Gue sering banget liat negara-negara maju yang makmur, tertib, bersih dan modern. Rasanya pengen ke negara itu jadi warga negara sana. Tapi apa di kata, Indonesia adalah tempat gue lahir, dan gue pun pribumi asli sini, gak ada keturunan blasteran juga, jadi ya inilah negeri gue. Walaupun gue sering ‘ironis’ ngeliat negeri ini yang punya kemampuan mumpuni tapi gak tersalurkan dengan baik. Gak keitung jumlah penemu-penemu jenius Indo yang gak dianggap sama negaranya sendiri hingga akhirnya penemuannya di klaim negara lain.

Lagi-lagi Pemerintah yang disalahin. Emang sih Pemerintah punya permainan sendiri di balik sana yang kita gatau, tapi terlepas dari semua itu sebenernya Pemerintah udah upayain hal yang terbaik kok buat masyarakatnya. Banyak ketetapan dan regulasi yang dibuat Pemerintah dan sebenernya emang paling efektif dan efisien, namun masyarakat bisanya suudzon terus. Hal ini gue pernah alamin untuk lingkup kecil jadi Pemerintah di Himpunan Mahasiswa di kampus. Disana gue jabat sebagai kadept atau mungkin mirip kayak Menteri yang bantu Presiden. Banyak banget pertimbangan yang harus dibuat dan gak gampang nentuinnya. Begitulah Pemerintah dalam lingkup kecilnya.

Pemerintah juga cuma sekian persen dari total penduduk Indonesia. Yang harusnya menjalankan regulasi, taatin peraturan, berpikir kritis adalah MASYARAKAT, ya MASYARAKAT. Gue udah lelah banget liat masyarakat yang kerjaannya mencibir Pemerintah terus tapi sebenernya mereka tong kosong. Bukan berarti gue belain Pemerintah, tapi sebagai masyarakat yang baik harusnya bisa berpikir matang dulu sebelum bicara. Jangan nilai orang secara subyektif, kita harus obyektif. Jangan karena kita gak pernah akan mau setuju sama usulan pejabat negara cuma karena partai pengusung doang. Kalo emang buat kebaikan kenapa kita harus kontra?

Gue yakin kalo masyarakat Indonesia udah pinter. Hampir tiap orang punya gadget, pastinya bakal lebih gampang akses segalanya. Tapi kenyataannya masyarakat kita ini masih belum punya pemikiran kayak masyarakat negara-negara maju.

Gue pernah ngobrol sama orang asalnya California, kita cerita-cerita tentang negara kita masing-masing. Pas gue tanya dia ternyata mobilisasi sehari-harinya adalah dengan jalan kaki. Kurang lebih 2 km tiap hari dia jabanin buat berangkat gawe. Dia punya apartemen di Kuningan Epicentrum dan gawean dia di Mall Ambasador. Dan dia udah terbiasa dengan hal itu. Karena di negaranya juga mobilisasi utama masyarakatnya adalah kendaraan umum. Coba bandingin dengan masyarakat kita yang manja. Keluar gang rumah buat ke warung aja pake naik motor segala, motornya berisik pula. Dengan alasan kalo jalan kejauhan. Kapan mau maju kalo pemikiran kita se-sempit itu?

Gak cuma itu aja, gue suka resah sama masyarakat kita yang punya slogan “Tata tertib dibuat untuk dilanggar”. Dalam sehari udah gak keitung jumlah orang yang langgar peraturan lalu lintas. Gue yakin banget kalo mungkin lebih dari setengah penduduk yang punya SIM pastinya SIM nembak! Alasannya adalah bikin SIM ribet kalo gak nembak. Pemerintah ribet ngasih aturannya. Masih mau salahin pemerintah juga?

Banjir, yak banjir. Pasti udah sering nemuin hal ini hampir di semua pelosok. Masih mau salahin pemerintah juga??!!?? Kalo gak mau banjir jangan buang sampah sembarangan atuh. Malu sama negara Singapura yang ukurannya mungkin gak segede Jakarta yang bebas dari sampah yang berserakan. Suka jijik sama orang yang naik mobil tapi buang sampah main keluarin aja dari jendela mobil. Mending tusuk aja tuh anus lo pake besi panas!!!! *ups maaf emosi*. Harusnya kalo punya sampah di simpen dulu di tas atau enggak pegang aja dulu sampe nemu tong sampah terdekat.

Suka lucu deh kalo nemu tulisan ‘go green’ atau semacamnya. Gue gak yakin tuh kalo yang cetusin tulisan itu atau yang bikin sekalipun bener-bener terapin ‘go green’ di hidupnya. Harusnya kalo hidup lo go green, lo tiap hari naik sepeda atau kendaraan umum, buang sampah pada tempatnya dan rajin tanam pohon. Kalo semboyan ‘go green’ doang buat gegayaan sama aja bodong! Mending makan aja eeq lo sendiri.

Bukalah mata kalian bro! Kapan mau maju kalo kalian masih berpikir primitif? Heloooo ini 2016. Jangan kebanyakan gengsi di hidup lo! Sok-sokan naik mobil tiap hari ke kantor ujung-ujungnya lo kena macet, terus masuk ke jalur Busway sehingga bus TransJakartanya telat dateng ke halte, penumpangnya pun waktunya kebuang sia-sia gara-gara mobil bajingan bin bangsat yang masuk ke jalur busway dan bikin macet. Alhasil penumpang TransJakarta itu beralih naik motor semua sehingga polusi dan kemacetan makin parah. Hoiii! Macet itu karena kalian yang gengsian! Kalo kalian semua naik angkutan umum pasti Pemerintah juga bakal nambahin jumlah armada sesuai kebutuhan dan macet bakal berangsur ilang.

Jadi kita harus berbuat dan berpikiran maju kayak negara maju. Kalo pola pikir kita masih primitif kayak gini kapan kita majunya? Trus ujung-ujungnya salahin Pemerintah. Emang gak ada salahnya sih untuk mengkritisi Pemerintah. But take a look at yourself! Have you been better? Minimal lakuin hal-hal sederhana deh biar pemikiran kita bisa terbuka. Mulai dari kurang-kurangin gengsi, buang sampah pada tempatnya, dan lakuin apapun yang terbaik yang kita bisa.

Kalo di Amerika orang mancing kalo gak punya sertifikat bakal di tangkep, nah orang kita kalo gak punya SIM aja galaknya naujubilah kalo ditilang ama polisi.

Kalo di Belanda gak boleh nyetel musik keras-keras sampe kedengeran tetangga, nah orang kita kerjaannya nyetel dangdut gatau waktu.

Kalo di Jepang direktur aja masih mau naik kendaraan umum, nah orang kita anak orang kaya aja udah jijik naik kendaraan umum.

Kalo di Singapura buang sampah sembarangan aja masuk penjara, nah orang kita jangankan buang sampah, buang kasur di kali aja dianggap lumrah.

Tuuh mereka aja bisa kenapa enggak? Karena Negeri yang maju adalah Negeri yang penduduknya berpikiran maju. Gak peduli siapapun lo, apapun jabatan lo, baik itu siswa, mahasiswa, pekerja kantoran, buruh, pejabat bahkan Presiden sekalipun, kalo pemikiran kalian masih cetek mati aja deh sono mendingan. Negara kita udah kebanyakan orang, 1000 orang bodoh mati juga gapapa, masih banyak 1000000000 cerdas di Indonesia yang masih bisa ngerti apa yang harus, apa yang akan dan apa yang tidak boleh dilakukan di Negeri ini. Sekian dari gue.

Satu quote dari gue:
“How are we supposed to get a better life but we never escape ourselves from laziness and stupidity??” – Trah Nugroho 20 y.o.
Selamat tahun 2016! Gak usah basa-basi, langsung kita mulai yuk. Enjoy your drink and happy reading guyss!

Image Source: https://www.videoblocks.com/video/old-television-with-zoom-into-static-and-chroma-green-screen-v3noxa4px
Mungkin TV masih jadi sarana buat dapet informasi terupdate selain media sosial. TV juga masih bisa jadi sarana buat kumpul keluarga. Konten acara TV yang menghibur, informatif dan berwawasan masih tergolong berguna buat jadi item yang wajib ada di setiap rumah. Tapi gak semua acara TV berguna loh! Sehingga terlontar dari mulut gue setiap nonton TV “Acara TV jam segini udah gak ada yang bagus”.

Dimulai dari pagi hari kita disuguhin acara berita yang isinya kadang bagus kadang jelek. Ada yang netral ada juga yang memihak. Paling jijik gue sama perusahaan media yang CEO-nya adalah orang politik, langsung sebut merek aja ya kayak contohnya RCTI, Global TV, MNC TV sama iNews TV punya Hary Tanoe yang hampir tiap hari muterin iklan Mars Perindo (partai rintisan Hary Tanoe) seolah-olah kita di doktrin untuk masuk partai itu padahal pemilu masih lama. Bukan bermaksud mencemarkan nama baik, tapi ya jangan manfaatin hal yang seharusnya netral lah. Apalagi pas dulu PEMILU Presiden yang di TV ONE hasil pemenang Prabowo sedangkan di TV lain yang menang Jokowi. Sumpah itu LUCU BANGET! Gak ngerti lagi lagi gue sama berita jaman sekarang.

Gak cuma itu, pagi-pagi juga kita disuguhin acara infotainment yang isinya perceraian artis lah, rumah tangga artis lah bahkan sampe geledah dompet artis. Gak ngerti lagi gue apa emang gak ada yang bisa di beritain lagi atau gimana. Dan yang menjijikkannya lagi adalah ketika artis itu mau mauan aja cerita bahkan bikin press conference tentang perceraiannya yang ‘secara’ perceraian itu bukanlah hal yang harus dibanggain. Trus ada juga pernikahan artis di tayangin live, 7 bulanan juga, ngunduh mantu juga. Sekalian aja malam pertama artis, perceraian artis sama kematian artis juga ditayangin live. Biar ratingnya naik sekalian!

Dan yang lebih gak masuk akal lagi adalah ketika acara infotainment nayangin berita tentang mitos-mitos atau hal aneh dan yang diinterview adalah artis. KURANG GOBLOK APA COBA????? Emang apa relevansi artis itu ke berita yang mereka tayangin? GAK ADA!!!! Misalnya kayak berita tentang ‘Video Hantu di Bandung’ dan yang diinterview adalah Zaskia Gotik, Aliando, Jupe dan lain-lain. Padahal gak semua artis tuh pinter. Gue bisa tau bukan karena gue suka nonton, tapi pas gue gonta-ganti channel TV isinya begitu semua mau ngomong apa coba??

Kita juga sering nonton di TV yang isinya sinetron bullshit yang font huruf judulnya sama semua dan isi ceritanya sama semua. Episodenya gak pernah abis. Dari jamannya Tersanjung, Cinta Fitri sampe sekarang Tukang Bubur Naik Haji, gak ada satupun yang isinya realistis kayak kehidupan nyata. Ya gue ngerti pasti biar episodenya makin banyak dan pemasukan buat production house, artis dan TV makin gede. Tapi kebanyakan cuma bikin ibu-ibu kecanduan doang! Gak ada manfaat yang bisa diambil dari sebuah sinetron. Yang bikin kesel adalah sinetron yang isinya gak mendidik malah masih boleh tayang daripada kartun anak-anak yang isinya penuh imajinasi yang menyenangkan. Alhasil banyak anak-anak jaman sekarang yang jadi kegenitan kayak ABG gara-gara ikuta emaknya nonton sinetron.

Yang gue gak suka lagi dari TV jaman sekarang adalah acara musik yang sebagian besar berubah jadi acara SAMPAH. Kayak DAHSYAT dan INBOX yang ngakunya acara musik padahal gak ada musiknya sama sekali. Host-nya juga gue yakin gak ada yang ngerti musik. Maklum namanya juga TV, kerjaannya nyari rating terus yang penting banyak yang nonton. Mau itu acaranya bagus apa enggak, yang penting dapet duit, ye gak?

Ajang pencarian bakat di TV juga mulai berjamuran, mulai dari nyanyi, stand up comedy, acting sampe nyari jodoh pun ada di TV. Makin mual aja gue yang nonton. Dulu kan ada yang namanya AFI, Indonesian Idol (sekarang masih sih), itu masih keren banget di jamannya. Tapi sekarang model D’Academy, Stand Up Academy dan lain-lain isinya cuma celotehan komentator yang komentarin penyanyi amatiran. Sisanya lawakan gak jelas dari host. Sedangkan nyanyinya paling cuma 5% dari keseluruhan show. Dan yang anjingnya lagi, acara kayak beginian hadir tiap hari yang pasti bikin penontonnya bosen.

Gak cuma itu aja gue masih gerah sama acara Awards gak jelas yang sistem votingnya pake SMS. Hellooooo, jaman udah canggih sob! SMS udah gak jaman. Logika aja, siapa yang mau voting SMS bertarif Rp. 2200,- ke orang yang ada di TV dan gak kenal kita, trus gak ada feedbacknya ke kita kalopun mereka juara??? Sumpah ITU KUNO BANGET! Harusnya kita ikutin cara TV luar yang sistem votingnya online, kayak lewat twitter atau website. Yang secara lebih praktis dan modern gitu.

Acara TV juga isinya plagiat semua. Misal TV A lagi doyan nayangin film India, eh TV lain juga ikutan. TV B doyan nayangin film Turki, eh yang lain ikut-ikutan. Kapan kita mau maju kalo isinya ikut-ikutan semuaa????!!!

Satu lagi yang gue gak suka dari acara TV adalah banyak banget sensor di TV. Entah itu sensor adegan action, sensor orang ngerokok, sensor adegan ciuman, bahkan yang paling gak masuk akal adalah sensor belahan dada (?). Kalo takut sensor mendingan gak usah ditayangin dah. Daripada film action tapi bagian actionnya di sensor, jadi gue nonton apaaa?????



Udahlah cukup dari gue, semoga acara TV semakin berbobot dan KPI bisa mempertimbangkan acara TV yang udah harusnya dibuang. Karena KPI keseringan mengecam doang, tapi tetep aja acara TV itu bikin kesalahan yang sama terus.