Pengalaman One Day Solo Trip Kepulauan Seribu (Pulau Kelor, Onrust & Cipir)

Hello guys, selamat datang lagiiii. Kali ini di artikel ini anggap aja ini adalah Travelling Blog, haha. Setelah sekian lama akhirnya gue jalan-jalan lagi. Dan yang istimewanya lagi adalah ini adalah solo trip gue, yeay.

copyright trahgroo.blogspot.com
Jadi gini ceritanya, gue dapet info dari temen gue via IG ada travel nginfoin open trip cuma 99k ke Pulau Kelor, Pulau Onrust dan Pulau Cipir. Gue langsung excited banget kan tuh, langsung gue ajakin semua temen gue. Tapi nyatanya apa? Gaada yang mau T.T, okelah akhirnya gue jalan sendirian aja alias solo trip, anjaaay. Lagipula gapapalah sekali-kali refresh otak di Pulau.

Singkat cerita udah hari H gue berangkat ke meeting pointnya di Muara Kamal. Aksesnya bisa naik TransJakarta rute Kalideres turun di halte Rawa Buaya, dari sana bisa naik angkot Carry plat hitam cuma 10k dan jalan kaki sedikit lewatin tempat pelelangan ikan.

Jam 8 pagi semua peserta open trip udah siap depan perahu dan siap berlayar juga pastinya. Perahu yang dipake emang perahu nelayan, tapi jangan diliat dari itunya, yang penting maksud dan tujuan untuk berlibur bisa terlaksana dengan lancar. Perahu sempet ada masalah pas mau deket pulau reklamasi hingga akhirnya kita pindah perahu. Dan yang lucunya adalah kedalaman disitu cuma sekitar 80 cm pas abangnya turun perahu dan dia jalan di laut udah kayak jalan di banjir, wkwkwkwk. ;D

Setelah menempuh perjalanan laut sekitar 40 menit, akhirnya kita sampe juga di destinasi pertama yaitu Pulau Kelor sekitaran jam 9 lewat. Pulaunya emang kecil tapi pasirnya bagus warna putih dan airnya juga bening. Ada juga bangunan peninggalan masa penjajahan dengan dinding bata merah eksposnya. Banyak juga karang-karang di pinggir pantainya. Banyak juga ikannya sampe banyak yang mancing di pulau ini. Namun sayangnya di pulau ini emang ada sampah yang adalah ulah pengunjung pulau itu, dan ketersediaan tong sampah juga gak terlalu banyak.

Papan tanda Pulau Kelor
Kapal bersandar di Pulau Kelor
Karang-karang kecil
Masih main karang
Deburan ombak dan karang
Bangunan peninggalan Belanda
Pengunjung Pulau
Penampakan Pulau Kelor dari perahu
Weits ada yang nyantai nih
Karena ini adalah solo trip jadi gue gaada partner buat diajak foto, berhubung gue juga ga gampang berbaur sama orang baru alhasil gue foto sendirian aja berbekal tongsis. Di pulau ini juga gue cuma muter-muter dan foto-foto sekalian liat-liat karang-karang laut di pinggir pantai yang bagus-bagus.


Selfie dulu aah
Lumayan dapet foto bagus minta difotoin mas-mas disana
Jam udah menunjukkan pukul setengah 11, artinya kita harus kumpul lagi & lanjut ke destinasi selanjutnya yaitu Pulau Onrust.

Perjalanan dilanjutkan dan kita sampe di Pulau Onrust. Sebelum lanjut trip di pulau ini kita dikasih makan dulu dari pihak travel berupa nasi kotak, gue juga penasaran sama es kelapa murni di warung disana. Alhasil gue beli. Dan harganya 20k, agak kaget sih tapi gapapa deh momen langka banget minum kelapa di pantai.


Papan tanda Pulau Onrust
Kelapa murni 20k yang isinya banyak banget
Seusai makan siang, lanjut gue jalan-jalan muter-muter pulau Onrust. Pulau yang terkenal karena sempet jadi benteng di zaman Belanda ini emang bikin gue penasaran banget. Ada museum juga kan di dalemnya, gue baca-baca keterangan di museum itu, sejarah gimana bisa itu bangunan ada di pulau itu dari abad 18an sampe di take over buat jadi karantina jemaah haji. Ada juga kuburan Belanda dan pribumi disana. Gue juga sempet naik ke tower yang cukup tinggi dan bisa liat banyak Pulau dari atas sana. Sempet lama dan betah banget diatas tower karena angin yang sepoi-sepoi.


Jalan tepi pantai pulau Onrust
Bekas tempat karantina jemaah Haji pulau Onrust
Kuburan Belanda
Jalan dan pepohonan rindang
Bekas bangunan yang keliatan historis banget
Foto di ketinggian yang tinggi banget
Foto diatas tower 20m
Ada satu museum yang ada patung-patung ilustrasi zaman dulu juga disana. Dan gue akuin itu patung serem-serem banget. Kalo bergerak dikit aja gue mau teriak dan kabur aja dah, wkwkwk.


Patung Ilustrasi yang serem banget
Kalo ngomongin tempat, bisa dibilang pulau Onrust enak banget buat kumpul sama temen atau keluarga, pasang tiker atau hammock, karena banyak pohon dan adem kawasannya, banyak spot kosong yang bisa diisi buat tiker atau tenda pula. Tapi tetep sama kayak Pulau Kelor, sampah everywhere...... -_-

Jam menunjukkan pukul 1 siang, saatnya move ke pulau terakhir, yaitu pulau Cipir yang persis depannya pulau Onrust.

Pulau Cipir ini juga mirip kayak pulau Onrust soalnya banyak bangunan bersejarah dan pohon-pohon rindang juga banyak, jadi suasana adem dan bersejarah terasa banget disini.


Papan tanda di pulau terakhir
Dipulau ini anak kecil atau orang dewasa bisa berenang dan main air di pantainya, karena pantainya tergolong aman dan bersih, terus juga ada tempat bilas air tawarnya juga, jadi aman.


Gak ngerti ini maksudnya apa -_-
Dipulau ini gue juga tetep melakukan hal yang sama, yaitu selfie, haha. Gue juga sempet selfie di tempat semacam dermaga gitu dan instagrammable banget. 


Sunyi, sepi, sendiri~
Dermaga hitz
Dermaga hitz
Banyak dinding-dinding bekas bangunan yang masih terbentuk bangunan tapi kayak udah ancur gitu jadi kesan historisnya berasa banget, dan pastinya instagrammable banget.


Meriam

Jendela hitz
Bangunan lama
Bangunan lama
Fotoin orang yang lagi foto
Udah mulai agak capek, gue menepi ke bagian pinggir laut yang sepi, ditemanin debur ombak dan angin sepoi-sepoi. Liatin ombak, dan liatin sampah-sampah plastik yang kebawa ombak. Hati rasanya tenang banget, seolah masalah udah ilang semua (padahal besoknya hari Senin, wkwk).


Cuma sehari loh main ke pulaunya, tapi belangnya udah begini
Waktu terus berlalu, jam udah menunjukkan pukul 3 sore. Sebelum makin sore dan makin susah pulang sebelum air pasang, akhirnya kita balik lagi ke perahu menuju Muara Kamal.


Lewatin pulau reklamasi buat balik
Di perahu otewe balik
Pemandangan Pulau Bidadari sembari lewat
Begitulah cerita gue seharian trip ke 3 Pulau di Kepulauan Seribu. Banyak yang gue pelajarin karena cuma sendirian perginya, ada seneng, ada sedih tapi seru banget.

Miris juga liat pulau dan lautan yang banyak sampah, gue sendiri bingung mau buang sampah kemana saat itu, makanya gue kantongin aja. Selain itu juga kayaknya Pemerintah harus lebih gencar lagi di sektor pariwisata Kepulauan Seribu, biar makin terawat lagi kawasan sana.

Sekian dari gue, wassalam.....

Satu quote dari gue:
"Wake up and find some experiences out there! Don't blame your money if you can't go outside and learn many things" - Trah Nugroho 21 y.o.

1 comment:

  1. Kasih link open trip nya dong. Hehe
    Di foto semua nya bersih deh ngga nyangka kalo banyak sampahnya
    Ngga nyangka juga ada museum di kep. seribu

    ReplyDelete