Opini Gue Tentang Media Sekarang Ini

Selamat datang guys, kali ini gue mau bahas tentang media, media massa lengkapnya. Gausah basa-basi langsung mulai aja yuk......

Source brusselmedia.be
Media, ya semua orang pasti tau karena media sekarang udah jadi kebutuhan hidup manusia selain sandang, pangan dan papan. Tiap hari orang butuh media, baik internet, TV, radio ataupun koran dan majalah. Yang dicari di media apa aja sih? Ya pastinya berita terbaru, hiburan terbaru bahkan sampe hoax sekalipun.

Jaman sekarang kita ga bisa tentuin mana yang asli dan mana yang hoax. Apalagi jari orang main sembarangan aja ngeshare berita yang asal-usulnya gatau darimana. Gak bisa terprovokasi sedikit, langsung share. Share sana share sini. Ya tau sendiri orang Indo kebanyakan pola pikirnya masih sumbu pendek, alias cepet ambil kesimpulan sebelum menelaah terlebih dahulu. Baca berita hoax dikit langsung percaya, padahal kita sendiri gatau itu sumbernya terpercaya apa enggak. Makanya akhirnya UU ITE diberlakukan juga.

Gue juga gak ngerti sama media massa sekarang mana yang bener. Karena udah kebanyakan dipegang sama aktor politik. Semua berita isinya beda-beda. Di TV sini beritanya begini, di TV sana beritanya begitu. Gatau mana yang bener. Kebanyakan juga isinya memihak sama pihak-pihak tertentu.

Gue udah banyak dapet informasi dari media, terutama tentang politik saat ini. Gue sendiri gak ngerti kenapa banyak orang yang terlalu "pro" sama seseorang tokoh politik. Gak peduli itu orang bener atau salah tetep aja didukung. Dia melakukan kebaikan didukung, oke itu wajar. Atau mungkin dia melakukan kesalahan tetep didukung. Ada lagi orang yang "kontra" terus sama orang yang sebenernya baik-baik aja. Dia melakukan kebaikan dianggapnya pencitraan, dia melakukan kesalahan langsung dijelek-jelekin. Orang jaman sekarang tuh bener-bener gak bisa nilai seseorang secara obyektif.

Ada lagi yang membenci orang atas nama agama. Pak, bu, di dalam agama gak diajarin kebencian. Semua agama pasti ajarin kedamaian. Gue paling gak suka kalo ada orang yang terlalu membesar-besarkan semuanya atas nama agama, seolah-olah mereka Imannya udah bener banget gitu.

Gue akuin gue beragama Islam, tapi gue gak terlalu suka kalo kita benci orang dan memproklamirkannya atas nama agama. Emang sih pedoman hidup kita adalah Kitab Suci agama masing-masing, tapi gak berarti kita harus membenci orang yang gak seiman. Kan udah disebut di QS Al-Kaafirun [6] : "Bagimu agamamu, bagiku agamaku." Biarkan mereka ikutin agama mereka dan kita ikutin agama kita. Emang ada baiknya kita mengajak mereka (baca: non muslim) ke jalan yang benar (baca: masuk islam), tapi dengan cara yang lembut dan pelan-pelan dong pastinya, bukan dengan cara radikal seperti yang di beritain media saat ini. Yaaa balik lagi ke media kan ujung-ujungnya.

Yaa contoh aja kasus FPI yang di Bandung gak bolehin ada acara Natal di suatu tempat umum sampe ada demo. Atau pembakaran masjid di Papua. Kayaknya hal-hal kayak gitu merupakan sasaran empuk media buat jadi pemberitaan. Sedangkan cerita tentang toleransi beragama jaaaaaaaarang banget di beritain. Coba liat aja broadcast grup kalian isinya kebanyakan apa? Berita-berita aneh kan? Sekalinya berita bener ujung-ujungnya "sebarkan ke yang lain maka akan dapet bla bla blaa...." jadi kalo kita gak nyebarin kita dosa gitu??

Contoh lain adalah temen gue seorang aktivis mahasiswa yang di beritain mau terobos masuk ke kantor Gubernur pas ada demonstrasi mahasiswa karena sebuah kasus. Aslinya dia mau sholat Ashar di masjid kantor balaikota, tapi diberitainnya dia pura-pura mau sholat dan mau terobos masuk ke kantor Gubernur. Tuh berita gitu aja di pelintir sama media.

Ada lagi kejadian pas rumah tetangga gue kebakaran tahun 2012. Aslinya rumah yang ludes cuma 2, eh diberitain di media massa ada 5. Aneh gak sih? Gue ada di lokasi kebakaran loh yang pasti lebih tau mana yang bener. Kocakk.....

Sumber liputan6.com

sumber antaranews.com

Sumber facebook.com/trah.nugroho

Itu cuma kasus kebakaran rumah loh, gaada unsur politisasi, beritanya udah semrawut.

Menurut kalian pelaku media itu siapa sih? Apakah wartawan? Editor? Reporter? Dan temen-temennya aja? Jelas jawaban kalian salah!! Di era modern kayak sekarang ini siapapun bisa jadi wartawan, termasuk kita. Kita dapet isu dikit langsung sebar di grup chat, share di sosmed, semuanya deh. Tangan rasanya pada gatel pengen nyebar berita yang gatau siapa yang buat.

Belom lagi kalo kita buka kolom komentar sebuah berita di internet. Isinya tuh jelek-jelekin semua, cuma sedikit yang mengapresiasi. Seolah mereka yang komentar merasa paling bener, seolah mereka adalah ahli, seolah mereka lebih hebat daripada pemerintah itu sendiri. Padahal aslinya mereka cuma apa sih? Anak sekolah ingusan, pegawai dengan gaji UMR, orang yang agama cuma di KTP doang, hahahahahaha!!!!

Orang-orang sok tau di sosmed

Yaa intinya jangan terlalu percaya sama media massa sekarang deh. Kalo bisa kita cari dari banyak sumber, atau langsung ke sumbernya aja untuk klarifikasi, biar gak ada miss communication. Ibaratnya kayak permainan bisik-bisikkan aja, sumber utamanya apa eh pas sampe ujung beritanya apa, kan melenceng.

Kalo denger berita Jokowi PKI lah, atau SBY dalang aksi damai 411 dan 212 lah, atau uang baru yang ada lambang PKI lah, mendingan kita cari sumber yang bener aja lah. Gak usah share yang aneh-aneh ke grup chat atau sosmed daripada berakhir yang enggak-enggak. Cukup tau ajah kalo kata anak kekinian.

Sekian dari gue, semoga bermanfaat.

See also:

0 Comments:

Post a Comment