Trip Nekad Ke Bandung (28/03/17)

Selamat datang readers, kali ini gue mau cerita dikit tentang jalan-jalan nekad ke Bandung beberapa hari yang lalu. Cus lah langsung gue ceritain.

Lokasi: Jl. Asia Afrika
Jadi gini ceritanya, gue ama temen gue (Fitri dan Desty) udah planning ke Bandung dari kapan tau, akhirnya terealisasi juga bulan Maret ini. Biar gak cuma jadi wacana, akhirnya buru-buru deh kita beli tiket travel dan kereta buat kesana dan pulang. Jadi berangkat naik travel, pulang naik kereta. Murah banget pula, travel Baraya 85K dari Tebet sampe Buahbatu, sedangkan kereta Argoparahyangan 80K dari Bandung ke Gambir. Sengaja kita berangkat dari JKT jam setengah 8 malem karena siangnya pada kerja, perdiksi kita bakal macet, ternyata enggak sama sekali!

Akhirnya kita sampe disana jam setengah 11an. Kita disana numpang nginep di kosan Imul (temen kita juga yang kuliah di Bandung), jadi lumayan ga ada pegeluaran buat sewa hotel. Dan yang lucunya adalah mereka semua wanita sedangkan gue lelaki, alhasil gue tidur di kamar yang terpisah, sendirian, sunyi, sepi, gelap, gitu deh.

Pas malemnya kita udah planning mau ke Lembang naik Grab, niatnya juga mau banget ke Maribaya tapi karena jauh akhirnya di cancel. Oke perjalanan dimulai jam 5 pagi setelah pada bangun dan sholat subuh. Destinasi pertama kita adalah Farmhouse dan Floating Market Lembang. Kita buru-buru pesen Grab biar gak macet pas keatasnya, you know lah Bandung pas long weekend tuh gimana macetnya. Dan taksi online macam Grab atau Gocar gampang banget ditemuin di Bandung, jadi gausah khawatir kesasar deh.

Singkat cerita kita udah sampe sana sekitar jam setengah 7 pagi, sedangkan Farmhouse baru buka jam 9, alhasil kita sarapan dulu di warung depan Farmhouse, makan kupat sayur cuma 15K. Sambil nunggu buka kita foto-foto dulu di depan gerbang. Sampe ada wartawan TVOne yang wawancara gue dan Imul loh, dan katanya siangnya tayang di TVOne, sayangnya gue gak nonton -_-.

Dari Kiri ke Kanan: Desty, Gue, Fitri dan Imul di Depan Farmhouse sebelum buka
Akhirnya Farmhouse buka juga bahkan sebelum jam 9, kita masuk dan antre karena cukup banyak yang pada mau masuk. Tiketnya juga murah cuma 20K per-orang dan dapet susu bisa langsung dituker sama kupon.

Kita pun foto-foto di dalemnya, ngeliat rumah Hobbit, domba ternak, bangunan ala Eropa, gembok cinta, Noni Belanda, banyak deh pokoknya. Dan karena long weekend, jadi rame banget deh yang main kesana.

Foto Depan Toko Pernak-pernik Ala Eropa

Foto di Gembok Cinta

Foto Depan Rumah Hobbit

Foto Deket Kandnag Domba (Mana Dombanya??)

Foto Depan Gembok Cinta

Foto dengan Pemandangan Alam

Sayang Anak Sayang Anak

Foto Depan Toko Pernak-pernik

Foto Sama Bule Asli (Hal yang Wajib Ketika Ketemu Bule di Tempat Wisata)

Pak Minta Pak
Jam menunjukkan pukul 10, keadaan udah makin ramai, kita juga udah puas jalan-jalan dan foto-foto disana, akhirnya kita mutusin untuk ke destinasi selanjutnya yaitu Floating Market. Untuk ke Floating Market kita naik angkot sekali turun di depan Floating Marketnya.

Akhirnya sampe juga, suasananya yang adem dan gak seramai Farmhouse bikin kita betah. Tiketnya juga cukup terjangkau harganya 20K per orang + dapet minum panas atau dingin boleh pilih disana.

Berhubung Imul dan Desty takut kecebur dan gak bisa berenang jadi kita gak bisa naik perahu ataupun boat kayuh disana. Disana kita cuma jalan-jalan, foto-foto dan makan aja.

Ada hal yang menarik pas kita lagi melancong, gue jalan sebelahan sama Imul, terus ada bapak-bapak sebelah Imul, terus gue colek itu bapak-bapak seolah-olah Imul yang colek. Seketika bapak-bapak itu nengok dan Imul ketawa ngakak, begitupun gue dan yang lain. Rasanya kayak abis sit-up 100x, perut gue sakit banget nahan ketawa. Desty dan Fitri juga ikut ketawa ngakak sampe lama. Untung gak dikejar ama itu bapak-bapak.

Foto diambil Tepat Setelah Colek Bapak-bapak Itu
Jam udah menunjukkan jam makan siang, kita langsung melipir ke tempat makan kayak food court gitu disana. Beli makannya pake koin gitu dan koinnya harus beli dulu. Disana banyak banget pilihan makanan dan harganya sih relatif terjangkau sekitaran 20K - 40K per porsi, yaa normal lah gak terlalu mahal-mahal banget. Gue  dan Imul makan Empal Gentong sedangkan Fitri dan Desty makan Mie Kocok.

Selesai makan, kita langsung cus balik ke Bandung kota karena Fitri mau beli parfum disana.

Foto di Jalan Bambu

Narsis Dikit Boleh Kali

Masih di Tempat yang Sama

Foto Deket Taman Jepang

Ditempat yang Sama tapi Orang Berbeda
Kita ke Bandung Kota naik Go-Car, agak lama nunggunya soalnya udah daerah Lembang. Akhirnya kita langsung ke toko parfum In-Parfume dan rameeeee banget. Sampe ngantre disana sekitaran 1 jam buat nungguin si Fitri doangan.

Setelah selesai sekitaran jam 3 sore, kita ke Alun-alun Bandung sekalian ke Masjidnya dulu. Berhubung alun-alun rame banget dan banyak bocah, kita akhirnya ke Jalan Asia Afrika. Ke Asia Afrika sambil jalan kaki lewatin jalan apaaa gitu gue lupa. Jalanannya lumayan rame dan bagus buat foto. Kita sibuk banget mau cari siapa yang sukarela mau fotoin kita ber-4, tapi nyatanya....... gaada, kita pun gak berani minta foto sama siapa-siapa disana, alhasil kita selfie aja.

Selfie Aja Deh

Di Asia Afrika lumayan rame, tapi cukup seru dan bagus buat foto-foto karena banyak badut dan cosplay yang keren buat dijadiin obyek foto, ada Transformer, Ir. Soekarno, Elsa Frozen bahkan sampe setan Valak. Kita disana jalan-jalan, bercanda-canda, bahkan gue sampe nyolek akang-akang disana dan gue bilang diajakin kenalan sama Imul, ketawa lagi lah kita disana.

Alun-alun Ramaaai

Alhamdulillah nemu jodoh di Bandung
Candid Dikit

Makasih Desty Udah Fotoin

Udah makin sore, main rame juga, dan tiba-tiba ujan. Kereta kita juga jalan jam 7.30 malem, akhirnya jam 5.30 kita bergegas ninggalin jalan Asia Afrika menuju Stasiun Bandung naik angkot. Sebelum naik angkot kita pamitan dulu sama Imul dan mengucapkan terima kasih sama dia.

Abis gitu langsung lah kita ke stasiun kereta Bandung menuju Gambir, dan sampe Gambir sekitaran jam setengah 11an. Lalu kami pulang kerumah masing-masing.

Nunggu Kereta

Begitulah cerita tentang trip nekad ke Bandung kita seharian, antara puas, seneng, malu, semuanya deh campur aduk. Makasih ya udah sempetin baca, byeee.

2 comments: