Selamat datang lagi di blogspot ini, kali ini gue akan bahas sesuatu yang mungkin jarang banget gue ungkit didepan banyak orang, tapi kali ini otak gue berkecamuk minta banget ini di posting di blogspot ini. Hmm....... Mungkin biar lebih afdol silahkan baca dulu postingan gue sebelumnya yang sinkron banget sama tema di postingan ini disini. Kalo udah baca kuy langsung scroll down.


Menurut KKBI:
Trauma (n) 1 Keadaan jiwa atau tingkah laku yang tidak normal sebagai akibat dari tekanan jiwa atau cedera jasmani, 2 luka berat

Udah jelas kan dari definisi diatas trauma tuh intinya adalah perubahan tingkah laku. Trauma yang bakal gue bahas disini adalah tentang trauma psikologis, bukan trauma mekanis, neurotis dan sebagainya.

Pernah gak sih kalian di bully, di teror, atau di jelek-jelekin? Itu pasti bakal ngasih dampak buruk ke kehidupan kalian kan? Yap salah satunya adalah trauma. Itu adalah salah satu hal yang gue alamin terutama di lingkungan rumah. Gue seolah merasa trauma sama orang-orang sekitar gue yang entah mengapa gue selalu terbayang-bayang sama apa yang orang lain pernah pikirkan maupun lakukan ke gue. Sebenernya sih kita udah gak ada masalah apa-apa, tapi entah mengapa otak gue selalu bersugesti kalo gue masih jadi bahan cacian, bullyian, dan semacamnya.

Jujur gue kalo di lingkungan rumah paaaaaaaling jarang sosialisasi, berorganisasi, ataupun aktif di kegiatan atau event rumah. Sedangkan kalo dikampus, atau dulu di sekolah beeeeeeuuuh gausah ditanya seberapa aktifnya gue. Ketika temen-temen gue dikampus cuma kuliah dan pulang ataupun ikut organisasi dan rapatnya sama sesama mahasiswa doang, gue udah rapat sama pembantu direktur. Bisa dibandingin kan perbedaan gue yang bisa dibilang 180°. Kenapa bisa begitu? Ya gak lain gak bukan, karena trauma yang gue alamin.

Jadi gini, gue akuin kalo gue emang seorang lelaki tapi agak kemayu tapi gak kemayu banget. Seenggaknya gue masih bisa nutupin dan gak parah banget. Dari situlah temen-temen sebaya gue maupun yang lebih tua dari gue di lingkungan rumah ngejek gue terus. Dibilang bencong lah, banci kaleng lah, cewek lah dan sebagainya. Gue pun sakit hati, namanya juga masih anak-anak, terlebih lagi gue orangnya gampang banget tersinggung yang bikin gue makin-makin sakit hati banget. Hal itu yang bikin gue males banget main keluar rumah sejak kecil. Padahal masa anak-anak apalagi pas SD adalah masanya anak-anak doyan banget main keluar. Sedangkan gue cuma bisa diem aja menyendiri dirumah. Ada juga sih temen gue yang support dan masih mau temenin gue, tapi gue gak tau mereka tulus support gue apa enggak.

Ya mau gimana lagi ya, temen-temen gue pada doyan main bola, main jauh-jauh, main layangan, sedangkan gue..... gue emang gak jago bahkan gak bisa main bola, gak berani main jauh-jauh dan gak bisa main layangan, sehingga gue gak ada yang mau temenin. Sekalinya ada yang mau temenin adalah cewek-cewek sehingga memperparah eksistensi gue sebagai lelaki sejati. Makin-makinlah gue di bully.

Gue inget suatu hari gue lagi pulang dari pengajian sore-sore sekitar jam 4 lewat lapangan RW sendirian pake baju koko dan peci. Trus ada orang yang gue anggap “jahat” manggil-manggil gue dengan sebutan “woi bencong, Trah bencong, bencong insap!” Disitu gue cuek aja, diem doang tapi nusukkk banget rasanya. Mungkin sekarang orang itu udah lupa banget sama kejadian itu tapi gue....... kalo gue ketemu itu orang, kejadian itu yang paling gue inget. Gue cuma bisa sabar dan gak bisa lawan.

Gak cuma itu doang, masih banyak kejadian yang bikin gue trauma sehingga gue memutuskan menjadi anak homestay yang kerjaannya dirumah terus, bahkan sampe sekarang. Keluar rumah kalo mau ke warung doang atau enggak kalo disuruh anterin sesuatu ke tetangga. Untungnya bokap dan nyokap gue tergolong aktif sosialisasi di lingkungan rumah, jadi gue masih bisa kenal lingkungan gue lewat ortu.

Umur gue udah makin dewasa, tapi pemikiran gue masih aja kayak gitu. Dari SMP disuruh ikut Karang Taruna tapi gue gak mau, berlanjut sampe SMA dan kuliah gue pun masih gak mau. Entah mengapa pikiran jelek tentang hinaan, bullyan, cercaan, cacian dan makian masih melekat banget di otak gue. Padahal orang-orang belum tentu jelek-jelekin gue. Tapi yang ada di otak gue tuh begitu. Seolah ornang-orang pada kejam banget sama gue. Secara gue kan manusia, gue lahir kayak begini, dengan fitrah yang kayak gini, lahir dengan kondisi begini bukan gue yang mau, yeah I was born this way.

Gatau mengapa jiwa gue yang aktif, banyak ide, suka ngobrol dan supel diluar sana tiba-tiba seolah mati gitu aja kalo di lingkungan rumah. Gue gak bisa ekspresiin diri gue seolah-olah. Misalnya gue lagi di teras rumah, terus ada orang lewat entah mengapa gue secara spontan masuk ke rumah dan ngumpet. Sebegitu parahnya kah trauma yang gue alamin?

Pos RW dan lapangan RW adalah tempat paling rame buat warga kumpul. Tapi entah mengapa gue gak pernah merasa aman disana. Seolah tempat itu bukan gue banget gitu. Padahal disana banyak orang yang baik sama gue, masih mau nyapa, ngajak ngobrol, tapi seolah gue kayak orang bodoh yang gatau mau kemana. Ketika orang ngajak gue ngobrol gue masih bisa ladenin dengan baik, tapi gue bukan tipe orang yang nyapa duluan, gue maunya ditegor duluan.

Udah dari lama banget gue pengen mulai bersosialisasi dengan normal tapi entah mengapa ada aja belenggu di otak gue. Gue merasa ini adalah trauma gue seumur hidup yang susah banget diilangin. Ketika ada acara di lingkungan rumah yang mengharuskan gue keluar rumah, gue berasa dipaksa banget, dipaksa ortu, dipaksa keadaan, dipaksa dari segala pihak deh.

Gue cuma bisa lakonin ini semua dengan sabar, tenang dan ikhlas. Emang sih udah gak ada pressure lagi buat jiwa gue, tapi trauma atas kenangan buruk di masa lalu bakal selalu menghantui gue kemanapun gue pergi terutama di lingkungan rumah gue.

Makasih ya yang udah baca. Gue posting artikel ini karena gue gatau mau cerita ama siapa lagi. Jujur sejujur-jujurnya jujur, gue nangis loh ngetik postingan ini. Gue emang emosional kalo lagi sendirian. Dan gue akuin ini adalah postingan paling menyangkut privasi yang pernah gue share dibandingin yang lain. Sekali lagi makasih.

Satu quote dari gue:
“You laugh at me because I am different, I laugh at you because you are all the same” – Trah Nugroho 20 y.o.
WARNING:
-  Buat kalian yang kepo sama ceritanya silahkan scroll down, tapi kalo gamau buang-buang waktu mendingan langsung close tab aja, wkwkwk.
-  Buat yang merasa tersinggung di artikel ini, yaa maap aja. Karena saya bicara realita yang saya rasakan (bukannya ngada-ngada).


Cast:
Pak IK  : Calon pembimbing gagal
Bu EK   : Dosen Pembimbing
Pak AH : Kepala Engineer proyek
Pak HY : Project Manager
Pak M  : Pelaksana di proyek
Pak F    : Pelaksana di proyek
Si ML   : Temen kelasan
Si SP     : Temen kelasan
Pak IH  : Penguji sidang
Pak IP  : Penguji Sidang
Pak PA : Ketua Jurusan

Jadi gini ceritanya, gue kuliah di Politeknik Negeri Jakarta (PNJ) jurusan Teknik Sipil D3 Konstruksi Gedung. Gue harap kalian semua tau PNJ itu dimana karena gue gak mau jelasin lagi kalo PNJ adalah Poltek UI (dulunya). Dan untuk selesain D3 harus ada yang namanya Proyek Akhir/PA tapi mungkin orang taunya Tugas Akhir/TA jadi yang gue pake disini TA aja yaa. Judul TA gue adalah “Analisis Manajemen Mutu Pekerjaan Beton pada Proyek XXXXXX”. Sengaja gue sensor jadi XXXXXX biar gak terjadi kesalah pahaman dan sekalian cari aman juga, wkwkwk. Yaa pokoknya itu adalah proyek Apartemen dan Mall gitu dan nama kontraktornya mungkin belom besar kayak kontraktor BUMN. Gue ambil di proyek itu karena gue kebetulan PKL disitu jadi sekalian aja deh.

Fase 1 : Naikin Proposal
Gue udah bertekad buat ambil subyek Manajemen Konstruksi (MK) di TA gue karena gue gak kuat kalo harus ambil subyek geoteknik, struktur, bahan atau yang lainnya. Setelah minta rekomen dari abang kelas akhirnya gue mau nge-tag seorang dosen buat jadi pembimbing, sebut aja pak IK. Walaupun belom tertulis tapi seenggaknya gue ada omongan dulu ke doi, dan ternyata gue orang pertama yang nge-tag dia secara lisan. Dia bilang proposal gue belakangan aja, yg penting pelajarin dulu yang mau diambil.

Singkat cerita suatu saat gue mau konsul buat judul dan belom bikin proposal. Ternyata dia udah tanda tanganin 6 proposal sedangkan gue belom bikin sama sekali. Dan yang lebih menyakitkan lagi, tiap dosen maksimal ngebimbing 7 mahasiswa. Shock gak sih??! Gue cuma ikutin arahan doi buat proposal nanti aja waktunya masih lama. Pas gue udah nyusun proposal, dia belom mau tanda tanganin biar gue revisi dulu. Eehh gataunya dia udah tanda tangan punya yang lain. Dosen yang tadinya mau gue jadiin pembimbing akhirnya melempar gue dan gue dapet pembimbing yang gue rasa “baik” banget sama anak bimbingannya. Gue sih gak peduli siapapun dosen penggantinya, yang penting proposal dan judul TA gue udah naik. Yesss.

(Proposal TA Gue)

Alhasil gue dapet pembimbing baru, namanya Bu EK (makasih buu). Doi emang udah berumur dan kesehatannya udah gak stabil. Tapi beliau selalu bimbing dengaan baikk.

Fase 2 : Ngerjain TA
Perjalanan pun bermula. Asistensi demi asistensi gue jalanin. Cari referensi sana-sini. Bolak-balik kampus buat ke perpus doang. Bener-bener berasa mahasiswa tingkat akhir banget lah disini. Galau bikin analisis. Galau data apa aja yang dibutuhin. Galau liat temen yang lain progresnya udah pada jauh sedangkan gue belom. Galau karena jomblo, eeehhh enggakk.

Setiap mau asistensi gue selalu bawa laptop keruangan dosen. Ngintip kaca pintu dulu buat pastiin Bu EK ada disana, ketok pintu, ucapkan salam, senyum sumringah ke dosen, salim, baru deh bimbingan sambil kasih liat progres. Sambil ngobrol basa-basi dan gaya sok pinter depan dosen berharap dapet nilai bagus.

Suatu hari gue harus minta data ke proyek XXXXXX. Karena subyek yang gue ambil MK, gue jadi berpikir buat minta data ke perusahaan konsultan MK proyek itu. Berangkat dari kampus siang-siang ke proyek naik kereta sampe salah turun dan bayar lagi (berasa bego bgt disini), disambung dengan Trans Jakarta akhirnya gue sampe sore-sore dan siap minta data pake surat yang ditujuin dari kampus buat perusahaan MK itu. Langsung lah gue masuk ke kantor MK. Ketemu mas-mas depan pintu yang layanin gue dan gue kasih lah itu surat. Gue pun disuruh tunggu bentar diluar biar dia ngobrol sama Project Manager (PM) MK disana (gue lupa namanya pak siapa). Sekitar 5 menit gue tunggu akhirnya doi keluar dan bilang, “maaf mas tadi saya udah ke PM, tapi kami gak bisa kasih data karena udah peraturan perusahaan”. Gue pun menanggapinya dengan cool, “boleh saya ketemu langsung dengan PMnya?” anjaaayy. Gue pun masuk ke ruangan PM dan ngobrol cukup banyak tapi tetep aja dia gak mau kasih data, sampe dia bilang “saya ngerti kok yang mas rasakan, saya juga pernah kayak mas”. Akhirnya dia kasih alternatif dengan gue minta data ke Kontraktor aja karena gue kan seenggaknya udah PKL disana, jadi mungkin aja dipermudah disananya, lagipula doi juga bilang kalo data di Kontraktor lebih lengkap. Okelah gue kesana. Pas gue ke kantor kontraktor yang dibelakang kantor MK, gue dimintain surat permohonan data yang berarti gue harus balik lagi ke kampus buat bikin surat itu. Okelah seenggaknya gue udah tau mau minta data kemana.

Singkat cerita gue kesana lagi dari rumah naik motor buat ngasihin itu surat. Dan yang sialnya adalah ‘gue salah bawa surat’ -_- surat yang gue bawa adalah surat yang buat ke perusahaan MK yang di reject itu -_- akhirnya gue pun pulang lagi dan bawa surat yang benernya. Daaaan gue disuruh tunggu kabar apakah surat itu diterima apa enggak.

Setelah diterima dan dibolehin minta data, gue pun kesana buat minta data. Emang Kepala Engineer (sebut saja pak AH) disana baik sih sama gue karena dia langsung bongkar semua dokumen yang ada biar gue cari sendiri yang gue mau. Tapi, banyak juga data yang gak gue dapet dan dia bilang, “kalo mau lengkap minta di MK sana”. Gue pun langsung kayak asdghgfjhkjhfakhkaebkaiu taiii. Padahal kan orang MK bilang di Kontraktor lebih lengkap. Ya sudahlah apa daya.......

Suatu hari, gue mau ada wawancara sama PM kontraktor berinisial pak HY (beda sama PM MK ya), gue pun udah bikin janji sehari sebelumnya. Gue pun dateng ke proyek itu lagi di hari Sabtu. Pas gue dateng sekretarisnya bilang, “pak HY lagi ke lapangan, tunggu aja nanti dateng”. Akhirnya gue tunggu, mungkin sekitar 2 jam gue tunggu. Pas pak HY udah balik gue langsung ke ruangan dia dan mau wawancara. Dan apa yang terjadi? Ditolakkk!!! Gue disuruh wawancara pak AH aja yang sebenernya ada dari tadi. Dan apa yang terjadi lagi pas gue mau wawancara pak AH? Dia bilang, “saya lagi sibuk, besok Senin aja ya”. Ooohh shiiitt!! Sia-sia gue nunggu lama, sampe mau nangis (ini serius loh). Gue gak cuma wawancara PM tapi pelaksana juga. Kebetulan gue ketemu pak M dia pelaksana dan lagi sebat (baca: ngerokok). Gue tanya, “pak kalo saya mau wawancara bapak bisa gak?” dia jawab, “bentar ya saya sholat ashar dulu”. Okelah gue terima alasannya, taaaapiiiii dia dari tadi sebat terus sebelah gue dan kagak sholat juga. Suweeeeee. Akhirnya gue ketemu pelaksana lain yaitu pak F yang bersedia gue wawancara. Makasih pak F!

Hari senin pun tiba, gue dan temen gue (sebut saja si ML) yang mau minta data di proyek itu juga berdua ke proyek. Gue niatnya mau wawancara pak AH dan si ML niatnya mau minta data. Pas gue mau wawancara pak AH dia bilang, “emang di surat itu ada permohonan wawancara juga ya?” dalam hati gue langsung asdddfghkklkjhjkjh gedegg banget sumpah. Gue pun ngeles dengan, “tapi kan permintaan data udah termasuk wawancara juga pak”. Diapun akhirnya bersedia juga. Hufthh. Gue pun memutuskan itu adalah kali terakhir ke proyek itu. Karena data gue udah gue anggep cukup. Dan, yasudahlah.....

Setelah dapet data-data proyek (walaupun ada juga yang ngakal sih) gue udah intensif kerjain TA sampe bikin shortcut sendiri di dekstop laptop.

Suatu hari pas bulan puasa dosen pembimbing gue, bu EK, kakinya keseleo dan gabisa ke kampus utk beberapa hari sedangkan gue mau asistensi. Akhirnya gue dan temen gue (sebut saja si SP) yang anak bimbingannya bu EK juga asistensi ke rumahnya yang ada di Cipinang dan harus lewat Kalimalang yang berarti macetnya parah dan kondisi jalannya juga parah karena proyek jalan layang. Rumahnya gede ala-ala 80an, halamannya luas, kucingnya banyak, pembantunya banyak, gerbangnya berlapis-lapis, masuk rumahnya harus di cap tangannya (dufan kali ah) wkwkwk. Bahkan pas bu EK udah agak sembuh dan bisa ke kampus gue sama si SP asistensi di dalem mobilnya, keren gak tuh? Wkwkwk.

Semua bab dan perintilannya udah gue kerjain. Tanggal deadline juga udah menanti. Saatnya ngeprint TA. Saat ngeprint gue rasa gaada kesialan yang terjadi. Ternyata gue salah...... Bab 4 gue halamannya kelebihan, sehingga berdampak pada bab 5. Gue kira gue yang salah koreksi, ternyata ms word tukang fotocopyan yang beda versi sama gue. Untung gue cuma print diluar yang bab 4 doangan. Sisanya ngeprint dirumah. Tinta printer abis sehingga gue harus beli malem-malem. Gatau deh tuh berapa lembar kertas hasil print gagal yang gue simpen.

(Hasil Print Gagal)

Deadline hari Jumat tapi hari Kamis gue udah kelar print. Seneng banget rasanya. Eeeett tapi harus di tanda tangan sama pembimbing daaaan bu EK baru ke kampus hari Jumat. Yasudahlah niat gue mau kumpulin duluan jadi tertunda. Hikss. Tapi gapapalah, yang penting gue masuk sidang 1. Yeaaayy.

Fase 3 : SIDAAAAAANG
Grup line kelasan gue langsung rame. Rame gegara pembagian jadwal sidang yang udah keluar. Gue cari-cari nama gue. Jadwal sidang yang normalnya 18-22 Juli 2016, harus diperpanjang jadi 18-26 Juli 2016 karena jumlah yang sidang banyak. Dan yang ngeselinnya apa coba? Gue sidang tanggal 25 Juli 2016, alias 1 hari sebelum terakhir dimana gue masih deg-degan sementara temen gue yang lain udah pada lega karena udah kelar. Dan gue pun tergolong yang terakhir sidangnya di kelas gue, huhuu T_T.

Properti tulisan balon, boneka dan bunga banyak banget bertebaran selama sidang buat kasih selamat ke yang udah pada sidang. Gue cuma bisa liat-liat dan nanya spoiler ngapain aja pas sidang trus ditanya apa aja. Selama hari pertama sampe gue sidang gue dateng terus buat semangatin temen-temen gue yang sidang, gue pun gak peduli temen gue bakal dateng apa enggak pas gue sidang yang penting gue kasih kebahagiaan buat orang lain aja udah jadi kebahagiaan tersendiri buat gue, anjaaaayy.

Tanggal 25 Juli 2016 pun datang, tanggal saatnya gue yang sidang. Kemeja putih formal, celana item bahan, dasi item, sepatu pantofel, sisiran rambut rapih, berasa ganteng banget gue seharian itu, wkwkwk.

Saatnya gue masuk ruang sidang. Presentasi ppt udah gue siapin. Gue bawain se-flawless mungkin. Dosen penguji yang dateng cuma 2, sebut saja pak IH dan pak IP. Dan pas sesi tanya jawab dosen penguji, gue berasa tiba-tiba bego. Seolah nge-blank. Karena banyak pertanyaan yang gak gue pelajarin. Gue cuma bisa diam dengan wajah agak melas tapi cool. Abis itu gue disuruh keluar ruang sidang buat nanti diumumin lulus apa enggaknya. Daaan sesuai prediksi gue, gue lulus. Tapi dengan revisi L. Okelah.

(Presentasi ppt Gue)

Gue pun keluar ruang sidang dan temen-temen gue di depan ruangan. Yaaa gak ada sambutan spesial sih, beda sama ekspektasi gue. Ekspektasi gue pas gue keluar ruang sidang gue disambut meriah pake red carpet, dikejar paparazzi dan fans, dilemparin bunga, diiringi lagu ‘Born This Way’, seolah-olah gue abis menang Oscar gitu, wkwk. Abis itu kita foto-foto dan pulang.

(Foto Pasca Sidang)

Fase 4 : Revisi
Revisi gue cuma cover, penulisan kata asing yang blm semua di cetak miring, analisis data, kesimpulan gak pake saran dan poin-poin, dikit kan yak? Gue cari wangsit kesana-kemari buat revisi analisis data. Dikasih waktu 2 minggu buat kelarin itu semua. Aktualnya sih 5 hari udah kelar yang susah nyari dosennya.

(Catetan Revisi oleh Dosen Penguji)

Suatu hari gue ke pak IP buat asistensi tapi doi maunya gue ke dosen lain dulu dan nyuruh gue print out naskah. Okelah gue bakal ke pak IH dulu buat asistensi. Pak IH kadang suka ngeselin, gue WA di read doang dan sms jarang bales kecuali kalo gue cewek cantik. Hari demi hari gue abisin buat ketemu doi doang walaupun ujung-ujungnya gak nemu juga. Sekalinya ketemu doi gak mau dan minta hari lain, oke gue turutin. Gue tunggu lagi ternyata doi gak ke kampus. Okelah pas besoknya gue ketemu pak IH, dia nyuruh gue ke pak IP dulu, padahal pak IP nyuruh ke pak IH dulu. Puyeng pala dah ah. Singkat cerita gue ke pak IP dan langsung acc.

Gue pun masih belom dapet tanda tangan acc dari pak IH. Gue ke kampus pagi jam 8, dia udah cabut au kemana. Hingga akhirnya gue temuin juga pak IH pas tanggal deadline. Gue kejar dan cegat pak IH pas doi keluar parkiran, langsung gue todong celurit sambil bilang, “pak tau kasus mahasiswa bunuh dosen gak? Bapak mau kejadian juga sama bapak?” boong kook boong, wkwk. Akhirnyaaaa di acc juga, fiuuuhhh.

Setelah penguji nge-acc revisi gue, gue pun harus minta tanda tangan pembimbing buat nge-acc juga. Karena bu EK gabisa ke kampus, alhasil gue dari kampus langsung caw ke Cipinang buat minta tanda tangan doang. Dan kali ini spesial karena gue harus sendirian kerumah bu EK karena si SP udah kelar duluan revisinya. Okelah.

Revisi udahan, saatnya ngeprint naskah revisi. Alhamdulillah berbekal tinta printer yang bener dan pengalaman yang udah-udah, naskah revisi siap jilid. Naskah pun akhirnya terjilid dan siap minta tanda tangan persetujuan pak IP dan pak IH sebagai penguji sidang. Dan gak ketinggalan juga Ketua Jurusan (sebut saja pak PA).

(Naskah yang Udah Direvisi)

Fase 5 : Ngumpulin Naskah Fix
Sepele sih emang ngumpulin doang, tapi perjuangan buat kumpulinnya udah jadi fase sendiri disini. Di tanggal deadline harusnya 12 Agustus udah ke kumpul tapi gue baru kumpulin tanggal 18 Agustus. Naskah gue aja baru kelar di jilid tanggal 11 Agustus.

Jadi di naskah kan harus ada tanda tangan dari penguji, pembimbing dan ketua jurusan (Kajur). Untuk tanda tangan pembimbing udah gue dapet pas mau sidang, tinggal penguji sama Kajur. Untuk penguji berbekal dari yang udah-udah sehingga gue dapet tanda tangan keduanya dengan cepat. Nah pas tanda tangan kajur ternyata dia mau keluar kota dari hari Kamis tanggal 11 sampe Senin sore tanggal 15. Alhasil gue pending dulu buat minta tanda tangan dia. Yang bodohnya adalah gue gak taro naskah di mejanya dari tanggal 11, padahal kalo gue taro tanggal 11 mungkin tanggal 16 udah bisa gue ambil. Gue baru taro naskah di meja dia tanggal 16 dan dia lagi keluar jadi gue harus nunggu sampe sore, walaupun gak ketemu juga hingga akhirnya gue taro di mejanya aja. Dan yang parahnya adalah tanggal 18 Agustus dia mau keluar kota 2 minggu. Jadi itu tanggal crowded banget. Tanggal 17 Agustus libur. Nah pas tanggal 18 dia udah tanda tangan naskah gue dan langsung gue stempel.

Gue kumpulin ke perpustakaan jurusan dan gak ada masalah. Trus dosen pembimbing gue bu EK gak bisa ke kampus sehingga gue harus kerumahnya buat kumpulin sekalian mau kasih bingkisan yang harusnya bareng si SP tapi dianya gabisa. Niatnya mau ke perus pusat dulu buat kumpulin tapi bu EK mau pergi jam 11. Gue masih di Depok dan liat jam udah jam 10 kurang, kalkulasi gue perjalanan 1 jam + macet. Alhasil gue kerumah bu EK dulu. Perjalanan dimulai dan gue udah ada firasat bahwa itu adalah terakhir gue kerumah bu EK. Gue cek udah jam setengah 11 yang gue simpulkan bahwa bu EK belom pergi. Tapi nyatanya? Dia udah cabut. Dan akhirnya gue cuma bisa titipin naskah dan bingkisan ke pembantunya. Sedangkan gue harus minta tanda tangan dia buat bukti penyerahan naskah. Berarti gue harus kerumah dia lagi suatu saat.

Balik lagi gue ke kampus dengan perasaan campur aduk, muka melas, males banget, capek parah. Gue gak mau bawa-bawa naskah terus. Akhirnya gue balik ke kampus buat kumpulin 1 naskah lagi ke perpus pusat. Setelah gue burn ke CD dan bikin covernya, gue kumpulin ke perpus pusat dan alhamdulillah gak ada masalah. Yaaasss! Permasalahan tinggal 1, tanda tangan bu EK!

Akhirnya gue WA bu EK, dia bilang makasih atas bingkisannya. Dan pas gue tanya tentang tanda tangan, gue disuruh kerumahnya sore itu. Alhasil gue pulang dulu dengan perasaan capek setengah hari mondar-mandir. Sorenya gue kerumah bu EK dari rumah gue. Pas sampe rumahnya gue masuk, duduk, minta tanda tangan, ngobrol basa-basi dan pulang. Mungkin perjalanan bolak balik selama 1 jam dan pas sampe sana kayak gak sampe 5 menit. Yaudah lah ya.

Akhirnya di tanggal 18 itu gue trip dari rumah di Pancoran – kampus di Depok – rumah dosen di Cipinang – kampus di Depok – hingga pulang ke rumah di Pancoran. Sorenya dari rumah di Pancoran – rumah dosen di Cipinang – rumah di Pancoran. Mungkin itu udah kayak Jakarta – Bandung kali ya kalo di akumulasi, wkwk.

Akhirnya naskah ke kumpul, tanda tangan bukti udah dapet. Tinggal bikin Surat Keterangan Lulus, Surat Tanda Lulus Sementara dan Daftar Wisuda. Dan begitu gue ambil transkrip nilai semester 6, ternyata TA gue nilainya A. Alhamdulillah seneng banget usaha gue gak sia-sia. Semua berkat kerja keras, doa dan bantuan dari pihak terkait. Alhamdulillah TA gue kelar juga.

(Bukti Penyerahan yang Udah Ditandatangan)

(Nilai TA Gue)

Sebelumnya makasih buat yang udah mau baca dan makasih juga buat pemeran di atas yang udah kasih kontribusi buat TA gue. Wassalam.

Satu quote dari gue:
“Do what you love, love what you do, and love me like you do love love love me like you do~ (apaan sih??)” – Trah Nugroho 20 y.o.


Tambahan foto:




(Foto diatas Foto Pas Pembekalan Sidang)








(Foto Pasca Sidang Bareng Temen-temen)
Pernah gak sih lo ngalamin ketika lo peduli banget sama orang, lo sayang banget sama orang atau lo baik banget sama orang, tapi orang itu gak anggep lo sama sekali. Gimana rasanya? Sakit gak? Berasa sia-sia gak tuh akan apa yang lo lakuin?

Gue pun sering banget begitu. Gue seolah tau apa yang berhubungan sama dia kayak misalnya kuliah dimana, kerja dimana, rumah dimana atau tanggal ultah orang itu kapan. Tapi mereka gak tau apa-apa tentang lo. Hari ini lo ketemu dia trus dia basa-basi nanya, "Kuliah dimana? Jurusan apa?". Yang pasti lo jawab kan pertanyaan-pertanyaan basa-basi itu, dan lo pun pasti balik nanya dia yang kuliah dimana dan jurusan apa, itu udah normal. Nah tapi, seminggu kemudian lo ketemu dia lagi dan dia malah nanya pertanyaan serupa, pertanyaan "Kuliah dimana? Dan jurusan apa?" Sedangkan lo masih inget dia kuliah dimana dan jurusan apa.

Atau enggak contoh lainnya, lo punya temen deket dan lo tau tanggal ultahnya. Lo kasih dia surprise dan kado. Tapi pas lo ulang tahun, jeng..... jeeng....... nothing comes from them! Mereka lupa bahkan gatau kalo lo ultah. Kecewa gak?

Jadi intinya kayak kebaikan lo gaada feedbacknya!

Suatu hari temen gue ada yang punya suatu hal penting padahal dia juga harus kelarin kepentingannya dulu disini. Gue udah ingetin ke temen-temennya dan orang yang dia akuin sebagai "sahabat". Gue cuma ingetin mereka bahwa jangan sampe ada kepentingan yang ketinggalan. Tapi nyatanya apa? Mereka cuek! Bahkan "sahabatnya" sendiri. Gue cuma berusaha baik tapi yang lainnya malah diem aja.

Jadi apakah gue harus terus bersikap baik? Apalagi kalo balasannya belom tentu baik pula. Daripada yang ada cuma sakit hati. Mendingan.... ya sudahlah......

Satu quote dari gue:
"I just wanna be the best human being you've ever seen" - Trah Nugroho 20 y.o.