Dunia Kerja, Dunia yang Berbeda dari Dunia Sekolah

Akhirnya masuk ke tahun 2017 juga guys. Gak berasa blogspot ini bakal berumur 2 tahun di bulan Mei ini, waaw. Dan postingan ini merupakan postingan pertama gue di tahun 2017. Yuk ah langsung bahas apa itu dunia kerja.

courtesy Weber Shandwick

Namanya juga tahapan hidup manusia, dimulai dari kita yang belajar lalu bekerja dan terakhir menuai hasil. Kali ini gue ada di fase dimana gue harus bekerja alias di fase tengah-tengah Bisa dibilang juga ini adalah masa puncak kehidupan manusia, dimana energi kita, akal kita, materi kita semuanya berkumpul jadi satu. Dan satu yang menjadi pertanyaan, "Apakah dunia kerja berbeda dari dunia sekolah?"

Jawabannya yaa pasti beda. Kenapa? Ya karena di dunia kerja kita udah bisa menghasilkan uang, sedangkan kalo masa sekolah kita masih minta uang ke orang tua. Simplenya sih begitu, tapi masih banyak yang kompleks loh.

Kalo di sekolah temen kita semuanya sebaya jadi kita lebih gampang nyambung dalam bercerita, sedangkan dalam dunia kerja gak semuanya sepantaran. Ada yang lebih tua ada yang lebih muda. Yang pasti kalo udah kerja lingkup bergaul, bahasa gaul kekinian dan pemikiran kita bakal berubah banget daripada waktu kita sekolah atau kuliah.

Di sekolah atau bangku kuliah siapapun bisa jadi temen, bahkan orang yang jadi saingan kita dalam ranking bisa aja jadi temen diskusi atau ngerjain tugas. Sedangkan dalam kerja? Ya kita emang bisa bertemen sama siapa aja bahkan bisa juga bermusuhan sama siapa aja, tapi kita juga harus banget yang namanya hati-hati. Ya intinya sih kita harus baik-baik dalam bekerja.

Kalo kita cari sahabat di SMP, SMA atau kuliah emang tergolong gampang. Tapi kalo cari sahabat di kantor? Kalo bisa lo punya minat yang sama kayak dia diluar urusan pekerjaan, misalnya kayak hobi futsal, hobi bersepeda atau suka aliran musik yang sama. Kenapa? Ya karena lo gak mau kan punya sahabat yang cuma bisa cerita-cerita cuma soal kerjaan? Yang ada malah nambah stress kan?

Selain itu kalo ngomongin soal salary dan tanggung jawab, itu adalah hal yang paaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaling sensitif!!!! Ada yang tanggung jawabnya besar tapi salarynya kecil, begitu pula sebaliknya. Itu adalah hal yang paling nyakitin kalo kita tau.

Yang paling menyakitkan adalah ketika orang yang menjadi tangan kanan bos gak suka sama kita, yang pasti bos kita juga secara gak langsung bakal gak suka juga sama kita.

Gue udah sering dibilangin sama temen gue kalo kita jangan terlalu terbuka tentang diri kita ke partner kerja kita sendiri. Kenapa? Karena hal itu bisa ngejeblosin kita sendiri. Kalo dia tau celah kita dikit aja, bisa abis kita nantinya. Walaupun siapapun bisa jadi temen tapi jangan terlalu percaya 100% sama orang itu.

Trus kita harus gimana kalo di dunia kerja? Gampang kok, kita yang pasti harus baik sama orang lain, jangan tinggiin nada suara karena persepsi orang beda-beda, padahal kita biasa aja tapi dengan nada suara yang tinggi orang kirain kita marah-marah. Trus juga jangan mau nurut aja disuruh ngapa-ngapain, ini agak susah menurut gue apalagi gue adalah fresh graduate yang masih polos. Karena kita bakal dilakukan semena-mena kalo kita nurut terus. Selain itu juga biasakan ucapkan 3 Magic Words (Permisi, Tolong, Terima Kasih) "permisi pak, bisa tolong tanda tangan surat ini? terimakasih", sepele sih tapi penting banget, walaupun gak pernah ditulis di peraturan tapi ini adalah tata krama yang perlu di catat dalam diri kita masing-masing. Dan yang terakhir adalah inisiatif, jangan tunggu disuruh, tanya kalo gak tau, tapi biasakan cari tau sendiri sebelum tanya, bantuin partner kerja yang kerjaannya numpuk.

Itulah dari gue, semoga bisa menginspirasi kalian semua terutama yang baru mulai kerja atau bahkan yang baru mau masuk dunia kerja.

Satu quote dari gue:
"Be nice, and people will also be nice to you" - Trah Nugroho 21 y.o.

See also:

0 Comments:

Post a Comment