Meja gawe gue
Setelah 15 tahun mengenyam pendidikan formal dari SD sampe D3 akhirnya gue gawe juga cuuyyy!! Yeeaaayyyy! Seneng, bangga, gembira, semuanya jadi satu deh di hati ini. Akhirnya bisa ngerasain nyari duit sendiri, menghidupi diri sendiri, mulai stop minta duit sama ortu, seneng banget lah. Apalagi pekerjaan ini adalah profesi pertama gue, kalo dulu pas kuliah atau bahkan pas SMA mungkin cuma cari obyekan kecil-kecilan alias freelance yang gak seberapa. Seneng banget lah pokoknyaa.

Jadi gue udah banyak banget apply ke perusahaan-perusahaan besar maupun kecil, banyak perusahaan yang gak nerima lamaran gue, tapi ada juga perusahaan yang gue tolak kesempatannya karena gak sreg sama gue.

Singkat cerita gue diterima di perusahaan pabrik beton precast (itu loh yang biasa produksi tiang pancang, dinding penahan tanah, girder jembatan dan gorong-gorong). Lokasinya pun gak main-main, di daerah Cakung Cilincing yang daerahnya gersang banget, kanan kiri pabrik, jalanannya pada bolong, banyak truk tronton, bahaya banget deh. Taaaapiiiiii posisi gue adalah sebagai marketing engineer, alias orang yang jualan produk tapi masih banyak koordinasi dengan pihak engineer, jadi masih nyambung juga sama gue yang lulusan teknik sipil.

Secara yang namanya marketing yang pasti kerjanya pake office look, karena bakal banyak ketemu klien dan jalan-jalan ke tempat klien, apalagi kerjaan ini butuh banget yang namanya kelancaran berbicara dan harus percaya diri. Gue ngerasa sesuai banget sama gue yang lebih suka kerja kantoran daripada harus kerja di lapangan langsung bareng sama tukang.

Di hari pertama kerja gue dateng pake kemeja biru lengan panjang, celana item bahan, sepatu pantofel dan gak lupa rambut kelimis dengan pomade. Awalnya gue disuruh tunggu di lobby. Setelah itu gue dipanggil dan disuruh keruangan IT buat bikin ID card. Setelah jadi ID card gue, langsung lah gue ditunjukkin gimana cara absennya. Pas absen gue cuma nempelin ID card gue dan nempelin tangan gue ke tempat sensor tangan gitu. Pokoknya udah modern deh sistem absennya. ID card itu juga bisa dipake buat masuk ke semua ruangan. Kalo gak punya ID card itu gak akan bisa masuk ke ruangan. Entah mengapa sampe hari kesekian gue gawe disitu rasanya seneng banget kalo mau masuk ruangan karena harus nge-tap ID card dulu buat masuk (kayak kalo mau naik KRL gitu lah). Seolah-olah gue pengen teriak, “Let me do this! Let me do thisss!!!”

ID Card gue
Setelah gue puas bermain dengan ID card, gue disuruh ke ruangan personalia. Karena sebelumnya gue udah ke ruang personalia buat tanda tangan kontrak, jadi kali ini gue akan dikenalin ke semua personil di perusahaan. Ibu-ibu personalianya cukup ramah, dia ngajak gue keliling kantor mulai dari ruangan di dalem kantor sampe ke pabrik di belakang. Sepanjang perkenalan gue terus kasih senyum sumringah sambil perkenalin nama, “Trah, Trah Nugroho”. Banyak dari mereka yang open sama gue banyak juga yang biasa aja. Tapi gue ngerti lah karena gak semua orang itu sama.

Setelah lelah berkenalan dengan semuanya akhirnya gue disuruh masuk ruangan gue. Dan kebetulan divisi gue, divisi marketing 1, lagi pada morning briefing jadi pas lagi pada kumpul gitu. Gue pun perkenalin diri gue, gue jelasin profil gue, motivasi gue dan segalanya lah. Kesan pertama gue liat partner dan bos gue saat itu asik banget, gue liat mereka open dan mau ngajarin gue semua, walaupun usia gue terpaut yaaa gak jauh-jauh banget tapi gak deket-deket amat juga. Setelah morning briefing selesai, gue ditempatin di meja kerja. Bisa dibilang sesuai banget sama ekspektasi gue. Adem, deket AC, bersih, asik deh.

Penampakan arah jam 9 dari meja gue
Gue pun minta kerjaan ke orang yang ditunjuk sebagai mentor gue disana. Dia akhirnya nyuruh gue baca company profile dan brosur. Akhirnya gue lakuin dan gue catet-catet gitu di buku agenda gue.

Waktu istirahat udah tiba. Berhubung tukang makanan jaaaaauuuuuuh banget dari kantor alhasil gue udah siapin bekal dari rumah. Yaaa namanya juga anak baru, makan sendirian aja di meja sedangkan yang lain ada yang udah makan duluan dan ada juga yang pada makan di meja masing-masing sambil ngerumpi.

Waktu istirahat udah kelar. Baca company profile dan brosur juga gue udah khatam. Gue pun bingung mau ngapain lagi. Akhirnya gue disuruh jalan-jalan liat ke pabrik buat perhatiin proses produksi sekalian mintain data sama orang bagian produksi. Waktu itu sekitaran jam 1 lewat, gue disuruh kesana dan balik lagi jam setengah 3. Yaaa namanya juga anak baru, nurutin aja deeeh.

Sampe di bagian produksi gue pake helm, masker, tapi sayangnya gue masih pake sepatu pantofel, yaa sepatu pantofel... Bayangin aja liatin orang ngecor beton yang secara debunya banyak banget dan gue pake kemeja, celana bahan, dan sepatu pantofel, berasa salah kostum banget deh tuh. But it’s okay, yang penting ilmunya dapet. Disitu gue liat beton pas tulangannya masih dirakit, beton pas dicor, beton diangkat ke truk, banyak deh.

Field trip ke plant
Field trip ke bagian produksi udahan, karena udah jam 3 kurang, jadi gue putusin buat balik lagi ke ruangan, gak lupa juga bawain dokumen yang diminta. Abis sampe diruangan gue pun ditanyain apa yang gue liat dan yaaa gue ceritain aja.

Pas gue lagi duduk, gue diajakin partner gue yang lain buat ikutan dia ke bagian engineering. Disana gue ngobrol-ngobrol lucu sama mbak-mbak engineer yang ngedesain beton sama mas-mas drafter yang ngegambar beton. Setelah cukup puas akhirnya gue balik lagi ke ruangan.

Abis balik lagi ke ruangan gue diceritain semuanya sama partner gue disana, mulai dari sistem kerja, info internal, banyak deh. Dalam satu hari gue rasa udah banyak banget yang gue dapet disana.

Jam pulang kantor hampir mendekat. Ternyata tanggal itu adalah tanggal ultah senior marketing di divisi gue. Yang berarti bakal ada makan-makan dan perayaan lucu. Dan makan-makannya di restoran steak yang menurut gue harganya gue gak akan sanggup untuk beli (97k porsi termurah + minum 17k termurah juga per-orangnya). Coooyyyy bayangin aja baru hari pertama gue udah diajak jalan makan-makan, gilak gak tuh?? Nyokap gue aja bilang, “gapapa rejeki anak sholeh”. Wkwkwkwk.

Berangkat lah kita bareng-bareng naik mobil kantor. Di dalem mobil gue banyak cerita-cerita ke partner gue, mereka juga banyak cerita ke gue. Dan disitulah gue rasa kedekatan mulai terbangun. Pas udah sampe kita semua ngobrol-ngobrol dan nyanyi happy birthday ke yang ultah. Gue didapuk sebagai pemimpin doa sebelum makan. Akhirnya gue pimpin doa yang intinya selamat ultah buat yang ultah dan semoga gue betah dan baik kerja disana. Sampe bos gue bilang, “Kamu beruntung juga kamu, biasanya kalo ada anak baru kita makan-makan gado-gado, pas kamu kita makan steak”. Disitu gue seneng banget, tapi nelen ludah juga karena gaji pertama gue bakal dimintain sama mereka buat makan-makan, waduuhhh.

Penampakan piring setelah makan
Makan-makan udah kelar, karena motor gue taro di kantor yaa alhasil gue harus balik lagi ke kantor naik mobil bareng partner-partner gue. Di mobil kita cerita-cerita lagi, asik deh pokoknya. Sampe akhirnya kita sampe ke kantor dan pulang masing-masing karena besok harus gawe lagi.

My new partners (gue yang baju biru no. 3 dari kiri)
Yaaaaa begitulah sedikit cerita tentang hari pertama gue gawe yang menurut gue berkesan, berharga dan bermakna banget menurut gue. Makasih yang udah baca, wassalam.

Satu quote dari gue:

“Just believe in your dream, because the possibility ain’t just imagination, so is the impossibility” – Trah Nugroho 20 y.o.
Sepi

Sunyi
Sendirian
Tak ada harapan
Bagai mencari mata air di padang pasir
Terus berjalan
Berharap bertemu di depan
Namun itu semua hanyalah fatamorgana
Sebuah bayangan semu


Diam

Termenung
Meratapi nasib
Berbicara pada diri sendiri
Itulah yang ku rasakan sekarang
Bahkan ikan peliharaan ku pun tak ingin mendengar


Berkhayal

Berimajinasi
Berandai-andai
Menyiapkan masa yang akan datang
Namun apa daya
Sepuluh menit kemudian pun aku tak tahu apa yang akan terjadi


Meratapi

Melihat-lihat
Sejauh mata memandang
Yang kulihat orang-orang
Aku hanya bisa iri
Hanya bisa diam
Hanya bisa cemburu
Seraya berkata dalam hati
'Kapan mereka bisa tunduk padaku?'


Sedih

Hampa
Kosong
Ingin aku bercerita
Tapi aku tak tahu kepada siapa
Akupun tak yakin apakah ada yang ingin dengar
Mereka tak butuh omong kosong
Mereka tak butuh pula bualan lelucon kentut


Lemah

Bodoh
Tak berguna
Itulah yang aku rasakan
Rasanya seperti sampah
Bahkan untuk membuka tutup botol pun aku tak sanggup
Begitu pula dengan meletakkan sandal di tempatnya
Apalagi untuk menguasai dunia?


Intuisi

Hasrat
Motivasi
Seolah hilang dari kepalaku
Ingin rasanya pindah ke planet lain
Duduk di kegelapan malam sendirian
Menikmati indahnya galaksi
Berharap adanya bintang jatuh


Takut

Khawatir
Was-was
Selalu ada di otakku
Selalu menghentikan langkahku
Kemanapun ku ingin pergi
Akupun hanya bisa terdiam disini
Di penjara yang nyaman ini


Pergi

Keluar
Hilang
Aku pun menjauh dari hingar bingar dunia
Aku lelah melihat mereka semua
Ku terus pergi hingga aku bisa tunjukkan pada dunia
Bahwa reptil-reptil itu bisa jinak suatu saat


Iri

Dengki
Cemburu
Seolah selalu ada di hatiku
Melihat mereka bisa ke Negara China
Sedangkan aku tidak
Serasa aku tak senang akan kesuksesan pribumi


Ikhlas

Sabar
Berusaha
Akan aku camkan di hatiku
Agar aku menjadi lebih baik
Agar aku menjadi lebih berguna
Agar aku menjadi lebih bermanfaat
Agar aku menjadi lebih buncit


Naik

Turun
Stabil
Inilah hidup
Aku harus menjalaninya
Sampai akhir hayat nanti
Sampai hujan turun dibawah kakiku
Sampai aku mampu menjadi pupuk bagi tanaman



Jakarta, 9 November 2016

Trah Nugroho