Menelisik Lebih Jauh Tentang Diri Gue Sendiri (Trah Nugroho)

Foto gue saat berusia 22 tahun, 3 hari, 21 jam
Hai guys, jumpa lagi sama gue Trah Nugroho yang akan bercerita lagi sedikit tentang diri gue. Menginjak usia gue yang ke-22 tahun, gue akan cerita sedikit banyak tentang hidup gue, yang bisa dibilang penuh lika-liku enggak, tapi flat juga enggak. 

Kali ini gue akan membuat seolah ini adalah interview yang dimana pewawancaranya adalah gue sendiri dan narasumbernya juga adalah gue sendiri.

Yakk langsung dimulai aja yukk.....

Q : Question
A : Answer

Q : Goal hidup gue apa sih?
A : Gak muluk-muluk sih, cukup punya keluarga sakinah mawaddah warahmah dengan istri sholeha dan anak-anak yang taat beragama, berbangsa dan bernegara, anjay! I don't really need expensive car, luxurious house, fancy things and many more. I just wanna live my life peacefully.

Q : Ngomongin soal hubungan percintaan, gue tuh orang yang tipe apa sih?
A : May I say that I'm a kinda hopeless romantic person? hahahaha..... Yaa, gue bukan tipe cowok perayu, penggombal dan pendusta buat para cewek-cewek. Gue pun gatau sekarang ini ataupun dulu-dulu ada yang suka sama gue apa enggak. Gue bener-bener gabisa pastiin. Gue bukan anak orang kaya, gue ga jenius, gue ga terlalu ganteng, gue juga ga terlalu maskulin dengan body bagus. Gue pun gatau apa yang harus dibanggain dari diri gue sampe para wanita harus ngejar gue. Yang gue punya cuma kepercayaan diri dan yaa pola pikir yang selalu termotivasi jangka panjang aja sih. Gue ga butuh wanita yang cari pacar cuma buat have fun aja, gue nyari wanita yang mau terima apa adanya dan bisa berlanjut ke jenjang yang lebih jauh. Umur gue boleh 22 tahun, tapi pemikiran gue harus selalu selangkah lebih maju daripada orang-orang seumuran gue.

Q : Bagaimana sama hubungan pertemanan gue?
A : Alhamdulillah gue punya banyak temen yang masih mau terima gue, mulai dari temen sekolah, kuliah, nongkrong, dll. Cuma yaa gitu, mereka semua cuma sekedar temen, gaada yang sampe jadi sahabat soulmate klop klop banget yang sampe kayak together forever wherever I am. Yang bikin gue bersyukur adalah gue bisa menjadi figur yang bikin rame dan mencairkan suasana dalam sebuah perkumpulan. Dengan jokes-jokes dan mulut nyinyir yang jadi kelebihan gue, yaa gue akuin itu bisa jadi modal gue dapetin temen baru.

Q : Jadi gue mudah banget cari temen?
A : Hell no! Gue tergolong gak gampang buat deket sama orang. Butuh waktu buat gue biar bisa akrab. Apalagi gue orangnya pemilih, ga bisa temenan sana sini. Balik lagi ke orangnya sih, kalo dia asik gue asikin balik, kalo dia ga asik gue jutekin balik.

Q : Apakah semua temen gue anggep sahabat?
A : Jawabannya adalah tidak. Kenapa? Gue pernah ditinggal sahabat gue sendiri ketika umur 11 tahun. Kita se SD, rumah deketan, main kemana-mana bareng. Gue anggep dia sahabat, dia pun begitu. Bahkan pas dia sunatan gue juga ikut temenin loh, wakakak. Tapi nyatanya apa? Dia pindah rumah tanpa kasih tau gue terlebih dahulu dan setelah itu kita lost contact. (Full article click here). Dan kehilangan sahabat bikin gue trauma dan ga punya sahabat sejati banget lagi sampe sekarang. Karena gue ga tau kalo gue anggep seseorang sebagai sahabat, apakah dia juga anggep gue sebagai sahabat atau enggak.

Q : Apakah gue sering merasa kesepian? Secara gue kan anak tunggal
A : Ya tentu. Itulah salah satu alasan kenapa gue suka blogging, gue bisa bebas ekspresiin apa yang gue rasain. Karena saat gue nulis artikel rasanya kayak gue lagi ngomong di depan banyak orang.

Q : Bagaimana sama hubungan gue dan keluarga?
A : Gue sangat bersyukur karena gue punya orang tua yang akur, sayang sama gue, selalu ngajarin yang baik, dll. Tapi gak berarti gue selalu manja dan berkeluh kesah terus ke mereka. Gue selalu mencoba mandiri, tertutup dan kalem. Entah mengapa gue selalu merasa kekanak-kanakan kalo di depan ortu gue, seolah ga mau keliatan dewasa di depan mereka. Gue aja gak pernah bawa pacar ke rumah, gak pernah curhat percintaan dan curhat masalah hati ke ortu gue. Kenapa? Ya gue sendiri gatau jawabannya.

Q : Gimana dengan keluarga besar?
A : Baik-baik aja. Tapi entah mengapa gue merasa tersudutkan dan kurang dirangkul aja gitu rasanya. Ketika gue liat temen-temen gue banyak yang akur dan akrab sama sepupunya, gue cuma bisa iri. Gue kalo ketemu sepupu atau sodara jauh paling omongannya gak jauh dari "gimana sekolah/kuliahnya?", "kapan wisuda?", "gawe dimana?", yaa obrolan basic basa-basi yang gitu-gitu aja sih sebenernya.

Q : Apa sih bakat gue sebenarnya?
A : I'll honestly say...... I don't know. Bisa dibilang gue adalah orang yang mediocre. Dibilang berbakat ini enggak, tapi bisa. Dibilang berbakat itu juga enggak, tapi suka. Ya begitulah gue, Jack of All Trades. Hahaha.......

Q : Apa sih yang jadi rasa takut gue sampe saat ini?
A : Harus gue akuin gue takut sama public. Yaa gue akuin begitu. Meskipun temen  gue banyak, relasi kerja banyak, relasi kuliah juga banyak, tapi gue akuin kesendirian gue adalah hal terindah yang hakiki. Gue sering bingung harus buka omongan apa ke orang lain, takut dianggep ga perhatiin orang kalo melontarkan pertanyaan bodoh, takut dianggap salah berperilaku kalo berbuat salah, begitulah gue.

Q : Hal gila apa yang pernah terbersit di otak gue?
A : Gue pengen lupain tanggal ulang tahun gue. Kenapa? Hari ulang tahun kadang jadi momok tersendiri buat gue. Dimana saat gue liat orang lain banyak yang kasih surprise, wish dan birthday gift. Tapi yaa siapa gue, gue bukan siapa-siapanya orang-orang sehingga itu semua cuma hal tabu bagi gue. Makanya gue mau lupain dan orang lain juga biar lupain hari ultah gue. Karena sejatinya hari ulang tahun itu cuma sebatas hari simbolis, sedangkan pertambahan usia terjadi setiap hari setiap saat dan setiap detik.

Q : Hal apa yang ga bisa di tebak selama gue hidup?
A : Diri gue sendiri. Kenapa? Sometimes I don't know who I really am, sometimes I think that I don't understand what's on my mind, in my heart and in my soul. Kadang gue merasa bisa padahal aslinya gue kurang mumpuni, kadang gue menilai kalo gue begini padahal orang lain menilai gue begitu. Ada yang nilai gue jelek, cupu, ada yang nilai gue ganteng, keren. Hal-hal itu yang bikin gue sering bingung sama diri gue sendiri. Kadang setan di hati gue berbisik begini kadang setan di hati gue berbisik begitu.

Q : Apakah gue sering merasa kesepian di keramaian?
A : Iya. Sering banget. Ketika orang-orang merasa senang dan saling bercengkrama, kadang gue merasa sendirian, kesepian, gaada temen dan yaa merasa ga berguna kadang. Gue sering merasa kesepian dan sendirian bahkan ketika gue lagi sama temen-temen gue, rasanya tuh kayak "udahlaaah gue mau pulang ajaaaa", kadang suka berasa begitu. Entah udah bawaan lahir atau begimana, tapi nyatanya gue sering merasa kesepian dan sendirian di keramaian.

Q : Tipe temen kayak apakah yang gue inginkan?
A : Yang baik, asik, sepemikiran, selalu ada dikala suka dan duka, easy going dan ngerti gue lah pokoknya. Gue paling anti sama temen yang baik pas dia masih jomblo, sedangkan pas dia punya pacar dia keasikan sama pacarnya sampe kita sebagai temennya malah ditinggal, terus pas dia udah putus baru deh balik lagi main sama kita. That's really disgusting.

Q : Hal apa yang paling gue syukuri selama hidup?
A : Kuliah. Sempet kuliah dan lulus adalah nikmat yang patut gue syukuri selama gue hidup. Dimana gue bisa belajar banyak selama gue kuliah baik akademis maupun non akademis. Gue bisa nambah temen, banyak deh yang gue dapetin selama kuliah.

Q : Jadi orang seperti apa yang saat ini gue butuhkan?
A : Gue cuma butuh tempat untuk cerita, meluapkan emosi, ngobrol secara intim, head to head, heart to heart, agar gue bisa ngerasa lebih baik dan gak ngerasa terbuang.

Q : Jadi harapan gue kedepannya gimana?
A : Yaaa semoga bisa diterima sama orang banyak dan bisa banyak yang mengerti gue. Kelebihan gue, kekurangan gue, gue harap semua orang bisa memakluminya.

Yaa kurang lebih begitulah sekilas tentang diri gue. Makasih yang udah sempetin baca, semoga aja bisa mengerti gue adalah watak tipe orang seperti apa. Makasih banyak sekali lagi. Maaf kalo ganggu waktu kalian. Goodbye........

0 Comments:

Post a Comment