Bersepeda? Kenapa enggak?

Selamat datang lagi di blog ini. BTW akhirnya blog ini viewersnya udah lewatin 1000 loh di 3 bulan sejak rilis. Waah thank you banget yaa buat yang udah sempetin buat melipir J. Gausah basa-basi lagi deh langsung ke topik aja yukks.


Sepeda, mungkin alat transportasi itu udah gak asing lagi di telinga kita. Hampir semua orang pernah dan bisa ngendarain sepeda pastinya. Alat transportasi yang satu ini cara ngendarainnya cuma di genjot pedalnya aja, yang bikin susah paling cara imbanginnya buat para pemula. Sepeda juga gak kenal umur, dari mulai bocah belom sekolah sampe kakek-nenek bau tanah boleh-boleh aja tuh naik sepeda, gak kayak motor atau mobil yang boleh ngendarain cuma orang dewasa atau orang cukup umur aja.

Sepeda sebenernya adalah alat transportasi yang keren banget loh. Kenapa? Karena selain murah sepeda juga bikin sehat, ramah lingkungan, easy going dan yang paling penting adalah free parking! Gak ada tuh ceritanya tempat yang narikkin uang parkir sepeda, kecuali kalo tempat yang tukang parkirnya ngeselin - _-.

Sekarang juga mulai banyak komunitas sepeda, entah komunitas sepeda antik, speda BMX, sepeda gunung dll. Banyak juga slogan-slogan “Bike to Work” yang bikin orang mulai tertarik buat naik sepeda.

Kalo kalian ngaku cinta lingkungan, anti polusi udara dan benci kemacetan tapi kamu masih naik motor atau mobil pribadi buat mobilisasi sehari-hari, sama aja pengakuan kalian tuh omong kosong. Kan udah jelas kalo motor atau mobil adalah penyumbang polusi dan kemacetan, tapi kalian sendiri masih pake itu, hahaha mirissss.

Cobalah sekali-kali naik sepeda ke tempat tujuan sehari-hari entah itu kantor, sekolah, kampus atau alfamart deket rumah. Kalo emang gak sanggup coba tetep bawa sepeda trus di titip di suatu tempat trus kalian naek angkutan umum. Dengan cara itu pasti bakal lebih seru dan gak monoton kayak lo bawa kendaraan pribadi.

Selain itu kalo gue pribadi lebih suka naek sepeda karena lebih irit kalo diitung-itung pengeluaran perminggunya. Mobilisasi gue ke kampus naek sepeda trus kereta disambung lagi shuttle bus. Dalam sehari gue cuma ngeluarin duit buat ongkos ngampus Rp. 4000,- berbekal sepeda yang diparkir gratis di stasiun, sekali naik kereta cuma bayar Rp.2000,- jadi ongkos yang gue keluarin seminggu +/- Rp. 20.000,- perminggu kalo itungan Senin – Jumat. Sedangkan kalo naek motor dalam seminggu isi bensin 2x sekali ngisi Rp. 15.000,-. Bedanya Rp. 5.000,- tiap minggu, kalo dikumpulin sebulan bisa Rp. 20.000,- kalo setahun bisa Rp. 240.000,- lumayan kan buat beli 20 porsi mie ayam pangsit di kampus, hahaha.

Emang sih semua kendaraan umum belom tentu sesuai sama keinginan kita sekarang, tapi kalo kita contoh negara-negara lain kayak Jepang, Tiongkok atau Inggris yang mobilisasi utama mereka pake kendaraan umum kita kalah jauh banget. Bahkan di Tiongkok ada penyewaan sepeda buat support anti polusi. Semoga aja pemerintah punya cara biar angkutan umum terutama di kota bisa diperbaiki dan semua warga bisa naik kendaraan umum bahkan sepeda buat mobilisasi, biar pengguna motor atau mobil gak banyak dan bikin macet lagi.

Gue sering berimajinasi kalo misalnya gue punya negara sendiri gue bakal majuin sektor transportasi publik, perbanyak jalur sepeda dan naikkin harga motor & mobil termasuk biaya parkirnya biar semua masyarakat bisa support anti polusi. Tapi itu semua hanya imajinasi~.

Tapi ya kalo naek sepeda gak bisa secepet naik motor atau mobil. Jadi kita juga harus tau kapan waktunya kita naek motor, mobil atau sepeda.


Gue rasa itu cukup, semoga bisa menggugah hati kalian buat biasain naik sepeda. Naik sepeda itu bukan Cuma lifestyle, tapi juga kebutuhan. Sekian dari gue, bye!

0 Comments:

Post a Comment