Cerita Gue dan Trauma Seumur Hidup yang Gue Alami

Selamat datang lagi di blogspot ini, kali ini gue akan bahas sesuatu yang mungkin jarang banget gue ungkit didepan banyak orang, tapi kali ini otak gue berkecamuk minta banget ini di posting di blogspot ini. Hmm....... Mungkin biar lebih afdol silahkan baca dulu postingan gue sebelumnya yang sinkron banget sama tema di postingan ini disini. Kalo udah baca kuy langsung scroll down.


Menurut KKBI:
Trauma (n) 1 Keadaan jiwa atau tingkah laku yang tidak normal sebagai akibat dari tekanan jiwa atau cedera jasmani, 2 luka berat

Udah jelas kan dari definisi diatas trauma tuh intinya adalah perubahan tingkah laku. Trauma yang bakal gue bahas disini adalah tentang trauma psikologis, bukan trauma mekanis, neurotis dan sebagainya.

Pernah gak sih kalian di bully, di teror, atau di jelek-jelekin? Itu pasti bakal ngasih dampak buruk ke kehidupan kalian kan? Yap salah satunya adalah trauma. Itu adalah salah satu hal yang gue alamin terutama di lingkungan rumah. Gue seolah merasa trauma sama orang-orang sekitar gue yang entah mengapa gue selalu terbayang-bayang sama apa yang orang lain pernah pikirkan maupun lakukan ke gue. Sebenernya sih kita udah gak ada masalah apa-apa, tapi entah mengapa otak gue selalu bersugesti kalo gue masih jadi bahan cacian, bullyian, dan semacamnya.

Jujur gue kalo di lingkungan rumah paaaaaaaling jarang sosialisasi, berorganisasi, ataupun aktif di kegiatan atau event rumah. Sedangkan kalo dikampus, atau dulu di sekolah beeeeeeuuuh gausah ditanya seberapa aktifnya gue. Ketika temen-temen gue dikampus cuma kuliah dan pulang ataupun ikut organisasi dan rapatnya sama sesama mahasiswa doang, gue udah rapat sama pembantu direktur. Bisa dibandingin kan perbedaan gue yang bisa dibilang 180°. Kenapa bisa begitu? Ya gak lain gak bukan, karena trauma yang gue alamin.

Jadi gini, gue akuin kalo gue emang seorang lelaki tapi agak kemayu tapi gak kemayu banget. Seenggaknya gue masih bisa nutupin dan gak parah banget. Dari situlah temen-temen sebaya gue maupun yang lebih tua dari gue di lingkungan rumah ngejek gue terus. Dibilang bencong lah, banci kaleng lah, cewek lah dan sebagainya. Gue pun sakit hati, namanya juga masih anak-anak, terlebih lagi gue orangnya gampang banget tersinggung yang bikin gue makin-makin sakit hati banget. Hal itu yang bikin gue males banget main keluar rumah sejak kecil. Padahal masa anak-anak apalagi pas SD adalah masanya anak-anak doyan banget main keluar. Sedangkan gue cuma bisa diem aja menyendiri dirumah. Ada juga sih temen gue yang support dan masih mau temenin gue, tapi gue gak tau mereka tulus support gue apa enggak.

Ya mau gimana lagi ya, temen-temen gue pada doyan main bola, main jauh-jauh, main layangan, sedangkan gue..... gue emang gak jago bahkan gak bisa main bola, gak berani main jauh-jauh dan gak bisa main layangan, sehingga gue gak ada yang mau temenin. Sekalinya ada yang mau temenin adalah cewek-cewek sehingga memperparah eksistensi gue sebagai lelaki sejati. Makin-makinlah gue di bully.

Gue inget suatu hari gue lagi pulang dari pengajian sore-sore sekitar jam 4 lewat lapangan RW sendirian pake baju koko dan peci. Trus ada orang yang gue anggap “jahat” manggil-manggil gue dengan sebutan “woi bencong, Trah bencong, bencong insap!” Disitu gue cuek aja, diem doang tapi nusukkk banget rasanya. Mungkin sekarang orang itu udah lupa banget sama kejadian itu tapi gue....... kalo gue ketemu itu orang, kejadian itu yang paling gue inget. Gue cuma bisa sabar dan gak bisa lawan.

Gak cuma itu doang, masih banyak kejadian yang bikin gue trauma sehingga gue memutuskan menjadi anak homestay yang kerjaannya dirumah terus, bahkan sampe sekarang. Keluar rumah kalo mau ke warung doang atau enggak kalo disuruh anterin sesuatu ke tetangga. Untungnya bokap dan nyokap gue tergolong aktif sosialisasi di lingkungan rumah, jadi gue masih bisa kenal lingkungan gue lewat ortu.

Umur gue udah makin dewasa, tapi pemikiran gue masih aja kayak gitu. Dari SMP disuruh ikut Karang Taruna tapi gue gak mau, berlanjut sampe SMA dan kuliah gue pun masih gak mau. Entah mengapa pikiran jelek tentang hinaan, bullyan, cercaan, cacian dan makian masih melekat banget di otak gue. Padahal orang-orang belum tentu jelek-jelekin gue. Tapi yang ada di otak gue tuh begitu. Seolah ornang-orang pada kejam banget sama gue. Secara gue kan manusia, gue lahir kayak begini, dengan fitrah yang kayak gini, lahir dengan kondisi begini bukan gue yang mau, yeah I was born this way.

Gatau mengapa jiwa gue yang aktif, banyak ide, suka ngobrol dan supel diluar sana tiba-tiba seolah mati gitu aja kalo di lingkungan rumah. Gue gak bisa ekspresiin diri gue seolah-olah. Misalnya gue lagi di teras rumah, terus ada orang lewat entah mengapa gue secara spontan masuk ke rumah dan ngumpet. Sebegitu parahnya kah trauma yang gue alamin?

Pos RW dan lapangan RW adalah tempat paling rame buat warga kumpul. Tapi entah mengapa gue gak pernah merasa aman disana. Seolah tempat itu bukan gue banget gitu. Padahal disana banyak orang yang baik sama gue, masih mau nyapa, ngajak ngobrol, tapi seolah gue kayak orang bodoh yang gatau mau kemana. Ketika orang ngajak gue ngobrol gue masih bisa ladenin dengan baik, tapi gue bukan tipe orang yang nyapa duluan, gue maunya ditegor duluan.

Udah dari lama banget gue pengen mulai bersosialisasi dengan normal tapi entah mengapa ada aja belenggu di otak gue. Gue merasa ini adalah trauma gue seumur hidup yang susah banget diilangin. Ketika ada acara di lingkungan rumah yang mengharuskan gue keluar rumah, gue berasa dipaksa banget, dipaksa ortu, dipaksa keadaan, dipaksa dari segala pihak deh.

Gue cuma bisa lakonin ini semua dengan sabar, tenang dan ikhlas. Emang sih udah gak ada pressure lagi buat jiwa gue, tapi trauma atas kenangan buruk di masa lalu bakal selalu menghantui gue kemanapun gue pergi terutama di lingkungan rumah gue.

Makasih ya yang udah baca. Gue posting artikel ini karena gue gatau mau cerita ama siapa lagi. Jujur sejujur-jujurnya jujur, gue nangis loh ngetik postingan ini. Gue emang emosional kalo lagi sendirian. Dan gue akuin ini adalah postingan paling menyangkut privasi yang pernah gue share dibandingin yang lain. Sekali lagi makasih.

Satu quote dari gue:
“You laugh at me because I am different, I laugh at you because you are all the same” – Trah Nugroho 20 y.o.

2 comments: