Ateisme? Menurut wikipedia Ateisme adalah sebuah pandangan filosofi yang tidak memercayai keberadaan Tuhan dan dewa-dewi ataupun penolakan terhadap teisme. Sedangkan ateis adalah orang-orang penganut paham ateisme alias orang-orang yang gak punya Tuhan.

Mungkin bahasan kali ini agak berat, kalo yang mau baca sok atuh dan kalo yang gak mau silahkan out.

Mungkin di Indonesia gak banyak orang-orang yang secara terang-terangan ngaku kalo mereka adalah ateis. Tapi tanpa disadari sebenernya banyaaaak banget orang yang kayak gitu. Cirinya gampang, orang ateis kan gak percaya sama adanya Tuhan dan pastinya mereka juga gak mau ikutin syariat agama yang dia anut.

Misalnya Islam, di Islam ada rukun Islam dan rukun Iman. Kalo rukun Islam adalah hal yang harus dia lakuin sebagai umat Islam sedangkan rukun Iman adalah hal yang harus dia percayain sebagai umat Islam. Kalo dia gak jalanin dan gak terapkan keduanya itu, so pasti MEREKA BUKAN ORANG ISLAM. Kalo orang ngaku islam tapi gak sholat, gak zakat dan gak puasa ya berarti dia cuma Islam di KTP, KK atau Paspor doangan. Bisa dibilang juga mereka GAK BERAGAMA.

Begitu pula sama agama lainnya, tiap agama pasti kan punya aturan masing-masing, kalo gak ditaatin sama orang yang ngakuin agama tersebut ya so pasti mereka bukan penganut agama tersebut.

Ini Indonesia bos, kebebasan beragama emang udah diatur di UUD 1945 pasal 28 tentang HAM. Tapi yang namanya agama gak bisa lepas dari masyarakat Indonesia. Bahkan agama dicantumin di KTP, KK dan Paspor. Terlebih lagi agama yang diakuin di Indonesia 6 doang, Islam, Kristen, Katholik, Hindu, Budha dan Konguchu. Lo gak malu apa kalo ngakunya ateis, ngebangga-banggain konsep teori semesta alam lo, gak percaya akan adanya Tuhan, tapi di KTP masih beragama Islam, Kristen, Katholik, Hindu, Budha atau Konguchu? KALO GUE SIH MALU BANGET SUMPAH!!

Ya maksudnya buat apa lo gembor-gemborin teori lo, gak percaya adanya Tuhan, gak mau ikutin syariat agama, tapi administrasi kenegaraan lo masih beragama? Ibaratnya tuh kayak lo ngejilat ludah lo yang udah lo keluarin. Harusnya lo bisa konsisten jadi orang.

Trus di Indonesia, kalo lo mau nikah pastinya sesuai dengan agama. Lah lo gak punya agama gimana mau nikah di negara ini? Mau dinikahin gimana caranya? Lo ngaku ateis tapi karena KTP lo islam jadi lo dinikahin cara Islam gitu? Atau berhubung KTP lo Kristen jadi lo dinikahin di gereja gitu? Gak malu tuh? Gue sih MALU BANGET! Konsisten BEGOOOOOO!!!!

Belom lagi kalo lo mati. Abis lo mati mau diapain? Mau dikubur ala Islam? Atau di kremasi ala Hindu? Woyyy! Lo gak punya agama, ngapain ikutin syariat agama orang?

Gue gak ngerti teori konsep Ketuhanan mereka. Gue gak ngerti apa yang terjadi setelah mereka mati. Kalo di beberapa agama ada yang percaya adanya Surga-Neraka. Ada juga agama yang percaya reinkarnasi. Semua tergantung kepercayaan agama masing-masing yang udah diatur di kitab suci masing-masing. Nah kalo ateis gimana? Abis mati udah gitu ngebangke gitu aja? Gak ada kehidupan baru lagi? Gak ada akhir zaman? Terserah mereka lah.

Trus lo udah yakin jadi ateis 100%? Orang tua lo udah tau? Keluarga lo, anak lo, temen lo udah tau semua? Dan lo merasa ateis itu adalah yang paling bener? Kenapa gak lo ajak juga mereka semua? Lo sayang kan sama orang tua lo? Kenapa gak lo ajak sekalian mereka jadi pengikut lo? Ke jalan yang lo anggep bener, jadi ateis. Kalo emang lo bener-bener sayang sih. Dan kalo lo merasa semua agama itu sesat. Daripada ortu lo tersesat di agama yang menurut lo salah, mendingan lo ajak ortu lo juga jadi ateis.

Last but not least. Kalo emang lo jadi ateis sejati, lo merasa bener jalan lo, lo harus kudu mesti wajib konsisten. Jangan gara-gara orang pada sholat Ied lo juga ikutan, orang lagi pada rayain hari besar keagamaan lo juga ikutan, atau kalo lagi jumatan bagi muslim atau ibadah minggu bagi kristen lo ikutan juga padahal lo ateis. Malu BEGOOOO!! MALUUUUU!

Begitu pula umat beragama. Ikutilah syariat agama kalian masing-masing. Jangan membangkang dari agama. Jujur gue lebih respect sama orang yang beragama walaupun lain sama agama gue daripada orang yang di KTPnya seagama sama gue tapi ngakunya ateis.

Sekian dari gue. Kalo emang mau jadi ateis, mendingan lo pikir-pikir dulu deh.

Satu quote dari gue:

"Be consistent, or you will regret it all the time." - Trah Nugroho 20 y.o.