TRAVELLING RECOMMENDATION: Gunung Bromo

Yak ini adalah trip ketiga gue yang jadi Travelling Recommendation di blogspot ini. Masih dalam rangkaian acara Studi Ekskursi a/k/a Studek yang diadain kampus gue. BTW udah dua kali loh gue ke Bromo (nobody cares). Yaudah lah gausah basa-basi, langsung aja cuss yukk.


Gunung Bromo, gunung yang satu ini merupakan gunung yang indah banget buat didatengin. Jangan pernah ngaku anak gunung kalo gak pernah mendaki gunung ini. Gue aja yang bukan anak gunung bisa naik ke kawah Bromo, masa yang anak gunung gak bisa sih? Hehehe. Gunung yang deket sama tempat tinggal suku Tengger ini menurut gue merupakan destinasi wisata wajib bagi semua turis yang mampir ke Jawa Timur. Gimana gak indah? Gunung setinggi 2.392 MDPL ini merupakan gunung berapi berstatus aktif dan dikelilingin lautan pasir sekitar 5.300 hektar loohh, widiiihh!

Karena kita pengen banget liat sunrise disana jadi perjalanan dimulai jam 01.30 WIB menuju tempat transit bus ke jeep buat ke gunung Bromo. Udara disana juga udah mulai dingin sehingga kita harus wajib kudu mesti pake perlengkapan kayak kupluk, jaket, sarung tangan, buff dan kaos kaki. Perjalanan dari tempat transit jeep ke tempat pendakian sekitar 45 menitan.

Sesampainya disana disambutlah kita oleh para pedagang dan penyewa barang-barang macam jaket dan lain-lain. Sumpah ya disana dinginnya pake ‘banget’! Karena lagi musim kemarau jadi angin disana kenceng banget. Saking kencengnya angin disana kedengeran kayak deruan ombak memecah karang, yeilah. Sambil menghangatkan diri, kita bisa ngopi-ngopi dan nge-pop mie dulu di warung-warung sekitar sana.

Kalo kalian merasa kedinginan, kalian bisa nyewa jaket berbahan tebel disana biar gak kedinginan. Tapi hati-hati, gak semua penyewaan ngasih harga yang sama, bayak penyewaan yang punya bahan kualitas dan mutu sama tapi ngasih harga Rp. 25.000,- bahkan Rp. 10.000,-. Miris kan -_-.

Jam udah nunjukkin jam 4.30 pagi, saatnya kita naik ke area pendakian buat ngeliat sunset dari gunung Bromo secara langsung, wooow. Sekitar beberapa ratus meter kita jalan dan akhirnyaaaaaa..........







Bener-bener speechless deh rasanya bisa nikmatin keagungan Tuhan yang satu ini. Udara sejuk, pemandangan indah, suara angin yang berderu-deru, banyak lagi deeehh. Disana gak lupa kita semua take picture. Sambil bawa tongsis, go pro dan lainnya.

Bangga banget deh rasanya jadi orang Indonesia dimana buminya yang indah banget. Terbukti dari banyak banget turis mancanegara yang dateng buat nanjak gunung yang satu ini.

Setelah berpuas-puas ria disini, kita bergegas naik ke jeep sewaan kita lagi buat menuju ke kawah Bromo yang ada pasir berbisik disana. Jaraknya gak terlalu jauh dari jalur pendakian dan dijamin gak nyesel deh.

Sesampainya disana kita disambut banyak pedagang dan penyewa lagi. Tapi yang beda disini adalah disini banyak penyewa kuda buat kita naikkin ke kawah Bromo. Buat yang gak sanggup jalan kaki ke kawah Bromo direkomendasiin banget nih buat nyewa kuda aja, karena buat naik ke kawah butuh tenaga ekstra.




Gak usah lama-lama lagi kita langsung naik kesana. Berbekal nekat dan niat yang kuat kita naik ke kawah Bromo walaupun angin kenceng banget sampe niup pasir yang ada di sekitar kita. Disana juga ada tangga buat pendaki biar gampang naik ke puncak kawah Bromo.

Sesampainya disana bau belerang yang mirip bau kentut pun sudah mulai terasa. Tapi itu semua gak berasa sampai kalian ngeliat pemandangan dari atas Bromo. Rasanya tuh seolah-olah kita lagi on top of the world gitu. Keren banget lah pokoknya. Gak lupa kita take many selfies lagi disana. Momen kayak gini jangan sampe terlewatkan buat kita semua.






Akhirnya setelah puas kita pun turun dari puncak kawah Bromo. Sekian dari gue!

Tambahan Foto:



0 Comments:

Post a Comment