Cerita Ramadhan Ala Trah Nugroho : I'tikaf 13 Jam di Masjid Agung Sunda Kelapa

Assalamu'alaikum wr wb.....

Hai gaes, balik lagi nge-blog setelah fokus selama bulan Ramadhan kemarin, aseekk. Sambil ditemenin gema takbir di malam takbiran ini, gue akan cerita sedikit tentang salah satu pengalaman selama Ramadhan kemarin.

Gak ada sedikit pun maksud untuk riya, cuma mau share pengalaman aja, siapa tau di Ramadhan kemarin ada yang sempet kelewat, jadi bisa aja kan kalo mau tahun depan melaksanakannya juga. Buat yang mungkin sering alamin hal ini bahkan lebih lama lagi, mungkin kita bisa saling sharing juga. Semoga bisa menginspirasi temen-temen semua.

trahgroo.blogspot.com

Buka Puasa Bersama
Jadi di suatu malam di 10 hari terakhir Ramadhan kemarin tepatnya malam 25 Ramadhan 1439 H yang jatuh pada tanggal 9 Juni 2018, gue (sendirian) ditugasin oleh kantor tempat kerja gue, Yayasan Amal Qatar Charity Indonesia (QCI), untuk monitoring ifthor di Masjid Agung Sunda Kelapa (MASK), Menteng Jakarta Pusat. Sebelumnya gue ditawarin mau di masjid mana dan hari apa, berhubung udah beberapa kali buka puasa di MASK, jadi yaudah disini aja at least udah ngerti kondisi di lapangan.

Saat itu sekitar 1500 box nasi yang disumbang dari QCI, tapi pembagian udah diserahin ke DKM disana, jadi gue cuma ambil dokumentasi aja.

Jam 5 sore gue sampe di lokasi. Setelah berputar-putar mencari koordinator yang tanggung jawab sama ifthor ini, akhirnya gue ketemu remaja masjid yang kebetulan lagi mau mobilisasi box nasi dari QCI. Setelah a little introduction ke mereka, gue ambil foto-foto box nasi dan beberapa video ucapan terimakasih dari DKM MASK.

Di MASK sistemnya itu tadarusan dulu bareng jamaah di ruang area sholat, sambil distribusi makanan box ke jamaah. Disini lah tugas gue mulai. Jalan kesana kemari bawa kamera SLR & standing banner buat take some pictures buat jadi bahan dokumentasi & pertanggung jawaban ke donatur. 

Akhirnya udah waktu buka puasa, para jamaah yang kebanyakan udah terima nasi box pada mulai makan, sedangkan gue masih sibuk kesana kemari buat ambil dokumentasi sampe akhirnya gue minum segelas air mineral buat penghilang dahaga, setelah itu lanjut lagi.

Literally, tugas gue untuk monitoring ifthar udah selesai. Kalopun mau langsung pulang juga fine-fine aja. Tapi dari awal entah mengapa hati ini pengen banget ngerasain i'tikaf disana, terlebih lagi itu sabtu malem minggu, jadi ga ada beban buat besoknya. Jadi gue putuskan untuk stay sampe pagi disana.

Sambil nunggu isya, gue jajan-jajan lucu dulu di depan masjid. Kebetulan ada tukang sop buah rasanya enak didepan, seporsi cuma 15k, gue belilah karena emang niat kalo ke MASK pengen banget cobain itu lagi, hahaha.

Waktu isya udah mau masuk, segeralah gue ambil wudhu & masuk ke masjid. Sebelum adzan, lanjutin tilawah dulu.

Shalat Isya dan Tarawih
Adzan tiba, langsung lah gue ikut sholat isya dilanjut tarawih sampe 20 rakaat yang selesainya sekitar jam 10 kurang. Bener-bener takjub karena di MASK shaf tarawih hampir penuh semua sampe pintu keluar, Masya Allah. Padahal udah 10 hari akhir, tapi masih rame, sebuah hal yang patut diacungi jempol.

Sehabis tarawih gue yang masih stay di tempat duduk yang sama lanjut tilawah lagi sampe seiktar jam 12 malam. Gue liat kanan kiri banyak yang mulai tidur buat jaga stamina buat Qiyamul Lail, karena mata juga mulai sayu, akhirnya gue putuskan buat tidur juga.

Menjelang Tahajud
Suatu hal mengagetkan pas gue buka mata, yaitu tepat jam 1 malem. Kerumunan orang makin ramai!!! Bener-bener ga nyangka bakal seramai itu Qiyamul Lail disana. Mungkin emang karena malam ganjil juga kali ya, jadi ramai.

Ada ustadz yang lagi isi tausiyah di dalem ruang sholat, sedangkan gue harus wudhu lagi karena tadi sempet tidur. Alhasil gue ke tempat wudhu bawa semua barang-barang (tas ransel & tas kamera).

Tapi apa daya perut lapar, gue liat ada tukang sosis bakar di halaman masjid yang masih jualan sejak maghrib tadi, yowis lah gue isi perut dulu sebelum tahajud 1 juz. Harga cuma 10k + es jeruk juga 10k, mayan yang penting keisi, wkwkwk.

Makin malam makin ramai, makin gabisa juga masuk ke ruangan sholat. Orang-orang udah pada bejubel depan pintu dan banyak juga yang nge-gelesor di serambi dan koridor masjid. Gue bingung mau kemana, alhasil ngungsi dulu di serambi masjid sambil lanjut tilawah lagi.

Abis tilawah, buka snapgram dan liat ada yang update midnight sale di banyak banget mall. Seketika gue berpikir, "Di masjid rame banget, di mall juga rame banget, Jakarta ohh Jakarta..... Alhamdulillah ikut rameinnya disini, at least jaaaaaaaaaaaaauuuuuuuuh lebih berfaedah".

Shalat Tahajud Dimulai
Waktu menunjukkan jam 2 pagi. Artinya udah mau masuk waktu tahajud. Sempet mau masuk ke ruang utama shalat, tapi apa daya, lautan manusia bener-bener ga bisa di sikut lagi. I literally didn't get any space for praying. Sampe akhirnya gue shalat di koridor deket toilet wanita. It's okay..

Panggilan shalat pun berkumandang, semua lampu dimatiin, keadaan yang tadinya rame tiba-tiba khusuk dan semua mulai shalat.

Semua rasa campur aduk antara terharu, sedih, bangga dan ngantuk jadi satu. Bener-bener kesempatan yang waw banget bagi gue untuk bisa ibadah Qiyamul Lail disana.

Doa, curhatan, keluh kesah, semua di limpahin ke Allah karena itu adalah saatnya buat memohon ke Yang Maha Kuasa. Sayangnya air mata belum sempet mengucur saat itu, tapi at least bahagia banget rasanya bisa rasain kesempatan itu.

Sahur Time.....
Alhamdulillah tahajud udah selesai, saatnya makan sahur. Dan yang disyukuri lagi adalah gue dapet nasi box buat sahur, alhamdu....lillah. Saatnya makan.

Idk why, sempet mau nangis pas baru pegang nasi box nya itu. Gatau mungkin karena bersyukur dan terharu kali ya, sampe makan aja bener-bener dihayatin banget. Sungguh nikmat yang tak ternilai harganya.

Subuh Time
I knew it was crowded. Jadi setelah makan gue langsung wudhu dan masuk ke ruang shalat pas emang masih sepi dan lanjut tilawah lagi. Alhamdulillah setelah di liat-liat dalam semalam aja nyampe 3 juz baca tilawah, masya Allah, sebuah pencapaian yang warbiasah bagi gue :)

Adzan pun berkumandang, sholat sunnah qobliyah dan shalat wajib juga akhirnya terlaksana. Langit makin cerah, jam udah nunjukkin jam 5 pagi. Gue masih disana sampe kuliah subuh selesai. Sambil tidur juga sih karena udah berat banget mata ini sedangkan pulangnya harus bawa motor.

Sampe akhirnya jam 6 pagi, kuliah subuh selesai, jamaah mulai meninggalkan masjid. Gue, entah mengapa merasa udah naik kelas, merasa kalo gue harus berubah mulai malam itu, sumpah it was one of the most precious nights in my life. 

Oh God I was crying while writing this......

Sabtu, 9 Juni 2018 pukul 17.00 sampe Minggu, 10 Juni 2018 pukul 06.00. It was the longest moment for me to be in the Masjid all my life. Thank God for showing me this important moment. I hope I could see it again next Ramadhan. Honestly I miss that night.

Doa untuk Ramadhan yang akan datang
Ya Allah, jikalau Engkau berkenan izinkan aku merasakan lagi bulan yang penuh berkah ini di tahun-tahun selanjutnya....

Ya Allah, jikalau Engkau berkenan izinkan orang-orang disekelilingku merasakan lagi bulan Ramadhan ini di tahun-tahun selanjutnya....

Ya Allah, jikalau Engkau berkenan ampunilah dosa-dosaku, dosa kedua orang tuaku, saudara-saudaraku, guru-guruku, sahabat-sahabatku, dan semua umat muslim di dunia ini Ya Allah....

Ya Allah, lindungilah dan berkahilah hidup kami, jauhkan kami dari siksaan api neraka Ya Allah...

Ya Allah, berikanlah kesempatan bagi kami untuk senantiasa bertaubat dan kembali ke jalan-Mu Ya Allah....

Ya Allah, terimakasih atas segala rahmat dan hidayah-Mu hingga hamba bisa menjadi seseorang yang lebih baik lagi Ya Allah.....

Ya Allah, tunjukkanlah kami selalu jalan yang lurus kepada-Mu agar iman kami senantiasa terjaga hanya kepada-Mu Ya Allah....

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
Ya Allah, berikanlah kepada Kami kebaikan di dunia, berikan pula kebaikan di akhirat dan lindungilah Kami dari siksa neraka.” (QS. al-Baqarah : 201).
Sekian dari gue, mungkin ada yang mikir 13 jam itu ga ada apa-apanya karena banyak juga yang sampe berhari-hari di masjid. Tapi bagi gue, it was such a wonderful experience. Hope it could inspire you all.

Wassalamu'alaikum wr wb.

0 Comments:

Post a Comment