tunggal biasanya kalo di rumah sendirian main games, nonton TV atau ngelakuin hobby lain. Itu karena mereka gak punya temen buat diajak ngobrol dan maen. Ada kalanya juga anak tunggal pengen punya sodara tapi apa daya. Karena ngobrol sama sodara pasti lebih enak daripada ngobrol sama orang tua.

3.      Berasa kambing congek
Setiap anak tunggal pasti pernah ngerasain pergi bertiga sama orang tuanya ke suatu tempat, entah itu tempat rekreasi atau rumah sanak famili. Dalam perjalanan kita cuma nemenin orang tua kita ngobrol berdua sedangkan kita sendiri misah seolah-olah kita bodyguard mereka. Sumpah itu paling ngeselin banget.

4.      Gak boleh main-main
Ya namanya anak tunggal pasti kan satu-satunya penerus, otomatis lo harus bikin bangga orang tua lo. Lo harus serius dalam segala hal biar lo sukses nanti. Jadi tanggung jawab lo bakal besar banget.

5.      Cuma bisa diem pas temen-temen lo cerita tentang sodaranya
“Eh kemaren gue berantem sama kakak gue”, “gue jalan-jalan dong sama adek gue”, “keponakan gue baru lahir kemaren”. Itu pasti udah sering lo denger dari temen-temen lo yang punya sodara. Mereka asyik banget cerita-cerita tentang sodara mereka, sementara lo cuma terdiam meratapi obrolan mereka yang pasti bikin lo males dengerinnya juga.

6.      Suka risih kalo ditanya-tanyain
“Kamu mau punya adek? Beli terigu sono, minta mama bikin kue bentuk adek”, sumpah itu sebenernya no makes sense banget tapi itu sering banget ditanyain pas gue masih bocah. Gue dulu terobsesi banget punya adek sampe gue berdoa terus biar punya. Pas udah gede ditanyain anak ke berapa, pas gue jawab anak tunggal pasti ada aja pertanyaan yang sebenernya udah sering ditanyain ke gue, disitu kadang gue merasa risih.

I think it’s enough. Banyak sukanya banyak juga dukanya. Itu semua tergantung orangnya masing-masing buat nyikapinnya sih. Kalo kita tetep enjoy bakal seru kok jadi anak tunggal. Sekian dari gue!

1 comment:

  1. Ternyata begitu ya suka dukanya btw nice post nice blog

    ReplyDelete