Trip Nekat Dua Hari Satu Malam ke Bali Ala Trah Nugroho [31/03-01/04/18]

Hai gaessss, akhirnya balik lagi setelah trip yang cukup melelahkan tapi menyenangkan kemarin. Kali ini gue mau cerita sedikit tentang trip ke Bali kemarin tanggal 31 Maret - 1 April. Yaa barangkali bisa jadi referensi buat kalian semua yang mau ke Bali. Hahahaha.
Tulisan Love Bali di Tegallalang
Jadi ini ceritanya merupakan trip gue ke Bali yang ke empat, setelah yang pertama di tahun 2005 lalu yang ke dua sama ke tiga tahun 2010. So literally gue udah sekitaran 7 tahun ga sempet ke sana lagi and I made it eventually.

Gue berangkat sendiri dari Jakarta dan temen gue ada di Bali, namanya Septyo a/k/a Tyo (IG : @septyomegatama), in case u  kepo, haha.

Booking Tiket
Gue booking tiket sengaja jauh-jauh dari tanggal berangkat yaitu 2 bulan sebelumnya dan dapet harga yang cukup ke banting banget. Denger-denger kata temen kantor gue dibilang kalo di app A*ry R**m lebih murah harganya daripada app lain. Dan ternyata bener, plus lagi dapet promo potongan sekitar 110rb jadi pokoknya intinya gue bolak-balik ongkos pesawat maskapai C*ty**nk cuma 970rb-an. Padahal kalo normalnya harga segitu paling buat berangkat aja gak pake pulang, wkwk.

Buat penginapan?? Hahaha Tyo kan ngekos di Bali, jadi bebas biaya hotel, hahaha.

Buat kendaraan disana gue sewa motor harian dan bisa di cari di google untuk itu, jadi gampang banget buat kendaraan disana. Kebetulan gue sewa motor Y*m**a X**de kena 60rb sehari, berhubung gue 2 hari jadi 120rb. Bensin tanggung sendiri.

Keberangkatan
Gue sengaja naik pesawat yang jam 5 subuh biar sampe sana masih pagi seger jadi bisa explore seharian. Berhubung gue bingung naik apa ke Bandara Soetta jam segitu, padahal gue pengen banget naik kereta Bandara, akhirnya gue putuskan untuk naik kereta Bandara jam keberangkatan terakhir jam 21.50, yang mengharuskan gue untuk nginep di Bandara sampe check in.

Sumpah kereta Bandara keren banget parah!!! Karena mungkin pemberangkatan terakhir jadi sepi banget. Kereta serasa milik sendiri.
Penampakan bagian dalem kereta

Tiap seat ada USB port buat charge HP

Selfie dikit gapapa kaan ;D
Naik kereta cuma 70rb dengan pembayaran debit/kredit. Perjalanan sekitar 40 menit, gue sampe sana masih sekitar jam sebelas kurang. Abis naik kereta lanjut naik skytrain di Soetta menuju ke Terminal 1C keberangkatan pesawat gue.
Dibawah lampu gantung Bandara Soetta
Sampe disana gue harus survive menunggu sekitar 4 jam sampe bisa check in. Dan gue menghabiskan waktu dengan nonton Maze Runner di HP sambil ilangin bete. Setelah check in, langsung masuk lah gue ke terminal keberangkatan dan gue dapet di seat deket kabin. Padahal berharap dapet di deket jendela.
I sat here
Jam 4.50 WIB pesawatnya take off dan sesampainya di bali sekitar jam 7.30 WITA.
I finally arrived in the most beautiful Island in Indonesia
Sambil nunggu motor sewaan diantar ke bandara gue sarapan pagi dulu di warung makan jawa gitu di deket parkiran, lumayan lah  22rb buat isi perut.

Disana kalo mau sewa motor yang penting reservasi via WA dulu (biasa tercantum di webnya), nanti infoin deh mau dianter jam berapa dan dimananya.


Setelah dianter motornya gue langsung cus ke kosan Tyo di Denpasar berbekal Google Maps.

Destinasi 1: Garuda Wisnu Kencana
Patung Garuda
Merupakan kedua kalinya gue kesini setelah 2005. Honestly masih takjub sama objek wisata ini. Walaupun tergolong modern, tapi bener-bener pertahanin kesan heritage Bali-nya.
Tiket GWK untuk domestik dewasa 2 orang
Emang agak mahal sih sampe 80rb harga tiketnya, tapi yaa lumayan lah di dalemnya banyak event-event yang di selenggarain pengelola tiap hari dan ada jam-jamnya.

Waktu itu kita kesana jam 14.30an dan ada pertunjukkan Tari Bali jam 15.00, okelah kita langsung nonton aja. Btw itu tiket 80rb udah include semua acara di dalemnya loh.
Pertunjukkan Tari Bali

Pertunjukkan Tari Bali

Pertunjukkan Tari Bali

Selfie sama Barong

Wefie sama Wanita penari Bali

Pertunjukkan akustik live pas masuk di GWK

Acara adat merangkai bunga dan buah di Bali
Abis nonton performance dari penari Bali, kita langsung naik ke bagian inti di obyek wisata itu, yaitu patung Wisnu dan Patung Garuda. Eitss sebelum masuk kita disuruh pake sarung adat Bali dulu.
Begini loh sarung Bali
Patung Wisnu

Patung Garuda

View sekitar GWK

View Sekitar GWK

Narsis dikit boleh laah, haha

View sekitar GWK

View sekitar GWK
Udah puas jalan-jalan disini, kita langsung cus ke destinasi selanjutnya.

Destinasi 2: Pantai Suluban, Uluwatu
Pemandangan Pantai Suluban, Uluwatu
Berbekal info dari website-website yang rekomendasiin tempat ini selama di Bali + review di google maps, gue dan temen gue tanpa pikir panjang langsung mampir kesini.

Jaraknya lumayan deket dari Pura Uluwatu, masuknya agak ke dalem dan kita cuma dikenain biaya parkir motor 2rb aja masuknya. Banyak juga turis mancanegara yang main kesini baik sekedar sunbathing atau surfing.

Pantainya yang banyak karang dan pasir bener-bener kasih kesan eksotis banget di delamnya.
Berenang diantara karang

A ship wreck

A ship wreck

Tebing di tepi pantai

A snail

Me on the sunset

Jalan ke atas menuju cafe n resto gitu

Tangga akses menuju pantai

A foreign tourist

Sunset yang ditutupi awan
Destinasi 3 : Tegallalang Rice Terrace
Pemandangan indah Tegallalang Rice Terrace
Hari udah berganti, gue dan Tyo bersiap berwisata lagi di tempat selanjutnya. 

Gabisa dipungkiri kalo masyarakat Bali punya sistem terasering yang khas banget dan saaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaangat indah. Kalo mau cari spot yang instagramable boleh banget kesini. Tempatnya adem, rapi dan bagus banget pokoknya. Disini pun bule-bule suka banget karena mungkin di kampung mereka gak ada.

Fun fact : Gue sama Tyo beberapa kali dikira bule selama disini karena orang-orang yang jaga wisata sana ngajak kita ngomong bahasa Inggris buat nawarin jasa kayak flying swing gitu-gitu deh, dan kita bales pake bahasa Inggris juga dengan reflek. Wkwkwk.

Tiket masuk cuma 10rb itupun juga gak di cek lagi pas masuk, jadi kalo mau langsung trekking ke dalem sih masuk aja langsung. Taaaaaaaaaaaapiiiiiii, ada pos-pos swadaya buatan warga dimana kalo kita lewat kita disuruh bayar retribusi. Sekali lewat bisa 10rb per orang. Kalo ada 5 pos kita lewatin abis 50rb perorang, haha.

Tapi serius gak rugi kok main kesana seru banget.
A view

A view

Pose dikit boleh yaa

Menikmati keindahan alam

Flying Swing yang katanya harganya 50rb
Di daerah sini juga banyak toko pernak-pernik & aksesoris yang tergolong harganya sama kayak di tempat-tempat lain sih. Tapi keren sih intinya.

Destinasi 4 : Goa Gajah
Goa Gajah
Jadi ceritanya pas gue dan Tyo mau parkir motor kita diarahin sama ibu-ibu pedagang toko yang ngira kita turis dari Thailand atau China (lagi-lagi kita dikira orang asing, wkwk). Dia langsung ngasih kita kain sarung Bali dan udeng (ikat kepala cowok Bali). Dengan embel-embel dibilang kalo masuk kedalem harus pake itu karena ada ibadah. Lalu dengan polosnya kita mau aja pake dan ternyata kita disuruh beli. Satu set kain sama udeng harganya 150rb (sumpah mahal banget) dan kita tawar sampe ibunya dengan wajah melas akhirnya kita deal 110rb per orang. Tyo sempet nanya kenapa Bule-bule itu gak pake sarung, Ibunya bilang mereka udah simpen di tas mereka, udah disediain dari hotel. Sumpah itu ibunya jago banget ngelesnya. Karena kita udah kepalang tanggung sampe sana dan udah pengen banget masuk, akhirnya kita bayarlah dua item itu dengan tetap percaya diri, karena mikirnya kalo masuk harus pake itu.
Tiket masuk cuma 15rb
Setelah kita bayar tiket kita lihat masih banyak turis lain yang belum pake pakaian kayak kita. And you know???? SARUNG DAN UDENG ITU DI PINJEMIN KALO MAU MASUK SECARA CUMA-CUMA!!!! Sumpah gondok banget rasanya ditipu sama penjual di depan. Uang 110rb raib buat beli udeng yang udah pasti ga akan gue pake lagi sepulang dari Bali dan kain kotak-kotak yang bingung mau gue apain nanti udahannya.

Warning nih buat para turis yang mau ke Goa Gajah, kalo ditawarin sama penjual kayak gitu langsung tinggal aja. Gue yang awalnya mau balik lagi ke toko itu buat beli sesuatu setelah masuk obyek wisata, jadi gak pengen karena kesel ditipu sama itu ibu. Pas mau balik ke motor gue ama Tyo pura-pura gak liat itu ibu. Dan ibu itu diem aja beda sama impression di awal yang ramah banget. Jadi inget yaa kalo dibaikkin sama penjual di toko terutama di obyek wisata hati-hati aja, pasti ada apa-apanya tuh.

Masuk ke obyek wisata perasaan udah campur aduk, mood traveling udah ilang gara-gara ibu itu. Yaudah lah mungkin rejeki dia kali yaa, haha.
Masuk ke dalem kita akan nemu ini

Ini juga

Ini loh kain sama udeng mahal itu

But yeaah I still look good with that

Patung di dalam Goa Gajah

Di dalem Goa Gajah
Destinasi 5 : Pantai Legian
Deburan ombak di Pantai Legian
As the encore, we chose this beach to spend our final time. Sebelum balik lagi flight ke JKT, gue dan Tyo abisin waktu disini dulu. Deburan ombak yang tenang, angin yang sepoi-sepoi, matahari yang indah, everything was on point lah. Cuma karena banyak sampah berserakan bikin pantai ini gak seindah ekspektasi semua orang. Yaaa gue akuin juga sih kalo keberadaan tempat sampah disini agak jarang jadi orang pada buang sembarangan aja.

Lumayan banyak pengunjung disini, bule, chinese, indo, banyak lah. Bener-bener tempat yang bagus kalo mau yang tenang dan damai (menurut gue).
Menuju sunset

Main XOXO apalah itu di pasir

Tenda sewaan, bukan tenda biru (loh?)

Ombak

Me, selfie

Destinasi Belanja : Erlangga dan Pasar Sukawati
Di Erlangga gue sempet beli Pie Susu dan Pia. Harganya sih menurut gue disitu ya kayaknya sama aja kayak di pusat oleh-oleh lain. Tempatnya juga enak karena semua serba ada. Mulai dari makanan, baju, aksesoris, banyak dah.

Sedangkan di Sukawati gue belanja kaos singlet, mukena dan kerincingan bambu yang bunyi kalo kena angin. Yang gue suka dari pasar ini adalah harganya yang bisa ditawar gila-gilaan. Penjual yang buka harga misalnya 150rb terus kita tawar jadi 50rb, pasti ujung-ujungnya dia kasih harga gak jauh dari penawaran kita, bisa aja jadi cuma 80rb. Hahaha...

Selama di pusat oleh-oleh HP gue lowbat jadi ga bisa ambil satupun foto -,- Dan gue pun juga ga belanja banyak selama disana jadi nyantai aja.

Perjalanan Pulang
Setelah pisah sama Tyo di Legian, gue langsung cus ke bandara I Gusti Ngurah Rai. Sampe disana gue balikin lagi motor yang gue sewa dan check in ke Bandara.

Pas check-in diinfoin pesawat gue (masih maskapai yang sama kayak keberangkatan) di gate 3. Gue nunggu di ruang tunggu gate 3 sambil charge HP. Gue flight jam 20.20 WITA dan saat itu masih jam 19.50 WITA yang harusnya kita udah bisa masuk ke pesawat. Dan yang ngeselinnya adalah tiba-tiba ada announcement pesawat yang gue naikin udah last call di gate 1B. Aaaaaaaaaaaarghhhhhhhh...... gue harus lari-lari tanpa pikir panjang sambil bawa tas gue. Kenapa tiba-tiba berubaahhhh??? Kenapaaa???? Mana gate 3 ke 1B lumayan jauh pula.
Goodbye Bali....
Akhirnya gue masuk di pesawat dan dapet duduk di deket jendela (yes). Selang sekitar 5 menit di pesawat gue baru engeuh kalo tas oleh-oleh gue ketinggalan di tempat charge HP di gate 3. LOOOORRDD!!! Emang sih isinya cuma pia sama pie susu aja, tapi..... ah sudahlah. Hingga akhirnya gue hubungin lost and found setibanya di Soetta dan belum ada kabar sampe sekarang. Byee oleh-oleehh.....

Akhirnya gue pulang naik Kereta Bandara lagi sampe Sudirman Baru di sambung KRL sampe rumah. Tapi gatau deh kenapa harga tiket kereta bandara dari Soetta ke Sudirman Baru cuma 35rb which is cuma setengah dari perjalanan di awal tadi, karena sekilas gue denger petugas ngomong ada promo weekend gitu. Tapi recommended banget kalo mau coba keretanya.

Dan berakhirlah trip nekat gue ke Bali......

Thanks guys yang udah baca, so happy to share my story for you guys here. See u next trip.....

Additional Pictures:
Bule ke GWK

Kolam di GWK

Tangga ke Patung GWK

A Ship wreck in Suluban Beach

A beautiful rice terrace view in Tegallalang

Me

Tyo washing his face

Meratapi mahalnya harga.... ah sudahlah

Bebatuan peninggalan sejarah

Tyo with his very expensive sarung and udeng

Cuci Kaki di Pantai Suluban

Menuju Sunset di Pantai Suluban

Deburan Ombak Pantai Legian

Pantai yang indah namun sayang banyak sampah, huhuhu
Me at GWK

0 Comments:

Post a Comment