Kita Saat Ini Hidup di Generasi Nyinyir Nusantara????

(c) trahgroo.blogspot.com
Hello guys, selamat datang lagi di blogspot gue. Udah cukup lama juga gue bersemedi buat cari inspirasi untuk tulisan gue. Akhirnya dapet juga inspirasi setelah buka-buka sosmed macam IG, twitter, LINE, FB dan kawan-kawannya yang akhirnya gue dapet sebuah ilham untuk menulis.

Ya karena gue bersemedi di sosmed alhasil yang gue liat adalah isi sosmed yang kebanyakan adalah nyinyiran dan komen-komen sampah. Disitulah gue akhirnya menemukan topik yang pas sama keadaan saat ini, yaitu keadaan penuh "nyinyir".

Menurut http://kamusbahasaindonesia.org/ yang dimaksud dengan nyinyir adalah
nyinyirnyi.nyir
[a] mengulang-ulang perintah atau permintaan; nyenyeh; cerewet: nenekku kadang-kadang -- , bosan aku mendengarkannya
Cukup jelas kan? 

Belakangan ini isu politik, SARA, bahkan sampe selebritis isinya penuh kenyinyiran. Munculnya akun-akun nyinyir kayak lambe_t*rah, lambenyin*ir dan masih banyak lagi emang isinya bikin dosa doang. Gak cuma itu, isi komenan FB, YouTube, LINE Today isinya nyinyir doang. Fix banget ganggu banget yang macem begitu-begituan.

Postingan tentang politik isinya di komen oleh masyarakat yang yaa kita gatau mereka punya bukti berdasar fakta atau cuma belajar lewat sosmed doang. Begitu pula isu SARA yang lagi hot banget, posting sedikit langsung ada yang nyamber, komen berhubungan dengan agama dikit langsung dianggep sumbu pendek. Banyak juga yang doyan banget ngefollow akun-akun yang ngurusin kehidupan seleb dari hidup ampe mati (kalo dari pagi sampe malem udah terlalu mainstream), yang kayaknya penting banget buat kita tau gitu. Intinya sih gue lelah banget liatin komenan di sosmed yang isinya nyinyir & gak berbobot.

Ada yang baru menang pilkada eh simpatisan lawannya nyinyir abis-abisan di semua kolom komen berita, padahal belum resmi dilantik. Kenapa kita gak kawal bareng-bareng pemerintahan mereka nanti dengan support & kasih kritik/saran membangun langsung ke mereka aja??


Ada yang ngeposting tentang agama A, eh umat beragama lain nyamber dan bilang gausah bawa agama. Padahal mah di agama A udah jelas semua, dan semua jadi serba salah. Kenapa kita gak berpegang teguh ke agama masing-masing & saling jaga kerukunan??


Ada juga pesulap yang kemarin di acara TV Amerika yang dinyinyirin abis-abisan, padahal keren sih menurut gue performnya. Trus kenapa harus pada nyinyir? Situ bisa lebih jago sulapnya??

Ada artis yang hidupnya segala-galanya di ekspos di media, makin di bully juga lah dia di sosmed oleh orang-orang yang jarinya gatel doyan ngetik kasar. Kalo gak suka sama artis itu gausah follow sosmednya, gausah baca beritanya dan gausah nonton acaranya, gitu aja susah......

Bahkan yang mirisnya lagi adalah banyak lembaga pemerintahan maupun personil pemerintahan yang nyinyirnya udah lebih parah daripada nenek-nenek. Sumpah enek banget liat yang macem begini.


Kayaknya udah bener-bener gak ada space bagus buat kita berkarya dan berprestasi, karena ibarat pohon besar makin besar itu pohon makin besar juga tiupan angin yang menerpanya, hanjayy.

Trus kita harus bijimana?

Ya kita gunakan sosmed kita dengan baik dan hati-hati lah pokoknya, jangan mudah terprovokasi juga sih pastinya. Gak usah ikut-ikutan nyinyir deh kalo bisa. Jauhin juga akun-akun gak penting kayak gitu, gak ada faedahnya sama sekali.

Dan kalopun kita yang di-nyinyirin sama orang lain yang sirik sama kita yaudah biarin aja, mereka cuma berani di sosmed doang, kalo ketemu aslinya juga paling diem aja.

Udah aja gitu aja, semoga bisa membuat kita makin dewasa ya guys.

Referensi: http://kamusbahasaindonesia.org/nyinyir
KamusBahasaIndonesia.org

1 comment:

  1. ane setuju min. jujur tanpa merendahkan. muak liat mereka yang hobi nyinyir. kalo itu benar masih bisa toleran, tapi ini salah. kalau ingin komentar lebih baik jangan selalu nyinyir. kalo sudah nyinyir jadi mual liatnya.... mohon maaf pada yang tersinggung. ane gak bermaksud menyinggung atau menggurui.

    ReplyDelete