Foto gue saat berusia 22 tahun, 3 hari, 21 jam
Hai guys, jumpa lagi sama gue Trah Nugroho yang akan bercerita lagi sedikit tentang diri gue. Menginjak usia gue yang ke-22 tahun, gue akan cerita sedikit banyak tentang hidup gue, yang bisa dibilang penuh lika-liku enggak, tapi flat juga enggak. 

Kali ini gue akan membuat seolah ini adalah interview yang dimana pewawancaranya adalah gue sendiri dan narasumbernya juga adalah gue sendiri.

Yakk langsung dimulai aja yukk.....

Q : Question
A : Answer

Q : Goal hidup gue apa sih?
A : Gak muluk-muluk sih, cukup punya keluarga sakinah mawaddah warahmah dengan istri sholeha dan anak-anak yang taat beragama, berbangsa dan bernegara, anjay! I don't really need expensive car, luxurious house, fancy things and many more. I just wanna live my life peacefully.

Q : Ngomongin soal hubungan percintaan, gue tuh orang yang tipe apa sih?
A : May I say that I'm a kinda hopeless romantic person? hahahaha..... Yaa, gue bukan tipe cowok perayu, penggombal dan pendusta buat para cewek-cewek. Gue pun gatau sekarang ini ataupun dulu-dulu ada yang suka sama gue apa enggak. Gue bener-bener gabisa pastiin. Gue bukan anak orang kaya, gue ga jenius, gue ga terlalu ganteng, gue juga ga terlalu maskulin dengan body bagus. Gue pun gatau apa yang harus dibanggain dari diri gue sampe para wanita harus ngejar gue. Yang gue punya cuma kepercayaan diri dan yaa pola pikir yang selalu termotivasi jangka panjang aja sih. Gue ga butuh wanita yang cari pacar cuma buat have fun aja, gue nyari wanita yang mau terima apa adanya dan bisa berlanjut ke jenjang yang lebih jauh. Umur gue boleh 22 tahun, tapi pemikiran gue harus selalu selangkah lebih maju daripada orang-orang seumuran gue.

Q : Bagaimana sama hubungan pertemanan gue?
A : Alhamdulillah gue punya banyak temen yang masih mau terima gue, mulai dari temen sekolah, kuliah, nongkrong, dll. Cuma yaa gitu, mereka semua cuma sekedar temen, gaada yang sampe jadi sahabat soulmate klop klop banget yang sampe kayak together forever wherever I am. Yang bikin gue bersyukur adalah gue bisa menjadi figur yang bikin rame dan mencairkan suasana dalam sebuah perkumpulan. Dengan jokes-jokes dan mulut nyinyir yang jadi kelebihan gue, yaa gue akuin itu bisa jadi modal gue dapetin temen baru.

Q : Jadi gue mudah banget cari temen?
A : Hell no! Gue tergolong gak gampang buat deket sama orang. Butuh waktu buat gue biar bisa akrab. Apalagi gue orangnya pemilih, ga bisa temenan sana sini. Balik lagi ke orangnya sih, kalo dia asik gue asikin balik, kalo dia ga asik gue jutekin balik.

Q : Apakah semua temen gue anggep sahabat?
A : Jawabannya adalah tidak. Kenapa? Gue pernah ditinggal sahabat gue sendiri ketika umur 11 tahun. Kita se SD, rumah deketan, main kemana-mana bareng. Gue anggep dia sahabat, dia pun begitu. Bahkan pas dia sunatan gue juga ikut temenin loh, wakakak. Tapi nyatanya apa? Dia pindah rumah tanpa kasih tau gue terlebih dahulu dan setelah itu kita lost contact. (Full article click here). Dan kehilangan sahabat bikin gue trauma dan ga punya sahabat sejati banget lagi sampe sekarang. Karena gue ga tau kalo gue anggep seseorang sebagai sahabat, apakah dia juga anggep gue sebagai sahabat atau enggak.

Q : Apakah gue sering merasa kesepian? Secara gue kan anak tunggal
A : Ya tentu. Itulah salah satu alasan kenapa gue suka blogging, gue bisa bebas ekspresiin apa yang gue rasain. Karena saat gue nulis artikel rasanya kayak gue lagi ngomong di depan banyak orang.

Q : Bagaimana sama hubungan gue dan keluarga?
A : Gue sangat bersyukur karena gue punya orang tua yang akur, sayang sama gue, selalu ngajarin yang baik, dll. Tapi gak berarti gue selalu manja dan berkeluh kesah terus ke mereka. Gue selalu mencoba mandiri, tertutup dan kalem. Entah mengapa gue selalu merasa kekanak-kanakan kalo di depan ortu gue, seolah ga mau keliatan dewasa di depan mereka. Gue aja gak pernah bawa pacar ke rumah, gak pernah curhat percintaan dan curhat masalah hati ke ortu gue. Kenapa? Ya gue sendiri gatau jawabannya.

Q : Gimana dengan keluarga besar?
A : Baik-baik aja. Tapi entah mengapa gue merasa tersudutkan dan kurang dirangkul aja gitu rasanya. Ketika gue liat temen-temen gue banyak yang akur dan akrab sama sepupunya, gue cuma bisa iri. Gue kalo ketemu sepupu atau sodara jauh paling omongannya gak jauh dari "gimana sekolah/kuliahnya?", "kapan wisuda?", "gawe dimana?", yaa obrolan basic basa-basi yang gitu-gitu aja sih sebenernya.

Q : Apa sih bakat gue sebenarnya?
A : I'll honestly say...... I don't know. Bisa dibilang gue adalah orang yang mediocre. Dibilang berbakat ini enggak, tapi bisa. Dibilang berbakat itu juga enggak, tapi suka. Ya begitulah gue, Jack of All Trades. Hahaha.......

Q : Apa sih yang jadi rasa takut gue sampe saat ini?
A : Harus gue akuin gue takut sama public. Yaa gue akuin begitu. Meskipun temen  gue banyak, relasi kerja banyak, relasi kuliah juga banyak, tapi gue akuin kesendirian gue adalah hal terindah yang hakiki. Gue sering bingung harus buka omongan apa ke orang lain, takut dianggep ga perhatiin orang kalo melontarkan pertanyaan bodoh, takut dianggap salah berperilaku kalo berbuat salah, begitulah gue.

Q : Hal gila apa yang pernah terbersit di otak gue?
A : Gue pengen lupain tanggal ulang tahun gue. Kenapa? Hari ulang tahun kadang jadi momok tersendiri buat gue. Dimana saat gue liat orang lain banyak yang kasih surprise, wish dan birthday gift. Tapi yaa siapa gue, gue bukan siapa-siapanya orang-orang sehingga itu semua cuma hal tabu bagi gue. Makanya gue mau lupain dan orang lain juga biar lupain hari ultah gue. Karena sejatinya hari ulang tahun itu cuma sebatas hari simbolis, sedangkan pertambahan usia terjadi setiap hari setiap saat dan setiap detik.

Q : Hal apa yang ga bisa di tebak selama gue hidup?
A : Diri gue sendiri. Kenapa? Sometimes I don't know who I really am, sometimes I think that I don't understand what's on my mind, in my heart and in my soul. Kadang gue merasa bisa padahal aslinya gue kurang mumpuni, kadang gue menilai kalo gue begini padahal orang lain menilai gue begitu. Ada yang nilai gue jelek, cupu, ada yang nilai gue ganteng, keren. Hal-hal itu yang bikin gue sering bingung sama diri gue sendiri. Kadang setan di hati gue berbisik begini kadang setan di hati gue berbisik begitu.

Q : Apakah gue sering merasa kesepian di keramaian?
A : Iya. Sering banget. Ketika orang-orang merasa senang dan saling bercengkrama, kadang gue merasa sendirian, kesepian, gaada temen dan yaa merasa ga berguna kadang. Gue sering merasa kesepian dan sendirian bahkan ketika gue lagi sama temen-temen gue, rasanya tuh kayak "udahlaaah gue mau pulang ajaaaa", kadang suka berasa begitu. Entah udah bawaan lahir atau begimana, tapi nyatanya gue sering merasa kesepian dan sendirian di keramaian.

Q : Tipe temen kayak apakah yang gue inginkan?
A : Yang baik, asik, sepemikiran, selalu ada dikala suka dan duka, easy going dan ngerti gue lah pokoknya. Gue paling anti sama temen yang baik pas dia masih jomblo, sedangkan pas dia punya pacar dia keasikan sama pacarnya sampe kita sebagai temennya malah ditinggal, terus pas dia udah putus baru deh balik lagi main sama kita. That's really disgusting.

Q : Hal apa yang paling gue syukuri selama hidup?
A : Kuliah. Sempet kuliah dan lulus adalah nikmat yang patut gue syukuri selama gue hidup. Dimana gue bisa belajar banyak selama gue kuliah baik akademis maupun non akademis. Gue bisa nambah temen, banyak deh yang gue dapetin selama kuliah.

Q : Jadi orang seperti apa yang saat ini gue butuhkan?
A : Gue cuma butuh tempat untuk cerita, meluapkan emosi, ngobrol secara intim, head to head, heart to heart, agar gue bisa ngerasa lebih baik dan gak ngerasa terbuang.

Q : Jadi harapan gue kedepannya gimana?
A : Yaaa semoga bisa diterima sama orang banyak dan bisa banyak yang mengerti gue. Kelebihan gue, kekurangan gue, gue harap semua orang bisa memakluminya.

Yaa kurang lebih begitulah sekilas tentang diri gue. Makasih yang udah sempetin baca, semoga aja bisa mengerti gue adalah watak tipe orang seperti apa. Makasih banyak sekali lagi. Maaf kalo ganggu waktu kalian. Goodbye........

Illustrasi MRT
source : https://jakartamrt.co.id/ruang-media/galeri-foto/
Kerja, sekolah, kuliah atau hal-hal lain sudah menjadi rutinitas sehari-hari bagi para warga DKI Jakarta yang berdasarkan data BPS Provinsi DKI Jakarta tahun 2015 sudah mencapai 10.177.924 jiwa. Untuk menjalankan rutinitas sehari-hari tersebut, semua warga DKI pastinya butuh mobilisasi setiap hari. Entah dengan kendaraan umum, angkutan berbasis online atau mungkin dengan kendaraan pribadi pastinya sangat dibutuhkan oleh warga DKI.


Tetapi nyatanya masih sedikit kesadaran masyarakat Jakarta untuk memilih moda angkutan transportasi umum sebagai pilihan utama dalam mobilisasi sehari-hari. Hanya sekitar 24% warga Jakarta yang memilih kendaraan umum sebagai mobilisasi utama sehari-hari (Sumber: kompas.com). Salah satu faktor penyebabnya adalah tidak semua sarana angkutan umum yang sesuai dengan ekspektasi masyarakat, baik dari segi waktu, biaya, keamanan maupun kenyamanan. Oleh karena itu, masih banyak warga Jakarta yang memilih kendaraan pribadi sebagai mobilisasi sehari-hari mereka.

Kemacetan di Jakarta
source : http://www.globalindonesianvoices.com/5687/solving-jakartas-traffic-congestion/
Bisa dibayangkan jika 10 juta warga Jakarta tersebut secara keseluruhan menggunakan kendaraan pribadi. Kemacetan total akan terjadi di sepanjang ruas jalan DKI Jakarta. Jarak antara Senayan - Bundaran HI sekitar 6 km yang harusnya dapat ditempuh dalam 10 menit, bisa terulur menjadi 2 jam lebih karena semua kendaraan pribadi yang tumpah ruah di sepanjang jalan Sudirman.
Transjakarta
source : http://www.skyscrapercity.com/showthread.php?p=130510743
KRL Comuter Line Jabodetabek
source : http://unjkita.com/mulai-april-8-krl-jakarta-kota-bekasi-pp-lewati-stasiun-senen/
Pemerintah sudah menyediakan sarana transportasi seperti Kereta Commuter Line dan Transjakarta untuk memudahkan warga Jakarta dalam mobilisasi sehari-hari. Dengan sistem full e-ticketing untuk mempermudah pengguna dalam pembayaran. Kedua sarana ini dinilai cukup ampuh dalam penyediaan jasa transportasi ibukota. Oleh karena itu, pengembangan-pengembangan selalu diupayakan pemerintah agar kedua sarana ini tetap optimal dengan menambah armada transportasi maupun dengan menambah alternatif pilihan sarana transportasi lain.

Ilustrasi MRT Jakarta
source : http://www.en.netralnews.com/news/opinion/read/6125/an.immediate.challenge.of.jakarta.mrt
Dan yang menjadi sarana transportasi andalan DKI Jakarta akan segera terealisasi di tahun 2019 ini yaitu Mass Rapid Transit atau yang kita kenal dengan MRT Jakarta. Proyek MRT yang sekarang sedang dilaksanakan yaitu Koridor Selatan - Utara tahap I akan mencakup jalur sepanjang sekitar 16 km dari Lebak Bulus ke Bundaran HI. Sedangkan total perencanaan jalur MRT yang akan dibangun akan membentang sejauh jalur Selatan - Utara yaitu dari Lebak Bulus, Blok M, Kota hingga Kampung Bandan serta jalur Timur - Barat yang masih dalam tahap studi kelayakan mencakup Bekasi, Kelapa Gading, Senen, Grogol hingga Tangerang. Bisa dibayangkan bagaimana mudahnya menjangkau transportasi umum berbasis monorel yang satu ini.

Peta Jalur MRT Jakarta
source : https://jakartabytrain.com/the-maps/jakarta-mrt-route-map/
MRT Jakarta memiliki jalur sendiri yang dibagi menjadi 2 jalur, yaitu jalur layang dan jalur bawah tanah. Sebagai contoh yaitu di Koridor Lebak Bulus - Bundaran HI akan dibuat 2 jalur. Jalur layang akan membentang sepanjang Lebak Bulus hingga Sisingamangaraja. Sedangkan jalur bawah tanah akan membentang sepanjang Sisingamangaraja - Bundaran HI. Bila di perkirakan estimasi waktu dari Lebak Bulus menuju Bundaran HI yaitu 30 menit. Dari yang biasanya bisa sampai 1 jam lebih, namun dengan menggunakan MRT akan memangkas waktu hingga 30 menit. Sungguh menguntungkan bukan?










Tata Cara Menggunakan MRT
Source : https://jakartamrt.co.id/edukasi/cara-menggunakan-mrt/
Kemudahan penggunaan dan layanan dari MRT juga dapat menarik minat warga DKI Jakarta untuk memilih MRT sebagai mobilisasi utama sehari-hari. Sama seperti KRL dan Transjakarta, sistem MRT juga menggunakan full e-ticketing dimana setiap pengguna cukup menggunakan kartu yang dapat diisi ulang dan di tempel ke mesin tiket. Hal tersebut digunakan untuk mempersingkat waktu baik bagi pengguna maupun petugas.

Jika kita tengok ke negara-negara tetangga atau negara-negara maju seperti Jepang, Singapura, Jerman, dll, sistem MRT ini sudah dilaksanakan bertahun-tahun lalu. Tidak heran kalau banyak masyarakat dari negara-negara maju yang lebih memilih menggunakan transportasi umum ketimbang kendaraan pribadi. Dengan begitu kita harapkan di Jakarta atau bahkan seluruh Indonesia sistem MRT bisa dikembangkan guna mempermudah mobilisasi masyarakat dan mengurangi polusi udara yang disebabkan oleh asap kendaraan pribadi. 

Gambar Jalur Bawah Tanah MRT Jakarta
source : https://jakartamrt.co.id/ruang-media/galeri-foto/
Per-Juli 2017 progres pekerjaan proyek konstruksi MRT Jakarta tahap I sudah mencapai 76 persen (sumber: jakartamrt.com). Kurang dari dua tahun lagi warga Jakarta akan merasakan pengalaman menggunakan angkutan umum yang akan menjadi andalan DKI Jakarta di tahun 2019. Tugas kita sekarang sebagai warga kota DKI Jakarta yang teladan adalah menunggu hingga MRT Jakarta resmi dibuka untuk publik.

Dengan demikian, sebagai warga Jakarta yang siap meng- #UbahJakarta, marilah bersama-sama kita majukan kota kita yang tercinta ini dimulai dari hal-hal sederhana seperti menggunakan sarana yang disediakan Pemerintah seperti MRT Jakarta. Karena dalam pembangunan sebuah kota atau negara maju yang banyak bertindak bukan hanya pemerintahnya saja, namun "kita" sebagai warga yang memiliki peran utama dalam pembangunan masyarakat yang disiplin, modern dan maju.

Jadi sudah siapkah anda Bekerja Bersama #UbahJakarta ?

Jawaban saya adalah "Saya siap!!" 

Saya yang Siap Bekerja Bersama #UbahJakarta
Dibuat oleh : Trah Nugroho
Dengan diolah dari beberapa sumber.


Website resmi MRT Jakarta
Holaa guys, seneng akhirnya punya luapan ide untuk nulis artikel lagi...... Yaa sama kayak isi artikel gue sebelum-sebelumnya, isi artikel gue memang 100% original dan berdasarkan isi otak gue. Dan untuk artikel kali ini akan ngebahas tentang apa yang seringkali gue rasain, yaitu uang, pertemanan, kahidupan, lifestyle, anything lah.


Oke sambil ditemenin lobster peliharaan gue di meja kamar dan diiringi lagu Calvin Harris feat John Newman, gue akan ajak kalian menelusuri apa yang ada di otak gue....

Jadi banyak pertanyaan-pertanyaan melintas di otak gue,
"Apakah kalo mau ketemu temen harus banget di tempat macam cafe, resto atau mall??"
"Apakah kalo mau main sama temen harus jalan ke tempat wisata yang pastinya nguras isi dompet??"
"Apakah gue harus punya barang branded biar lu mau akuin gue sebagai temen??"

Kadang kita seringkali denger temen kita yang bilang,
"Gue akan jadi temen lu apa adanya kok"
"Makan gak makan yang penting kumpul"

Kadang gue merasa itu cuma omong kosong. Kenapa? Nyatanya setiap kali gue main sama temen gue selalu dari mereka ngajakin ke mall lah, cafe lah, resto lah. Mungkin bagi kebanyakan orang yang berduit atau mungkin anaknya orang berduit itu gak masalah, tapi bagi gue yang cuma sebutir debu proyek bangunan merasa kalo itu bakal beban banget apalagi kalo harus ketemu temen tiap minggu atau mungkin bahkan tiap hari.

Yaaa namanya juga lifestyle orang kota, paling demen banget yang namanya main ke mall, yaa karena di kota isinya mall doang, gaada tempat wisata yang waw banget gitu kecuali tempat wisata buatan. Gue akuin gue juga suka main ke mall, tapi gak berarti tiap kali main harus selalu ke mall kan??

Misal kita main ke wisata Kota Tua Jakarta, terus karena bosen dan semua tempat udah didatengin akhirnya kita istirahat ke mall buat ngadem dan beli makan, atau ke Ancol rencana mau liat laut, eh liat ada KFC terus mampir, pertanyaannya adalah kenapa harus KFC??? Kenapaaa???!! Apakah KFC cuma ada di Ancol?

Padahal gue lebih suka ngabisin waktu main dirumah orang atau kosan temen buat ngobrol atau main game. Seenggaknya kan bisa lebih banyak ngobrol dan main, sedangkan kalo di resto yaa gitu-gitu ajaa kan, mau ngobrol banyak tapi jajan dikit kan ga enak juga.
Apalagi kalo buka bersama a/k/a bukber, gue jauh lebih prefer bukber dirumah orang ketimbang ke mall atau resto.

Kita juga bisa jalan-jalan ke taman atau muter-muter keliling kota (terutama yang tinggal di perkotaan). Gak harus ke mall atau cafe atau resto yang kita udah apal rasanya terus (ex. KFC, McD, HokBen), bisa kan kita ke resto yang belum tau rasanya, apalagi kalo mainnya ke daerah yang ga pernah kita sambangin sebelumnya.

Yaa gue akuin di perkotaan terutama di Jakarta tempat wisata atau tempat buat hang out kebanyakan emang butuh keluarin duit semua. Entah buat parkir lah, buat masuknya lah, buat jajannya lah.

Pertanyaannya adalah,
"Apakah kita bisa ketemu tanpa keluarin uang? Sekedar ngobrol, bercanda, temu kangen, kayak jaman bocah aja deh yang penting main."

Bisa dibayangin kan berapa uang keluar buat entertainment tiap minggunya? Kalo kita bisa bijak itu duit bisa di invest ke yang lain, misal ditabung, atau buat beli hal yang berfaedah.

Kalo lifestyle kita jalan-jalan nongkrong main ke mall terus gak akan ada abisnya, yang ada duit kita yang abis.

Jadi kita harus kemana biar bisa tetep kumpul dan main sama temen? Bersenda gurau, bercengkrama, bertatap wajah?

Jawabannya, gue gatau. Emang udah lifestyle anak kota yang kayak begitu. Beda ama anak desa yang keluar rumah udah pemandangan indah sekeliling dan bisa dijadiin tempat kumpul asik sama temen sekampungnya.

Sekian dari gue, semoga kita makin bijak buat hal-hal beginian, hal membosankan yang tetep kita ulang dan tetep excited (main ke mall).

Satu quote dari gue:
"Friendship doesn't need money indeed, but we need money to keep our friendship" - Trah Nugroho 21 y.o.
(c) trahgroo.blogspot.com
Hello guys, selamat datang lagi di blogspot gue. Udah cukup lama juga gue bersemedi buat cari inspirasi untuk tulisan gue. Akhirnya dapet juga inspirasi setelah buka-buka sosmed macam IG, twitter, LINE, FB dan kawan-kawannya yang akhirnya gue dapet sebuah ilham untuk menulis.

Ya karena gue bersemedi di sosmed alhasil yang gue liat adalah isi sosmed yang kebanyakan adalah nyinyiran dan komen-komen sampah. Disitulah gue akhirnya menemukan topik yang pas sama keadaan saat ini, yaitu keadaan penuh "nyinyir".

Menurut http://kamusbahasaindonesia.org/ yang dimaksud dengan nyinyir adalah
nyinyirnyi.nyir
[a] mengulang-ulang perintah atau permintaan; nyenyeh; cerewet: nenekku kadang-kadang -- , bosan aku mendengarkannya
Cukup jelas kan? 

Belakangan ini isu politik, SARA, bahkan sampe selebritis isinya penuh kenyinyiran. Munculnya akun-akun nyinyir kayak lambe_t*rah, lambenyin*ir dan masih banyak lagi emang isinya bikin dosa doang. Gak cuma itu, isi komenan FB, YouTube, LINE Today isinya nyinyir doang. Fix banget ganggu banget yang macem begitu-begituan.

Postingan tentang politik isinya di komen oleh masyarakat yang yaa kita gatau mereka punya bukti berdasar fakta atau cuma belajar lewat sosmed doang. Begitu pula isu SARA yang lagi hot banget, posting sedikit langsung ada yang nyamber, komen berhubungan dengan agama dikit langsung dianggep sumbu pendek. Banyak juga yang doyan banget ngefollow akun-akun yang ngurusin kehidupan seleb dari hidup ampe mati (kalo dari pagi sampe malem udah terlalu mainstream), yang kayaknya penting banget buat kita tau gitu. Intinya sih gue lelah banget liatin komenan di sosmed yang isinya nyinyir & gak berbobot.

Ada yang baru menang pilkada eh simpatisan lawannya nyinyir abis-abisan di semua kolom komen berita, padahal belum resmi dilantik. Kenapa kita gak kawal bareng-bareng pemerintahan mereka nanti dengan support & kasih kritik/saran membangun langsung ke mereka aja??


Ada yang ngeposting tentang agama A, eh umat beragama lain nyamber dan bilang gausah bawa agama. Padahal mah di agama A udah jelas semua, dan semua jadi serba salah. Kenapa kita gak berpegang teguh ke agama masing-masing & saling jaga kerukunan??


Ada juga pesulap yang kemarin di acara TV Amerika yang dinyinyirin abis-abisan, padahal keren sih menurut gue performnya. Trus kenapa harus pada nyinyir? Situ bisa lebih jago sulapnya??

Ada artis yang hidupnya segala-galanya di ekspos di media, makin di bully juga lah dia di sosmed oleh orang-orang yang jarinya gatel doyan ngetik kasar. Kalo gak suka sama artis itu gausah follow sosmednya, gausah baca beritanya dan gausah nonton acaranya, gitu aja susah......

Bahkan yang mirisnya lagi adalah banyak lembaga pemerintahan maupun personil pemerintahan yang nyinyirnya udah lebih parah daripada nenek-nenek. Sumpah enek banget liat yang macem begini.


Kayaknya udah bener-bener gak ada space bagus buat kita berkarya dan berprestasi, karena ibarat pohon besar makin besar itu pohon makin besar juga tiupan angin yang menerpanya, hanjayy.

Trus kita harus bijimana?

Ya kita gunakan sosmed kita dengan baik dan hati-hati lah pokoknya, jangan mudah terprovokasi juga sih pastinya. Gak usah ikut-ikutan nyinyir deh kalo bisa. Jauhin juga akun-akun gak penting kayak gitu, gak ada faedahnya sama sekali.

Dan kalopun kita yang di-nyinyirin sama orang lain yang sirik sama kita yaudah biarin aja, mereka cuma berani di sosmed doang, kalo ketemu aslinya juga paling diem aja.

Udah aja gitu aja, semoga bisa membuat kita makin dewasa ya guys.

Referensi: http://kamusbahasaindonesia.org/nyinyir
KamusBahasaIndonesia.org
Hello guys, selamat datang lagiiii. Kali ini di artikel ini anggap aja ini adalah Travelling Blog, haha. Setelah sekian lama akhirnya gue jalan-jalan lagi. Dan yang istimewanya lagi adalah ini adalah solo trip gue, yeay.

copyright trahgroo.blogspot.com
Jadi gini ceritanya, gue dapet info dari temen gue via IG ada travel nginfoin open trip cuma 99k ke Pulau Kelor, Pulau Onrust dan Pulau Cipir. Gue langsung excited banget kan tuh, langsung gue ajakin semua temen gue. Tapi nyatanya apa? Gaada yang mau T.T, okelah akhirnya gue jalan sendirian aja alias solo trip, anjaaay. Lagipula gapapalah sekali-kali refresh otak di Pulau.

Singkat cerita udah hari H gue berangkat ke meeting pointnya di Muara Kamal. Aksesnya bisa naik TransJakarta rute Kalideres turun di halte Rawa Buaya, dari sana bisa naik angkot Carry plat hitam cuma 10k dan jalan kaki sedikit lewatin tempat pelelangan ikan.

Jam 8 pagi semua peserta open trip udah siap depan perahu dan siap berlayar juga pastinya. Perahu yang dipake emang perahu nelayan, tapi jangan diliat dari itunya, yang penting maksud dan tujuan untuk berlibur bisa terlaksana dengan lancar. Perahu sempet ada masalah pas mau deket pulau reklamasi hingga akhirnya kita pindah perahu. Dan yang lucunya adalah kedalaman disitu cuma sekitar 80 cm pas abangnya turun perahu dan dia jalan di laut udah kayak jalan di banjir, wkwkwkwk. ;D

Setelah menempuh perjalanan laut sekitar 40 menit, akhirnya kita sampe juga di destinasi pertama yaitu Pulau Kelor sekitaran jam 9 lewat. Pulaunya emang kecil tapi pasirnya bagus warna putih dan airnya juga bening. Ada juga bangunan peninggalan masa penjajahan dengan dinding bata merah eksposnya. Banyak juga karang-karang di pinggir pantainya. Banyak juga ikannya sampe banyak yang mancing di pulau ini. Namun sayangnya di pulau ini emang ada sampah yang adalah ulah pengunjung pulau itu, dan ketersediaan tong sampah juga gak terlalu banyak.

Papan tanda Pulau Kelor
Kapal bersandar di Pulau Kelor
Karang-karang kecil
Masih main karang
Deburan ombak dan karang
Bangunan peninggalan Belanda
Pengunjung Pulau
Penampakan Pulau Kelor dari perahu
Weits ada yang nyantai nih
Karena ini adalah solo trip jadi gue gaada partner buat diajak foto, berhubung gue juga ga gampang berbaur sama orang baru alhasil gue foto sendirian aja berbekal tongsis. Di pulau ini juga gue cuma muter-muter dan foto-foto sekalian liat-liat karang-karang laut di pinggir pantai yang bagus-bagus.


Selfie dulu aah
Lumayan dapet foto bagus minta difotoin mas-mas disana
Jam udah menunjukkan pukul setengah 11, artinya kita harus kumpul lagi & lanjut ke destinasi selanjutnya yaitu Pulau Onrust.

Perjalanan dilanjutkan dan kita sampe di Pulau Onrust. Sebelum lanjut trip di pulau ini kita dikasih makan dulu dari pihak travel berupa nasi kotak, gue juga penasaran sama es kelapa murni di warung disana. Alhasil gue beli. Dan harganya 20k, agak kaget sih tapi gapapa deh momen langka banget minum kelapa di pantai.


Papan tanda Pulau Onrust
Kelapa murni 20k yang isinya banyak banget
Seusai makan siang, lanjut gue jalan-jalan muter-muter pulau Onrust. Pulau yang terkenal karena sempet jadi benteng di zaman Belanda ini emang bikin gue penasaran banget. Ada museum juga kan di dalemnya, gue baca-baca keterangan di museum itu, sejarah gimana bisa itu bangunan ada di pulau itu dari abad 18an sampe di take over buat jadi karantina jemaah haji. Ada juga kuburan Belanda dan pribumi disana. Gue juga sempet naik ke tower yang cukup tinggi dan bisa liat banyak Pulau dari atas sana. Sempet lama dan betah banget diatas tower karena angin yang sepoi-sepoi.


Jalan tepi pantai pulau Onrust
Bekas tempat karantina jemaah Haji pulau Onrust
Kuburan Belanda
Jalan dan pepohonan rindang
Bekas bangunan yang keliatan historis banget
Foto di ketinggian yang tinggi banget
Foto diatas tower 20m
Ada satu museum yang ada patung-patung ilustrasi zaman dulu juga disana. Dan gue akuin itu patung serem-serem banget. Kalo bergerak dikit aja gue mau teriak dan kabur aja dah, wkwkwk.


Patung Ilustrasi yang serem banget
Kalo ngomongin tempat, bisa dibilang pulau Onrust enak banget buat kumpul sama temen atau keluarga, pasang tiker atau hammock, karena banyak pohon dan adem kawasannya, banyak spot kosong yang bisa diisi buat tiker atau tenda pula. Tapi tetep sama kayak Pulau Kelor, sampah everywhere...... -_-

Jam menunjukkan pukul 1 siang, saatnya move ke pulau terakhir, yaitu pulau Cipir yang persis depannya pulau Onrust.

Pulau Cipir ini juga mirip kayak pulau Onrust soalnya banyak bangunan bersejarah dan pohon-pohon rindang juga banyak, jadi suasana adem dan bersejarah terasa banget disini.


Papan tanda di pulau terakhir
Dipulau ini anak kecil atau orang dewasa bisa berenang dan main air di pantainya, karena pantainya tergolong aman dan bersih, terus juga ada tempat bilas air tawarnya juga, jadi aman.


Gak ngerti ini maksudnya apa -_-
Dipulau ini gue juga tetep melakukan hal yang sama, yaitu selfie, haha. Gue juga sempet selfie di tempat semacam dermaga gitu dan instagrammable banget. 


Sunyi, sepi, sendiri~
Dermaga hitz
Dermaga hitz
Banyak dinding-dinding bekas bangunan yang masih terbentuk bangunan tapi kayak udah ancur gitu jadi kesan historisnya berasa banget, dan pastinya instagrammable banget.


Meriam

Jendela hitz
Bangunan lama
Bangunan lama
Fotoin orang yang lagi foto
Udah mulai agak capek, gue menepi ke bagian pinggir laut yang sepi, ditemanin debur ombak dan angin sepoi-sepoi. Liatin ombak, dan liatin sampah-sampah plastik yang kebawa ombak. Hati rasanya tenang banget, seolah masalah udah ilang semua (padahal besoknya hari Senin, wkwk).


Cuma sehari loh main ke pulaunya, tapi belangnya udah begini
Waktu terus berlalu, jam udah menunjukkan pukul 3 sore. Sebelum makin sore dan makin susah pulang sebelum air pasang, akhirnya kita balik lagi ke perahu menuju Muara Kamal.


Lewatin pulau reklamasi buat balik
Di perahu otewe balik
Pemandangan Pulau Bidadari sembari lewat
Begitulah cerita gue seharian trip ke 3 Pulau di Kepulauan Seribu. Banyak yang gue pelajarin karena cuma sendirian perginya, ada seneng, ada sedih tapi seru banget.

Miris juga liat pulau dan lautan yang banyak sampah, gue sendiri bingung mau buang sampah kemana saat itu, makanya gue kantongin aja. Selain itu juga kayaknya Pemerintah harus lebih gencar lagi di sektor pariwisata Kepulauan Seribu, biar makin terawat lagi kawasan sana.

Sekian dari gue, wassalam.....

Satu quote dari gue:
"Wake up and find some experiences out there! Don't blame your money if you can't go outside and learn many things" - Trah Nugroho 21 y.o.