Hal ini mungkin udah sering terjadi sama semua orang, tapi mungkin gak semuanya juga tergantung ke orangnya masing-masing. Gue sendiri sering merasa resah dan gundah tentang hal ini. Ada kalanya kita deket dan temenan sama seseorang namun ada kalanya juga kita bakal jauh dari orang itu. Hal ini yang selalu menjadi permasalahan utama orang dalam hidup (lebay), termasuk gue.

Inget banget dulu gue sebelum sekolah sering banget main sama temen sekitaran rumah tiap hari. Ketawa bareng, main bareng, gatau waktu tiba-tiba udah maghrib aja dan disuruh pulang emak masing-masing. Seiring berjalannya waktu, kita makin gede dan udah sibuk masing-masing dan akhirnya kalo ketemu nyapa aja enggak, kalopun mau ngajak ngobrol juga bingung mau ngajak ngobrol apa.

Waktu gue SD kelas 2 gue punya temen baru. Dia ternyata tetangga gue dan sekelas sama gue juga di sekolah. Kakak sepupunya yang udah lebih lama tetanggaan sama gue pun nyuruh gue temenin dia, alhasil gue temenin dia dan dia juga baik sehingga kita bersahabat baik. Kadang kita berangkat sekolah bareng, gue suka main kerumah dia, dia main kerumah gue, kalo bulan puasa kita tarawih bareng. Gak jarang juga kita musuhan gara-gara hal sepele, namanya juga bocah. Dia udah anggep gue sebagai temen baiknya begitupun juga gue. Kalo ada acara di lingkungan rumah gue selalu nanya dia ikutan juga apa enggak. Pokoknya kita main bareng terus deh. Hingga akhirnya dia pindah rumah pas tahun 2007 ke Depok. Dia pun pindah tanpa bilang sebeumnya ke gue karena dulu gue masih gak punya HP dan kita udah sibuk di SMP masing-masing. Sehingga gue pun galau karena sosok sahabat yang deket terus sama gue udah ilang. Sekarang pun gue masih punya kontaknya tapi suka berasa awkward aja buat mulai chat duluan, karena gak tau mau buka obrolan kayak gimana.

Gak cuma itu, gue juga punya temen deket sejak kelas 1 SD sampe 12 SMA, ya kita dari satu sekolah terus dari SD sampe SMA. Sering juga gue main dia sama temen pertama gue diatas itu juga, bertigaan kita main. Seringkali kita main ke rental PS, atau main PS dirumah gue atau juga main game dirumah dia. Pas jaman SMP juga gue sering main sama dia sampe kita dibilang ‘homo’ -_-. Tapi karena kita cuma sekelas setahun doang jadinya hubungan kita gak terlalu deket lagi sampe lulus SMP. Pas SMA juga kita gak pernah sekelas jadinya kita gak pernah main bareng. Gue sibuk sama temen gue, dia juga sibuk sama temennya. Tapi kita tetep komunikasi sampe lulus SMA. Ketika masuk kuliah, kita udah gak pernah ketemu lagi terlebih lagi dia kuliah di luar kota dan keluarganya udah pada pindah.

Di SMP gue juga punya banyak temen deket, salah satunya adalah yang satu ini. Dia emang orangnya weird banget, absurd lah tapi masih di dalem batas sih. Dia orangnya emang kocak dan ngeselin. Gue baru kenal dia pas kelas 2 SMP karena kita sekelas. Gue sering main sama dia kalo di sekolah. Gue sama dia dulu juga beberapa kali berenang bareng buat olahraga rutin. Kita dulu bikin geng bareng yang isinya cowok-cowok dan cewek-cewek absurd juga. Kita jalan-jalan ke Kotu, Ragunan, Ancol dan suka ke mall. Kalo dikelas suka ngelakuin hal-hal aneh dan gak jelas, tapi itu dia yang bikin kita berkesan. Hingga akhirnya kita lulus SMP dan masuk SMA masing-masing. Dia pun seolah hilang dan kita gak pernah ketemu walaupun rumah kita gak terlalu jauh. Kita masih sering kontak-kontakkan sih lewat grup geng yang absurd itu, bahkan kita juga masih sering main bareng, walaupun rasanya gak kayak dulu waktu kita masih SMP. Semua berubah~.

Naik level sedikit sekarang ke masa SMA. Di masa ini gue bener-bener merasakan perubahan signifikan terhadap diri gue. Gue ketemu banyak temen dan deket sama banyak orang disini. Salah satunya adalah table mate gue pas kelas 10. Awalnya gue gak ngira bakal deket sama dia, karena pas di awal masuk dia duduknya jauh sama gue dan kita jarang ngobrol. Pas akhirnya dia deketin gue dan sering main bareng ujung-ujungnya kita malah duduk bareng. Gue suka share cerita ke dia begitupun sebaliknya. Dia yang orangnya absurd dan gue juga absurd yaudah kita cepet nyatu. Pas kelas 11 dia masuk IPS dan gue masuk IPA, gue gak mau kejadian kehilangan temen gara-gara beda kelas kejadian lagi terhadap diri gue. Gue masih sering main ke kelas dia, dia juga sering main ke kelas gue dan ketika pendaftaran OSIS dibuka, kita berdua daftar dan bertemu lagi kami disana. Dan yang hebatnya adalah kita berdua sama-sama dicalonin buat jadi ketua OSIS (sebenernya sih karena gak ada calon lain sih). Dan pada akhirnya kita berdua duduk di bangku Wakil Ketua OSIS. Gue inget dia pernah rangkul gue di kantin sekolah dan dia bilang “you are my bestfriend”. Gue awalnya agak gak respon karena pengalaman ‘siklus persahabatan’ yang udah gue ceritain di atas tapi gue tau dia adalah orang baik yang bisa dijadiin temen baik gue. Akhirnya setelah kita lulus SMA, ya gak beda lah sama cerita sebelumnya. Pas gue mau ajak dia main bareng dia juga sibuk banget. Dan gak cuma dia, temen SMA gue yang lain juga seolah ilang ditelan bumi. Gue udah gak pernah main bareng lagi karena kesibukan masuing-masing.

Dan sekarang gue udah masuk kuliah. Di bangku kuliah ini bener-bener beda banget sama pas sekolah. Di sekolah gue sering main dan deket banget sama satu orang. Sedangkan pas kuliah sekarang seolah-olah siapapun bisa jadi temen gue. Gue punya temen banyak tapi gak ada yang spesial banget dan bestfriend banget. Mulai dari temen kelas, temen himpunan, temen jurusan lain dan lain-lain, semuanya udah gue anggap sahabat. Tapi yaa gue tetep selektif dalam memilih temen pastinya.

Entah mengapa gue selah-olah udah bisa memilah milih temen dari awal ketemu. Gak ada ceritanya gue temenan sama orang yang binal, bejat dan nakal. Dari dulu gue temenan sama orang baik-baik, absurd dan weird terus. Kalopun pernah deket sama orang yang bandel ujung-ujungnya juga gue yang mulai menjauh karena gue yakin orang itu bukan tipe temen gue. Gue juga suka berusaha deket sama seseorang biar gue bisa jadi sahabat seseorang dan pernah juga gue gagal. Ujung-ujungnya kita gak pernah komunikasi lagi.

Gue cuma takut bakal kehilangan temen-temen yang pernah deket banget sama gue. Gue juga merasa kalo gue gak bisa terlalu deket sama orang sampe deeeekeeeeeeeett banget. Karena gue suka merasa kalo kita udah kenal orang terlalu jauh kita malah gak suka sama orang itu karena keburukkannya, istilahnya tuh “reality is harmful”. Gue juga lebih suka punya temen yang sepemikiran sama gue. Masalahnya gue sendiri pemikirannya aneh bin ajaib sehingga susah cari yang sepemikiran.

Gue yakin kalian yang baca pasti pernah ngalamin yang gue alamin. Sahabat datang dan pergi, gak jarang dari mereka adalah sahabat terbaik kita. Awalnya gak kenal, terus kenal, jadi temen, temen deket, sahabat, mulai renggang, temen, hingga akhirnya gak kenal lagi. Coba deh kalian bayangin sahabat kalian yang kayak begitu. “Apakah mereka mau mikirin kalian?” Sebelum kalian chat atau kontak mereka coba deh pikirin “Apakah mereka juga bakal kontak kalian? Apakah mereka juga anggap kalian sebagai sahabat mereka?” Well, awalnya gue mau sebutin nama sahabat-sahabat yang gue ceritain diatas. Tapi setelah mempertimbangkan, lebih baik gausah.

Mungkin itu yang bisa gue ceritain tentang siklus persahabatan yang pernah gue alami. Sekian!

Satu quote dari gue:
“Be nice to people, so people will also be nice to you” – Trah Nugroho 20 y.o.

Selamat dataang! Gak berasa udah diujung tahun 2015 aja nih. Bulan Desember ini yang harusnya Masyarakat Ekonomik ASEAN a/k/a MEA udah mulai berlaku di Indonesia namun berubah ketika presiden kita menetapkan MEA harus diundur jadi awal tahun depan yaitu Januari 2016 dengan beberapa pertimbangan yang yaaa lumayan masuk akal. So pasti kita harus punya baaaanyaaaaaak persiapan buat ngehadepin hal itu.

Salah satu yang harus kita persiapin adalah kemampuan berbahasa Inggris, yaaa berbahasa Inggris~. Bahasa yang udah kita dapet dari bangku sekolah dasar, bahkan semasa TK juga udah ada yang dapet. Sepanjang kita sekolah, bahkan gak cuma sekolah, kuliah, kerja dan kehidupan sehari-haripun gak jarang dari bahasa Inggris. Dari kita bangun, nyalain HP, buka kulkas, keluar rumah, nyalain kendaraan, berangkat sekolah atau kuliah atau ngantor, nyalain laptop, internetan, sampe pulang lagi, nonton TV dan akhirnya tidur lagi, gak luput kehidupan kita dari bahasa Inggris.

Tapi ya itu dia, karena bahasa Inggris bukan mother language (bahasa daerah) kita, jadi banyak orang yang males belajar bahasa Inggris karena ribet, entah tenses-nya lah, atau grammar-nya lah, atau part of speech-nya lah bahkan mungkin translate-nya lah. Hal-hal itu yang bikin orang Indo mager belajar bahasa Inggris. Padahal bisa dibilang bahasa Inggris lebih terstruktur loh daripada bahasa Indonesia.

Contoh:
Lebih bener mana antara:
“Aku datang dan merubah cara berpikirmu”
Atau
“Aku datang dan mengubah cara berpikirmu”
Gue sendiri gatau yang mana yang bener.
Sedangkan dalam english:
“I come and change the way you think”
Dan masih banyak lagi tata bahasa Indonesia yang masih meragukan.

Sebenernya banyak cara biar kita bisa berbahasa Inggris, mulai dari cara formal dan non formal. Belajar formal tuh kayak belajar di sekolah, tempat les atau dari buku-buku pelajaran bahasa Inggris. Sedangkan cara informalnya adalah dengan denger lagu, nonton film, baca buku atau novel bahasa Inggris. Tergantung cara kita masing-masing sih untuk suka bahasa Inggris dengan gimana caranya.

Hal yang penting dalam belajar bahasa Inggris adalah dengan praktek, ya praktek~. Dengan membiasakan diri berbahasa Inggris kita bakal bisa dan dengan mudah mahir dalam berbahasa Inggris. Gue sendiri sebagai penulis artikel ini juga belum mahir buat berbahasa Inggris, but at least I try my best to learn english. Dengan membiasakan diri bicara dan menulis bahasa Inggris kita pasti jago deh dalam english. Mulai dari ngomong sama diri sendiri, bikin quote bahasa Inggris, update sosial media, ngomong sama orang lain, sampe ngomong sama bule, itu semua bakal increase our english skill. Why? Because theory is nothing without practice.

Dulu gue sempet ngerasa bodoh dalam bahasa Inggris, bisa dibilang kurang ngerti english lah istilahnya. Tapi gue selalu mencoba dan belajar sehingga gue termotivasi buat bisa berbahasa Inggris. Dulu kalo ketemu bule dan mau ngajak ngomong aja udah deg-degan duluan takut gelagapan. Bahkan walaupun itu bule cuma liatin gue doang guenya langsung deg-degan. Tapi sekarang udah enggak, gue udah biasain speaking, reading and listening english sehingga seolah-olah gue gausah translate kata perkata atau kalimat perkalimat lagi ke bahasa Indonesia, tapi langsung gue artiin di dalam otak gue dalam imajinasi. Jadi seolah-olah bahasa Inggris udah kayak bahasa utama. Bukan maksudnya sombong, tapi ini cara mudah buat bisa bahasa Inggris. Dan siapapun bisa melakukannya.

Jaman sekarang udah canggih sob, smartphone udah bertebaran dimana-mana layaknya HP esia tahun 2007-2008. But you’re still not confident to speak english? Heloooo, use your smarthone. You can download a digital dictionary in your phone. Is it enough? No! Banyak idiom-idiom (ungkapan-ungkapan) yang gak bisa dicari di kamus, kalian bisa download idiom dictionary juga di HP. Jadi buat apa HP smartphone tapi yang punya gak se-smart phone-nya? Wkwkwk.

Emang sih berbahasa inggris gak segampang yang dikira. Kita gak langsung apal kata dan arti dari sebuah kata yang baru aja dicari di kamus. Tapi dengan kita pake otak kanan, kata itu bisa kita apal terus loh di kepala. Otak kanan? Yak otak yang isinya kreativitas, seni, gambar-gambar dan nada-nada. Gue suka denger lagu-lagu western yang liriknya pasti berbahasa Inggris, disitu gue suka nemu kata-kata yang baru gue temuin. Setelah gue cari artinya di kamus, gue selalu inget lagu yang gue denger di bagian lirik yang ada kata sulitnya itu. Jadi tiap kali gue denger kata itu, otomatis gue nyanyiin bagian lagu itu. Itu adalah salah satu cara buat gampang inget satu kata. Dan maaaasih banyak lagi.

Grammar? Yak grammar adalah salah satu momok bagi orang-orang yang takut berbahasa inggris. Kita takut salah pada tensesnya, kita gatau kapan harus pake verb 1, verb 2 atau verb 3, kita juga bingung naro adverb dimana, kita juga salah gegara kita masih bingung itu kata singular atau plural. But don’t worry! Grammar ain’t everything. Kita bisa pake bahasa inggris gausah sesuai grammar yang penting lawan bicara kita ngerti apa yang kita maksud. Tapi yaaa jangan kebangetan banget lah jadi orang. Jangan selalu merasa bener dalam bahasa Inggris, karena kalo sebenernya itu kita yang salah agak malu juga sih sebenernya. Tapi bukan berarti grammar itu dikesampingkan, salah-salah dikit gapapa yang penting ada evaluasi buat ngebenerinnya.

Dari tadi ngomongin bahasa Inggris terus, mana nih rasa nasionalismenya? Pake bahasa Indonesia aja dong. Sekarang gini aja deh, gimana kita bisa ngajarin orang luar bahasa Indonesia kalo kita sendiri gak kuasain bahasa Inggris?? Gak mungkin kan kita ngajarin bahasa Indonesia dengan full bahasa Indonesia tanpa kata pengantar? Nah itu dia, gimana kita mau mendunia kalo kita gak menerima dunia?

Mulai sekarang kita coba buka diri kita deh, yang tadinya gak mau berbahasa Inggris coba perlahan-lahan kita belajar. Yang tadinya orientasi berpikirnya cuma lingkup nasional coba deh berpikir lebih luas lagi. Dunia semakin canggih loh. Bentar juga bakal ada AFTA atau sama aja MEA yang berarti bakal banyak orang luar yang masuk ke Indonesia dan saingan kita gak cuma orang lokal, tapi internasional. Jangan sampe cuma masalah bahasa dan penyampaian bisa menyurutkan kita buat jadi sukses dan mencapai impian.

Satu quote dari gue:


“Habituate yourself to speak english, HARDER!” – Trah Nugroho 20 y.o.
Wah gak kerasa udah akhir tahun 2015. Udah banyak yang gue share di blog ini tapi gue rasa belom semuanya ter-explore. Kali ini gue bakal bikin sebuah rengungan, ya renungan yang isinya sempet ngerubah sudut pandang gue dalam melihat dunia, asik~. Langsung aja deh gausah basa-basi.



“Gue kagum sama lo”, “lo keren banget sumpah”, “lo lebih baik daripada dia”. Mungkin beberapa klausa tersebut merupakan “pujian”. Orang-orang pasti akan memuji kalo dia takjub sama suatu hal. Apalagi kao yang dipuji adalah diri kita sendiri, kita pasti bakal ngerasa nge-fly dan seneng banget dipuji orang atas kehebatan kita.

Itu dia yang melumpuhkan manusia. Kita seringkali terbawa suasana saat kita dipuji. Dengan pujian kita merasa cepet puas dan masa bodo. Ibaratnya pujian itu adalah penilaian bagus dari orang dan kita udah lolos KKM pujiannya sehingga kita dipuji orang itu. Padahal kita sendiri gatau maksud orang itu adalah memuji atau nyindir.

Emang beda tipis sih antara pujian dan sindiran. Gue pribadi seringkali muji orang padahal dalem hati gue maksudnya nyindir. Begitu pula gue juga sering dipuji tapi gue gatau inti dari pujian itu nyindir atau bukan.

Jujur gue pribadi lebih suka di kritik dari pada di puji. Kalo kata kepala sekolah gue di SMA dulu, “jadikan kritikan yang membangun sebagai sahabat dan jadikan pujian sebagai musuh kita”. Maksudnya bukannya biar kita di jelek-jelekkin terus, tapi intinya dengan kritik yang membangun kita bakal bisa mencapai yang lebih dan lebih baik lagi. Sedangkan dengan pujian kita bakal cepet puas dan kalo meleng-meleng dikit kita bakal kecurian. Harusnya kita lebih baik lagi, eh ternyata kita gak bisa dapet yang lebih baik lagi.

Impression gue kalo gue dipuji adalah terima kasih pastinya, menghargai orang yang memuji itu gak ada salahnya. Setelah itu gue pikirin deh pujiannya dia itu maksudnya apa, kalo asal muji doang pasti gue lupain pujiannya sedangkan kalo berisi sindiran dan kritikan pasti bakal gue pertimbangin dan buat jadi bahan acuan gue untuk berbuat yang lebih baik lagi.Sedangkan ketika gue di kritik atau dikasih saran gue pasti terima baik-baik saran itu dan gue pikirin gimana caranya biar gue bisa lebih baik lagi.

Gue yakin kalo di dunia ini gak ada yang sempurna. Walaupun lo dipuji tapi pasti banyak orang lain yang patut dapet pujian kayak gitu. Jadi kalo dipuji ya terima kasihin aja pastinya. Jangan sampe kalian malah nge-fly gara-gara pujian itu. Sekian dari gue.......

Satu quote dari gue:
“Be careful with the compliment, it can paralyze you” – Trah Nugroho 20 y.o.


Oh iya BTW ini postingan pertama gue loh yang quote-nya pake 20 y.o. setelah nama, wakakakakakakak.