Apa Itu Mahasiswa? Yang Merasa Mahasiswa WAJIB Baca

Kali ini gue akan bahas tentang jenjang pendidikan yang diinginkan semua orang, yaitu sebagai mahasiswa. Dan postingan gue kali ini 100% berisi opini aja, jadi ini semua berdasarkan apa yang ada di otak gue sebagai mahasiswa. Yaudah lah langsung baca aja yuk, cekidot lahh!


Mahasiswa? Mungkin kalo menurut KBBI mahasiswa/ma·ha·sis·wa/ n orang yg belajar di perguruan tinggi . Yaa cukup dimengerti yaa. Tapi apa cuma itu aja yang di maksud mahasiswa? Enggak juga looh.

Kalo menurut KBTN (Kamus Besar Trah Nugroho) asiikk daaahh, mahasiswa itu adalah tingkatan manusia yang sudah masuk jenjang pendidikan tingkat tinggi dan memiliki pemikiran dari berbagai sudut pandang dan kritis dalam setiap ketentuan-ketentuan yang ada.

Ribet yak? Okelah gini contohnya, misalnya lo adalah mahasiswa teknik dan dikasih rumus yang sebegitu ribetnya sama dosen lo, pastinya lo pengen tau kan dateng darimana rumus itu lalu lo nanya sama dosen lo gimana penjabaran rumus itu hingga akhirnya lo paham betul maksud dari rumus itu. Itulah contoh mahasiswa yang kritis menurut gue.

Atau enggak misalnya lo adalah mahasiswa yang aktif organisasi, terus lo diajak aksi ke gedung DPR atau Istana Negara terkait kesejahteraan bangsa Indonesia (asikk daahh) pasti lo gak akan buta-buta pergi kesana kan buat ikut aksi?? Lo harus tau kenapa lo ikutan aksi itu, hal apa yang menurut lo gak sesuai sama kesejahteraan bangsa. Bukannya ikutan aksi karena motivasi ikut-ikutan temen dan buat foto selfie sama polisi ganteng disana!!

Sebagai mahasiswa juga harusnya berintegritas dan berpikir maju, jangan cuma karena disuruh download buku referensi berbahasa inggris lo langsung ngeluh, atau cuma karena dosen nyuruh revisi lo langsung mau bunuh diri. Lebay banget sumpahh! Kalo perilaku manja masih ada dalam diri lo, mendingan lo balik ke play group aja sana dianterin mamah.

Banyak yang bilang kalo IPK adalah segalanya, orang yang sukses keliatan dari IPKnya. GUE GAK SETUJU SAMA PERNYATAAN ITU!! Okelah IPK cukup penting buat mahasiswa yang abis lulus mau cari kerja. Tapi apa itu cukup? ENGGAK!! Banyak banget alumni-alumni yang lebih mengandalkan networking daripada IPK. Istilahnya tuh IPK cuma buat nganterin sampe HRD aja. Dan bagaimanapun juga IPK gak bisa disepelein begitu aja, itu harus dipikirin juga walaupun jangan sampe ketergantungan.

Lebih hebat lagi mahasiswa yang bisa aktif organisasi dan IPKnya lebih dari cukup. Orang yang kayak gitu bener-bener patut di contoh. Secara buat dapet IPK yang bagus aja agak ribet apalagi kalo ditambah masalah organisasi yang setinggi gunung, kalo dua-duanya bisa teratasi pasti keren banget lah tuh orang. Di satu sisi nilai jual dia tinggi berkat IPK, di sisi lain rekanan kerja dia banyak dan seneng kerjasama dia berkat organisasi yang pernah dia emban.

Semua balik lagi ke pribadi masing-masing sih. Ada mahasiswa yang penakut ada juga yang berani ambil resiko. Yang penting mahasiswa harus punya taktik buat dapetin semua hal yang sepatutnya dia dapet di kampus, entah itu ilmu, pengalaman, networking, ijazah, dll. Entah itu dengan deketin temen lo yang pinter lah, atau ngelobby dosen lah, bahkan mungkin main dukun, eeiittss.

Yasudahlah semoga opini kecil ini membuka pikiran kalian sebagai mahasiswa, baik mahasiswa baru, mahasiswa lama, mahasiswa abadi ataupun mahasiswa kemahasiswian, eehhh. Lo udah merasa jadi mahasiswa seutuhnya belom???? Sekian!

Satu quote dari gue:

“You gotta stand on your IDEALISM!!!” – Trah Nugroho 19 y.o.

0 Comments:

Post a Comment