Januari 2018, Bulan yang Melelahkan Bagi Gue


I'm back in town guyss... Jadi ceritanya mau curhat dikit tentang bulan pertama di tahun 2018 yang begitu melelahkan bagi gue. Yaaa banyak banget hal-hal yang bisa dijabarkan dari awal sampe abis di 31 hari bulan Januari ini.

Yaudah langsung mulai aja kuy....

Akhir Tahun 2017
Jadi ceritanya gajian gue yang biasanya tiap bulan tanggal 25, di Desember 2017 di percepat jadi tanggal 23 karena tanggal 25 libur natal. Seneng? Enggak juga karena gajian gue dibayar dulu 70% sisanya 30% nyusul beberapa hari kemudian. Orang biasanya dimana-mana dapet bonus akhir tahun, ini gue malah.... ah sudahlah.

Lanjut ke malam hari tanggal 31 Desember, dimana orang-orang pada have fun dengan jalan-jalan, pesta-pesta atau makan-makan, gue mencoba mencari cara baru dalam menghabiskan malam tahun baruan (sendirian). Yaa gausah gue jelasin, pokoknya berfaedah banget lah. Sampe ada yang liat gue saat itu, lalu di-videoin lah gue dan di share ke temen-temen gue. Dan temen gue setelah tau apa yang gue lakukan saat malam tahun baruan mereka tuh kayak "Masya Allah Trah.... gak nyangka". Well said.

Di bulan Desember kemarin gue udah diterima kerja di satu perusahaan besar multinasional dengan gaji diluar perkiraan gue. Siapa yang gak jingkrak-jingkrak coba setelah gue ditawarin gaji sekian dan tunjangan beserta fasilitas yang bagus banget buat karir gue. Gue udah ajuin surat resign ke si bos di akhir Desember abis rapat koordinasi buat gathering ke Jogja. Tapi reaksi si bos adalah nanti aja abis dari Jogja dia baru mau putusin. Makanya selama di Jogja gue juga rada-rada ngeri-ngeri sedep juga. Yakali dah abis enak-enak jalan-jalan tbtb gue resign, kesannya kayak gak tau diri banget gue. Wkwk.

Trip to Yogyakarta
Lanjut ke tanggal 3 - 7 Januari dimana divisi kantor gue yang ngadain jalan-jalan ke Jogja. Akhirnya setelah hampir setahun gak nge-trip ini akhirnya piknik juga. Saat itu gue yang jadi ketua rombongannya. Cuy gue paling muda, paling junior, paling bocah, paling bodoh tapi gue harus handle 25 orang yang notabenenya adalah karyawan 10 orang dan sisanya ada yang bawa anak sama istri.

Disana jalan-jalan ke Kopi Klotok, Puncak Becici, Goa Pindul, Pantai Drini, Malioboro Night, Prambanan. Standar sih emang tempatnya, tapi gapapalah yang penting piknik gue mah, wkwkwk.

Jalan-jalan ke tempat tujuan, makan, nginep, semua selesai. Mission completed. Semuanya pun cukup seneng dengan kepemimpinan gue selama jalan (anjay).

Rekrutmen Gagal
Oke udah pulang dari Jogja, saatnya minta kejelasan dari atasan gue dan juga dari bakal perusahaan baru gue itu kapan gue bisa tanda tangan kontraknya.

Semua tes udah beres, tinggal medical check up aja. Sama sekalian bikin rekening baru karena rekening lama gue pake bank lain. Yowis di tanggal 2 Januari gue ijin ga masuk kerja buat kelarin itu.

Dijadwalin tanggal 16 Januari gue udah bisa mulai kerja di kantor baru, tapi nyatanya udah di tanggal deket-deket itu belom ada kabar sama sekali. Sampe bos gue masih anggep gue kerja normal kayak biasa dan surat resign itu dia anggep gak ada.

Sampe akhirnya setelah gue kontak bagian HRD perusahaan itu, ternyata sedang ada perombakan Manajemen mereka, jadi semua proses rekrutmen di freeze sementara.

My heart broke into pieces. Tapi let it go ajalah...

Malu juga sama temen kantor lain yang udah gue ceritain kalo gue bakal pindah kesana, eeh ujung-ujungnya gak jadi. Sukur surat resign gue belum diterima. Kalo udah diterima dan di tanda tangan, gue bakal jadi pengangguran sebulan setelahnya, wkwkwk.

An Unstarted Project
Salah satu faktor yang mungkin gue masih agak dag dig dug buat resign adalah karena proyek ini yang belum mulai juga padahal gue yang tanggung jawab disini.

Jadi ceritanya mau ada yang bangun rumah tinggal super mewah di Jakarta, dia mau pake pondasi tiang pancang ukuran 35x35 kedalaman sekitar 17 m dan diperhitungkan juga beban lateral untuk menahan beban gempa sampe dicek diagram interaksinya. Gila gak sih? (Normalnya ukuran segitu biasanya buat ruko atau gedung graha low rise). Dan yang ngeselinnya lagi adalah si konsultan yang gak nentuin sendiri spek dan kuantitasnya. Jadi gue sebagai supplier tiang pancang disini jadi ikutan ngedesain juga. Alhasil gue harus ajak engineer terus ke meeting buat bahas teknis.

Hari ini bahas ini, hari itu bahas itu, tiap meeting adaaaaa aja yang di tambah-tambah, jadi gak kelar-kelar. Padahal gue cuma nunggu purchase order dari mereka aja. Sampe si engineer itu bilang kalo baru kali ini meeting sampe gini-gini amat.

Dan sampe postingan ini ditulis, speknya masih belum fix juga. Kzl banget gak sih??

Akhirnya Paspor Gue Jadi Juga
I was inspired by people who has made their passport and they travel all around the world. Usia gue 22 tahun gue harus udah bisa ke Negara mana kek gitu, biar gak gini-gini aja idup gue. Akhirnya planning gue di 2016 kemarin terwujud juga di Januari 2018 ini. Yaitu bikin paspor, haha.

Layanan Paspor Simpatik kemarin sempet curi perhatian gue. Karena gue ga bisa terus daftar online akhirnya gue manfaatin kesempatan kemarin di Hari Sabtu tanggal 13 Januari. Dan gue harus bikin ke Kanim Depok. Saat itu gue abis dari rumah temen di Tambun Bekasi dan gue langsung cus ke Depok naik motor cuma untuk paspor semata.

Lu bayangin aja jam 1 malem udah penuh antriannya. Mereka cuma buka 50 kuota dan gue dapet di nomor.....50. How lucky I was!!!! And u know? Orang sana bener-bener awake sampe pagi cuma buat bikin paspor dan gak diselak.

Tapi takdir berkata lain. Akta Kelahiran yang asli harusnya gue bawa, tapi gak gue bawa padahal itu wajib. Adalah sebuah kerajinan banget kalo gue pulang dulu ambil Akta Kelahiran dan balik lagi ke Depok (rumah gue di Pancoran Jaksel). Alhasil berkat kemampuan kuping gue yang jago nguping, gue denger ada orang yang berhasil cek kuota di aplikasi Antrian Paspor Online. Gue coba dong akhirnya.... dan bisaaa!!! Gue bisa dapet kuota bikin paspor di Kanim Jaksel (which is only 3 km away from my home) tanggal 15 Januari hari Senin. Senengnya dalam hati.....

Akhirnya jam 2 malem gue otw balik ke rumah dari Depok. Oke yang tadinya niatnya mau cabut kerja hari Sabtu karena mau bikin paspor, akhirnya gue masuk kerja daripada gaji gue dipotong. Rajin banget deh gue yaa....

Di hari Senin tanggal 15 Januari gue izin sama si bos untuk gak masuk buat bikin paspor. Gue dateng pagi, pake baju rapih, muka ganteng walaupun mata agak picek sebelah. Dan sim salabim jadilah paspor gue dalam 3 hari kemudian.

Yang mau travel abroad kuy.... wkwk

Other Job Offerings
Kekeuh buat cari kerja lain? So pasti.... Di hari yang sama setelah bikin paspor gue langsung ada panggilan psikotest. And I didn't know why, gue rasa kayak agak setengah-setengah banget gue ngerjainnya. Dan resultnya adalah.... gatau deh, gaada panggilan lagi soalnya. Ahahaha.

Ada lagi juga panggilan interview ditempat lain setelah gue dapet broadcast dari temen gue dan gue apply. Mereka langsung oke sehari setelah gue di interview. Dengan gaji & tunjangan sekian, hari kerja, dan kantornya yang jaraknya cuma 1,5 km dari rumah gue udah pasti gue bisa pertimbangin mau ambil apa enggaknya.

Puncaknya adalah di tanggal 31 Januari kemarin ketika gue diinfoin bisa masuk di awal Februari padahal gue harus hand-over pekerjaan dulu disini sampe sebulan, belum lagi proyek yang belum mulai yang tadi gue ceritain diatas. Dan yaa berbekal dari pengalaman sebelumnya yang sempet gue ceritain diatas. Kali ini gue lebih hati-hati dalam bercerita sama temen kantor yang lain.

Grammy Awards 2018
Gue selalu ikutin acara Awards ini tiap tahun. Tahun ini agak excited juga karena Lady Gaga masuk nominasi buat Best Pop Vocal album buat album Joanne & Best Pop Solo Performance buat lagu Million Reasons. Tapi dua-duanya kalah dan yang menang malah Ed Sheeran buat lagu Shape of You dan album Divide.

Kesel juga sih masa iya lagu Million Reasons yang menceritakan tentang rasa sakit dalam hubungan cinta malah kalah sama lagu yang menceritakan cowok h*rny sama bentuk tubuh cewek.  Ditambah lagi Grammy itu penilaiannya lewat musikalitasnya, bukan chart and commercial performance-nya. Seharian itu di tanggal 29 Januari kerjaan gue scroll twitter aja terus buat tau info terbaru tentang Grammy. Sumpah Grammy suka random emang.

Gak cuma itu, gue juga jagoin Logic featuring Alessia Cara & Khalid di Song of The Year buat lagu 1-800-273-8255, walaupun kalah. Juga The Weeknd buat album Starboy di Best COntemporary Album yang akhirnya menang.

Btw keren juga si Bruno Mars yang menang banyak. Gue akuin suka si sama albumnya 24K Magic, lagunya juga. Agak kaget aja gue kira yang bakal menang si Kendrick Lamar atau Jay-Z. Ternyata Bruno, kereen.

Sisa Penghabisan Akhir Bulan
Di bulan Januari ini berasa banget tengah bulan udah kayak tanggal tua. Ngirit sengirit-ngiritnya ngirit. Gajian di bulan sebelumnya udah kejauhan, kepotong juga sama trip Jogja, bikin paspor, patungan-patungan ultah orang dan banyak banget deh udah kepake.

Belom lagi gue mikir kalo gaji gue bakal dipotong banyak gara-gara banyak absen, karena kan gaji gue dipotong kalo gak hadir.

Akhirnya tanggal 25 dateng juga artinya adalah ini adalah hari gajian gue. Dan tanpa disangka dan diduga, gajian gue tetap dan gaada potongan. Padahal gue banyak absen dan sempet dipotong gaji gara-gara trip ke Jogja. Alhamdulillah banget rejeki anak sholeh. Wkwkwk

Sekian dulu lah dari gue, mungkin agak telat nulisnya di Februari tanggal 6 baru ke-posting. Tapi btw thanks yak yang udah mau baca kronologinya sampe abis. Thankssssssssssss........

0 Comments:

Post a Comment